Ahli astrofisika mengatakan bahwa “kecerdasan planet” ada…tetapi Bumi tidak memiliki kecerdasan

Kita cenderung menganggap kecerdasan sebagai sesuatu yang hanya menggambarkan satu individu. Tetapi semua jenis kelompok juga dapat digambarkan sebagai kelompok yang cerdas – apakah kita berbicara tentang kelompok sosial manusia, kantong serangga, atau bahkan perilaku misterius jamur lendir dan Virus.

Lebih jauh, dapatkah kecerdasan diamati dalam skala yang jauh lebih besar – mungkin di seluruh planet? Dalam makalah penelitian yang baru diterbitkan, tim ilmuwan luar angkasa mengeksplorasi pertanyaan membingungkan ini, dan sampai pada beberapa kesimpulan mengejutkan tentang Bumi kita.

“Pertanyaan terbukanya adalah apakah kecerdasan dapat beroperasi pada skala planet atau tidak, dan jika demikian, bagaimana transisi ke kecerdasan dapat terjadi pada skala planet dan apakah itu telah terjadi atau belum atau sedang dalam cakrawala jangka pendek kita,” Tim menulis.

Mereka mencatat bahwa memahami pertanyaan ini dapat membantu kita memandu masa depan planet kita; Namun, menurut standar mereka sendiri, sepertinya kita belum sampai di sana.

“Kami belum memiliki kapasitas untuk secara kolektif merespons demi kepentingan terbaik planet ini,” Mengatakan Astrofisikawan Adam Frank dari Universitas Rochester.

“Ada kecerdasan di Bumi, tetapi tidak ada kecerdasan planet.”

Menurut para peneliti, kemunculan kecerdasan teknologi di sebuah planet – titik referensi umum dalam penelitian astrobiologi – mungkin tidak boleh dilihat sebagai sesuatu yang sedang terjadi. Di planet tapi ke planet.

Dalam interpretasi seperti itu, pengembangan kecerdasan planet akan mewakili perolehan dan penerapan kumpulan pengetahuan kolektif yang beroperasi di seluruh sistem kompleks dari berbagai jenis secara bersamaan, dan secara harmonis memberi manfaat atau mendukung seluruh biosfer.

Sayangnya – dan jelas – manusia dan Bumi belum ada di sana.

READ  Fosil Stegosaurus yang ditemukan memiliki 'campuran fitur yang aneh'

Faktanya, Frank dan rekan-rekannya mengatakan kita baru mencapai tahap ketiga dari garis waktu hipotetis untuk mengembangkan kecerdasan planet.

Pada tahap pertama, yang merupakan karakteristik dari Bumi yang sangat awal, sebuah planet dengan “biosfer yang belum matang” mengembangkan kehidupan, tetapi tidak ada loop umpan balik yang cukup antara kehidupan dan proses geofisika untuk ko-evolusi berbagai jenis kehidupan.

Pada tahap kedua, “biosfer dewasa” muncul.

Setelah itu, planet ini bisa menjadi tahap ketiga: “selubung teknis yang belum matang”, di mana Bumi saat ini berada. Pada titik ini, aktivitas teknologi telah berkembang di planet ini, tetapi belum terintegrasi secara berkelanjutan dengan sistem lain, seperti lingkungan fisik.

Namun, jika ketegangan ini dapat diselesaikan, bidang teknologi yang belum matang memiliki peluang untuk berkembang ke tahap akhir: “bidang teknis yang matang”, di mana lingkaran umpan balik antara aktivitas teknologi dan keadaan biogeokimia dan biofisik lainnya beroperasi secara bersamaan untuk memastikan stabilitas maksimum dan produktivitas sistem lengkap.

Para peneliti berpendapat bahwa keadaan ideal ini adalah di mana Bumi harus berusaha untuk mencapainya.

“Planet berevolusi melalui tahap yang belum matang dan matang, dan kecerdasan planet menunjukkan waktu ketika Anda mencapai planet yang matang,” Frank mengatakan.

“Pertanyaan jutaan dolar adalah seperti apa kecerdasan planet dan apa artinya bagi kita dalam praktik karena kita belum tahu bagaimana transisi ke teknosfer yang matang.”

Menurut para peneliti, kita saat ini duduk di tepi jurang di mana jelas bahwa tindakan kolektif kita memiliki konsekuensi global, tetapi kita belum mengendalikan konsekuensi itu.

Jika kita, bersama dengan kekuatan lain di planet ini, dapat mengembangkan keseimbangan di mana konsekuensi tersebut dikendalikan, kita akhirnya dapat berevolusi – sebagai planet – ke tingkat berikutnya.

READ  Pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx NASA melihat asteroid Boulder "Body Armor" Bennu

“Transisi ke kecerdasan planet, seperti yang kami jelaskan di sini, akan memiliki ciri khas kecerdasan yang beroperasi pada skala planet,” Para peneliti menulis di makalah mereka.

“Kecerdasan planet seperti itu akan dapat memandu perkembangan Bumi di masa depan, bekerja bersama dengan sistem planet dan dipandu oleh pemahaman mendalam tentang sistem ini.”

Makalah tersebut diterbitkan di Jurnal Astrobiologi Internasional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.