Amerika Serikat telah mengirimkan ratusan rudal anti-pesawat Stinger ke Ukraina minggu ini, kata beberapa sumber

Amerika Serikat telah mengirimkan ratusan rudal anti-pesawat Stinger ke Ukraina untuk pertama kalinya selama beberapa hari terakhir, termasuk lebih dari 200 pada hari Senin, menurut seorang pejabat AS dan sumber kongres yang mengetahui masalah tersebut.

Awal tahun ini, AS memberikan lampu hijau ke negara-negara Baltik termasuk Lithuania, Latvia dan Estonia untuk mengirim senjata buatan AS ke Ukraina, termasuk Stingers. Namun sejauh ini, pemerintahan Biden telah menghentikan Amerika Serikat dari menyediakan Stingers langsung ke Ukraina, sementara itu telah menyediakan senjata mematikan lainnya.

Beberapa anggota Kongres telah mendorong Stinger tambahan untuk dikirim ke Ukraina selama berbulan-bulan. Ukraina berulang kali meminta lebih banyak senjata dari Amerika Serikat, termasuk senjata anti-pesawat dan anti-tank.

Menteri Luar Negeri AS Tony Blinken mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa saat ini Ukraina masih dapat menerima “peralatan militer pertahanan vital” yang dibutuhkannya.

Lebih banyak latar belakang: Ada generasi berbeda dari Stinger produksi AS dan pejabat AS sadar untuk tidak memberikan model terbaru kepada Ukraina jika mereka jatuh ke tangan Rusia yang dapat mencuri teknologi Amerika.

Jerman mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka akan mengirimkan 1.000 senjata anti-tank dan 500 rudal Stinger ke Ukraina, menandai perubahan posisi sebelumnya yang tidak mengirim senjata ke Ukraina di tengah krisis ini.

Berita NBC tadinya pertama yang melaporkan Tentang ekstradisi Stinger Amerika ke Ukraina.

READ  Turki mengubah namanya menjadi "Turki" dan mengubah namanya di PBB

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.