3 taruna Angkatan Udara yang menolak vaksin tidak akan dipekerjakan

WASHINGTON (AP) – Tiga taruna di Akademi Angkatan Udara AS yang menolak vaksin COVID-19 tidak akan direkrut sebagai perwira militer, tetapi akan lulus dengan gelar sarjana, kata akademi itu, Sabtu.

Juru bicara akademi Dean Miller mengatakan kadet keempat telah menolak vaksin sampai seminggu yang lalu.Saya memutuskan untuk divaksinasi dan lulus dan menjadi perwira Angkatan Udara.

Dalam sebuah pernyataan, Miller mengatakan ketiganya akan lulus, “kecuali mereka divaksinasi, mereka tidak akan ditugaskan ke Angkatan Udara AS.” Dia menambahkan bahwa Sekretaris Angkatan Udara akan memutuskan apakah ketiganya harus mengganti biaya pendidikan ke Amerika Serikat sebagai pengganti layanan.

Pada hari Sabtu, Angkatan Udara adalah satu-satunya akademi militer di mana taruna belum direkrut karena penolakan vaksin. Lebih dari 1.000 kadet militer di Akademi Militer AS di West Point, New York, semuanya lulus dan ditugaskan sehari sebelumnya, dan semuanya divaksinasi.

Akademi Angkatan Laut di Annapolis, Maryland, mengatakan pada hari Sabtu bahwa baik senior Angkatan Laut maupun Korps Marinir dilarang dipekerjakan karena penolakan vaksin. Wisuda itu adalah akhir pekan ini, dan upacara Angkatan Udara pada hari Rabu di Colorado. Sebelum upacara, Dewan Akademi Angkatan Udara AS pada hari Jumat melakukan tinjauan standar apakah kelas tahun ini memenuhi semua persyaratan kelulusan.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin, yang dijadwalkan berbicara pada wisuda Angkatan Udara, tahun lalu mewajibkan vaksin COVID-19 bagi anggota militer, termasuk akademi militer. Pasukan.

Selama beberapa dekade, para pemimpin militer berpendapat bahwa pasukan, terutama yang ditempatkan di luar negeri, harus menerima 17 vaksin untuk menjaga kesehatan mereka. Siswa yang datang ke akademi militer, jika mereka belum divaksinasi, akan divaksinasi pada hari pertama mereka – untuk campak, gondok dan rubella. Dan mereka biasanya mendapatkan vaksin flu di musim gugur.

READ  Dow Jones Futures: Mengapa Saham Naik di Kenaikan Suku Bunga Fed Besar; Apa yang harus dilakukan sekarang

Anggota Kongres, militer dan masyarakat umum mempertanyakan apakah tinjauan pengecualian dinas militer dibenarkan. Beberapa tuntutan hukum telah diajukan terhadap perintah tersebut, terutama berfokus pada fakta bahwa beberapa anggota layanan telah diberikan pengecualian agama dari tempat kejadian.

Sampai vaksin Pemerintah-19, sangat sedikit anggota militer yang meminta pengecualian agama untuk vaksin apa pun.

Seorang juru bicara Akademi Angkatan Udara, Letnan Kolonel Brian Maguire, mengatakan seminggu yang lalu, keempat kadet diberitahu tentang konsekuensi yang mungkin terjadi dan bertemu dengan supervisor akademi. Dia mencatat bahwa masih ada waktu sebelum kelulusan bagi mereka untuk berubah pikiran – seseorang melakukannya.

Akademi militer mungkin harus mengganti biaya sekolah jika siswa keluar dari tahun pertama atau senior mereka selama beberapa tahun. Seringkali kasus tersebut melibatkan siswa dengan masalah moral atau masalah serupa. Biayanya mungkin $200.000 atau lebih, dan keputusan akhir tentang pengembalian dana akan dibuat oleh Sekretaris Layanan.

Di seluruh Angkatan Darat, Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara dan Korps Marinir telah mengusir 4.000 anggota layanan aktif karena menolak vaksin. Mereka yang dengan sengaja menolak vaksin tanpa pengecualian tetap dikeluarkan. Namun pengadilan telah menangguhkan pemecatan tambahan terhadap anggota layanan yang menuntut pengecualian agama.

Menurut militer, 20.000 anggota layanan telah menyerukan pengucilan agama. Ribuan ditolak.

Sekitar 99% Angkatan Laut aktif dan setidaknya 98% Angkatan Udara, Korps Marinir dan Angkatan Darat menerima setidaknya satu tembakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.