Akar kerajaan Quebec Prancis

Itu adalah sore musim panas yang sempurna berjemur di bawah sinar matahari ketika ibu saya dan saya berjalan-jalan di kota tua Quebec City, berhenti di Tempat Kerajaan, plaza berbatu berusia 400 tahun dari bangunan bersejarah berwarna abu-abu dengan jendela atap dan atap bernada merah, tembaga, dan batu tulis. Ibu saya lahir dan besar di kota berbahasa Prancis ini, jadi saya tahu bahwa sekarang, di usia 80 tahun, kunjungan kembali sangat berarti baginya.

Seperti yang kami ingat, suara dialek lokal beredar—dan saya memikirkan sesuatu yang baru-baru ini saya dengar: bahwa sementara berbicara bahasa Prancis di Quebec mungkin tidak terdengar romantis atau lembut di telinga seperti bahasa Prancis Paris kontemporer, sekarang mereka dianggap standar emas, cara Quebec diucapkan dalam Kenyataannya lebih dekat dalam pengucapan ke bahasa Prancis yang digunakan oleh bangsawan abad ke-17 – dan bahkan Raja.

Saya dibesarkan di Montreal pada tahun 1960-an dan 70-an, ketika penutur bahasa Inggris, bersama dengan bahasa Prancis dari Prancis, mengejek pengucapan bahasa Prancis Quebec yang kasar dan goyah, membandingkannya dengan suara bebek. Saya sendiri selalu merasa sangat malu dengan teman-teman sekelas saya yang berbahasa Inggris di French Immersion School. Yang disebut kritikus dan guru saya, yang berasal dari Prancis dan Maroko, mengatakan bahwa pengucapan Quebec yang santai itu memalukan, dan bahwa bahasa Molière diejek.

Ternyata, penulis drama abad ke-17 yang terkenal itu lebih mirip Kopenhagen modern—lebih mirip Paris kontemporer—daripada yang mereka tahu.

Saya frustrasi ketika seseorang memberi tahu saya ini beberapa minggu yang lalu saat makan siang di sebuah kafe di North Hatley, sebuah desa kuno di wilayah timur pegunungan yang lembut, tenggara Montreal. Saya tahu bahwa bahasa Prancis Quebec mempertahankan banyak sisa “le français du roy” atau “bahasa Prancis raja”, terutama dalam kosakatanya, tetapi saya menarik garis pada pengucapannya. “Tidak mungkin Louis XIV mengatakan”cakar, voile, atau ‘toe et moe”Luar biasa, Anda mengatakannya, membandingkan kata-kata itu dengan pengucapan yang paling umum Bass, voila, Dan toi et moi.

Tetapi ada alasan logis, linguistik, dan historis mengapa bahasa Prancis Quebecois berbeda dari bahasa Prancis Prancis (yang oleh para ahli bahasa disebut bahasa Prancis “normatif” atau “netral”).

READ  Perdana Menteri baru Inggris: siapa dia dan kapan masa jabatannya akan dimulai?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.