5 takeaways dari laporan PBB tentang pengendalian pemanasan global

Menurut sebuah laporan baru oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, sekelompok peneliti yang diadakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, negara-negara belum cukup berbuat untuk mencegah pemanasan global meningkat ke tingkat yang berbahaya dalam kehidupan kebanyakan orang saat ini. Pengendalian bencana tidak mudah, tetapi tidak mungkin jika negara bertindak sekarang, kata laporan itu.

Tim Membentuk ikhtisar komprehensif tentang ilmu iklim Setiap enam sampai delapan tahun sekali. Membagi temuannya menjadi tiga pernyataan. PertamaPenyebab pemanasan global terungkap Agustus lalu. Kedua, Efek perubahan iklim di dunia kita dan potensi untuk mengubahnya dirilis pada bulan Februari. No tentang cara mengurangi emisi dan mengendalikan pemanasan lebih lanjut. 3 Itu.

Laporan tersebut mengklarifikasi: Komitmen negara-negara saat ini untuk mengendalikan emisi gas rumah kaca tidak akan mencegah pemanasan global melebihi 1,5 derajat Celcius atau 2,7 derajat Fahrenheit selama beberapa dekade mendatang. Dan itu Mempertimbangkan negara untuk mengikuti. Jika tidak, masih ada terlalu banyak pemanasan.

Tujuan itu – untuk mencegah kenaikan suhu global rata-rata 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri – telah ditetapkan oleh beberapa pemerintah dunia. Setuju untuk melanjutkan. Kedengarannya rendah hati. Tetapi Angka itu mewakili sejumlah perubahan besar Ketika gas rumah kaca mencapai suhu yang lebih tinggi di permukaan planet, badai mematikan, gelombang panas yang lebih intens, naiknya lautan, dan lebih banyak kesulitan untuk tanaman disertakan. Bumi sudah memanas 1,1 derajat Celcius Rata-rata dari abad ke-19.

Sejauh ini, kata laporan itu, dunia belum dengan cepat menjadi energi yang cukup efisien untuk menyeimbangkan pertumbuhan yang berkelanjutan dalam kegiatan ekonomi global.

READ  Voyager 1 NASA mengirimkan informasi misterius dari luar tata surya kita

Emisi karbon dioksida dari pabrik, kota, bangunan, pertanian, dan kendaraan meningkat di tahun 2010-an, lebih dari manfaat pembangkit listrik yang beralih dari batu bara ke gas alam dan menggunakan sumber terbarukan seperti angin dan sinar matahari.

Secara keseluruhan, orang kaya dan orang kayalah yang menghangatkan bumi. Di seluruh dunia, sekitar 10 persen emisi gas rumah kaca dikaitkan dengan 10 persen rumah tangga kaya, menurut laporan tersebut. 50 persen rumah tangga termiskin menyumbang sekitar 15 persen emisi.

Laporan tersebut menemukan bahwa harga tenaga surya dan angin serta baterai kendaraan listrik telah turun secara signifikan sejak 2010. Akibatnya, mempertahankan sistem energi yang sangat berpolusi bisa “lebih mahal” dalam beberapa kasus daripada beralih ke sumber yang lebih bersih, kata laporan itu.

Pada tahun 2020, matahari dan angin menyediakan 10 persen listrik dunia. Emisi global rata-rata tumbuh jauh lebih lambat pada tahun 2010 dibandingkan tahun 2000-an, sebagian karena penggunaan energi hijau yang lebih tinggi.

Tidak jelas bagi para ilmuwan bahwa ini akan terjadi begitu cepat. Dalam laporan 2011 Di antara energi terbarukan, kelompok yang sama mencatat bahwa kemajuan teknologi akan membuat energi hijau lebih murah, meskipun sulit untuk memprediksi berapa banyak.

Jika kita ingin mengendalikan pemanasan global hingga 1,5 atau 2 derajat Celcius, kata laporan itu, dunia perlu berinvestasi tiga hingga enam kali lebih banyak daripada yang dihabiskan saat ini untuk mengurangi perubahan iklim. Uang sangat langka di negara-negara miskin yang membutuhkan triliunan dolar investasi setiap tahun selama dekade ini.

READ  Protes meletus setelah Marcos terpilih kembali sebagai presiden di Filipina

Laporan tersebut mencatat bahwa beberapa penurunan ekonomi tidak dapat dihindari karena negara-negara meninggalkan bahan bakar fosil. Sumber daya akan dibiarkan di tanah tanpa terbakar; Tambang dan pembangkit listrik akan menjadi tidak mungkin secara finansial. Laporan itu mengatakan dampak ekonomi bisa mencapai triliunan dolar.

Namun demikian, laporan tersebut mengatakan bahwa peningkatan dan pengoperasian infrastruktur bahan bakar fosil yang direncanakan dan yang ada akan membuat tidak mungkin untuk menyuntikkan karbon dioksida yang cukup ke atmosfer dan menghangatkannya di bawah 1,5 derajat.

Laporan tersebut melihat perubahan lain dalam komunitas di mana lebih banyak bangunan hemat energi, lebih banyak daur ulang, dan lebih banyak pekerjaan kerah putih dapat mengurangi emisi seperti jarak jauh dan virtual.

READ  Pertemuan Rahasia Pangeran Harry dengan Charles Berlangsung 15 Menit: Laporkan

Laporan tersebut menekankan bahwa perubahan ini tidak harus berupa perlambatan ekonomi. Beberapa, seperti transportasi umum yang lebih baik dan daerah perkotaan yang lebih banyak bergerak, memiliki manfaat untuk polusi udara dan kesejahteraan secara keseluruhan, kata Joyce Roy, seorang ekonom di Asian Institute of Technology di Bangkok, yang berkontribusi pada laporan tersebut. “Masyarakat menginginkan kota yang lebih sehat dan kota yang lebih hijau,” katanya.

Secara total, langkah-langkah yang menghabiskan biaya kurang dari $100 per ton karbon dioksida yang tersimpan dapat mengurangi separuh emisi global pada tahun 2030 pada tahun 2019, kata laporan itu. Langkah-langkah lain, seperti menangkap sejumlah besar karbon dioksida dari kabut asap di pembangkit listrik, bisa mahal, kata laporan itu.

Dunia perlu menyingkirkan karbon dioksida yang sudah ada di atmosfer. Menanam lebih banyak pohon Laporan itu mengatakan ini adalah satu-satunya cara yang akan dilakukan dalam skala besar sekarang. Metode lain, seperti penggunaan bahan kimia untuk mengekstrak karbon atmosfer atau penambahan nutrisi ke lautan untuk merangsang fotosintesis pada tumbuhan laut kecil, masih dalam pengembangan awal.

“Kami tidak dapat mengabaikan seberapa banyak teknologi dapat membantu,” kata Joni Jubesta, penulis laporan dari Innovative Technology Research Institute for Earth di Kyoto, Jepang. “Tidak setiap negara memiliki banyak sumber daya alam.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.