Ahli geologi telah menganalisis dengan cermat dua “titik” aneh yang ditemukan jauh di dalam Bumi

Lapisan tanah bawah bukanlah tumpukan lapisan yang seragam. Jauh di dalam lapisan tengah yang tebal ada dua titik termokimia yang sangat besar.

Sampai hari ini, para ilmuwan masih belum tahu dari mana masing-masing struktur masif ini berasal atau mengapa ketinggian ini berbeda, tetapi serangkaian model geodinamika baru telah menemukan jawaban yang mungkin untuk misteri terakhir ini.

Waduk tersembunyi ini terletak di belahan dunia yang berlawanan, dan dilihat dari perambatan gelombang seismik yang dalam, titik di bawah benua Afrika lebih dari dua kali lebih tinggi dari titik di bawah Samudra Pasifik.

Setelah menjalankan ratusan simulasi, penulis studi baru percaya bahwa titik di bawah benua Afrika kurang padat dan kurang stabil daripada rekan di Samudra Pasifik, itulah sebabnya mengapa jauh lebih tinggi.

“Perhitungan kami menemukan bahwa ukuran awal gumpalan tidak mempengaruhi tinggi mereka,” menjelaskan Ahli geologi Qian Yuan dari Arizona State University.

“Ketinggian titik sebagian besar dikendalikan oleh kepadatannya dan viskositas mantel di sekitarnya.”

Tampilan 3D dari titik di mantel bumi di bawah Afrika. (Mingming Li/Universitas Negeri Arizona)

Salah satu lapisan utama di dalam Bumi adalah lapisan panas dan sedikit lengket yang dikenal sebagai mantel, lapisan batuan silikat yang terletak di antara inti dan kerak planet kita. Sementara mantelnya sebagian besar padat, ia berperilaku Tar pada skala waktu yang lebih lama.

Seiring waktu, gumpalan batuan magma panas secara bertahap naik melalui mantel dan dianggap berkontribusi pada aktivitas vulkanik di permukaan planet.

Jadi memahami apa yang terjadi di dalam mantel merupakan upaya penting dalam geologi.

Titik Afrika dan Samudra Pasifik pertama kali ditemukan pada 1980-an. Secara ilmiah, “pilar-super” ini dikenal sebagai Kabupaten besar dengan kecepatan geser rendah (LLSVP).

READ  Penyelidikan China membuat penemuan air yang mengejutkan di lokasi pendaratan Mars

Dibandingkan dengan LLSVP Pasifik, studi saat ini menemukan bahwa LLSVP Afrika memanjang sekitar 1.000 kilometer (621 mil) lebih tinggi, mendukung perkiraan sebelumnya.

Perbedaan ketinggian yang sangat besar ini menunjukkan bahwa kedua titik tersebut memiliki komposisi yang berbeda. Bagaimana hal ini mempengaruhi mantel sekitarnya, bagaimanapun, tidak jelas.

Mungkin sifat gundukan Afrika yang kurang stabil, misalnya, dapat menjelaskan mengapa ada aktivitas vulkanik yang begitu intens di beberapa wilayah di benua itu. Ini juga dapat mempengaruhi pergerakan lempeng tektonik, yang mengambang di mantel.

Model seismik lain telah menemukan bahwa LLSVP Afrika memanjang hingga 1.500 km di atas inti luar, sedangkan LLSVP Pasifik mencapai ketinggian maksimum 800 km.

Dalam percobaan laboratorium yang berusaha mereproduksi interior Bumi, gundukan Afrika dan Pasifik tampaknya bergoyang naik turun melalui mantel.

Penulis penelitian saat ini mengatakan ini mendukung interpretasi mereka bahwa LLSVP Afrika mungkin tidak stabil, dan hal yang sama dapat berlaku untuk LLSVP Pasifik, meskipun model mereka tidak menunjukkan hal ini.

Komposisi yang berbeda dari LLSVP Pasifik dan Afrika juga dapat dijelaskan oleh asal-usulnya. Para ilmuwan masih belum tahu dari mana gumpalan ini berasal, tetapi ada dua teori utama.

Salah satunya adalah bahwa tumpukan terbuat dari penggabungan lempeng tektonikyang meluncur ke dalam mantel, sangat panas dan secara bertahap jatuh ke dasar, yang berkontribusi pada pembentukan titik.

Teori lain adalah bahwa poin Sisa-sisa tabrakan lama Antara Bumi dan protoplanet Theia, yang memberi kita bulan.

Teori-teorinya juga tidak saling eksklusif. Misalnya, Thea mungkin telah berkontribusi lebih pada satu poin; Ini mungkin bagian dari alasan mengapa mereka terlihat sangat berbeda hari ini.

READ  Apa yang terjadi di kedalaman dunia yang jauh?

“Kombinasi analisis hasil seismik dan pemodelan geodinamik kami memberikan wawasan baru tentang sifat struktur terbesar Bumi di bagian dalam dan interaksinya dengan mantel di sekitarnya,” Mengatakan yuan.

“Pekerjaan ini memiliki implikasi luas bagi para ilmuwan yang mencoba memahami keadaan saat ini dan evolusi struktur mantel dalam, dan sifat konveksi dalam mantel.”

Studi ini dipublikasikan di ilmu bumi alam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.