Analis Pasar Senior di Bursa Efek New York tentang data inflasi “buruk” dan apa artinya bagi bisnis Fed di masa depan

Michael Ringing, kepala strategi di New York Stock Exchange, berpendapat pada hari Rabu bahwa pasar “siap” untuk angka inflasi utama yang dirilis sebelumnya, tetapi menekankan bahwa data itu “buruk.”

Berbicara dengan Fox News Digital, Reinking juga mencatat apa arti data inflasi terbaru, yang berada pada level tertinggi dalam 40 tahun. Langkah The Fed Selanjutnya Sementara pejabat bank sentral berusaha menenangkan inflasi yang meningkat.

Pada Rabu pagi, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Indeks Harga Konsumen, ukuran luas dari harga barang sehari-hari, termasuk bensin, bahan makanan dan sewa, naik 9,1% pada Juni dari tahun lalu. Harga melonjak 1,3% dalam periode satu bulan di bulan Mei. Kedua angka tersebut jauh di atas angka utama 8,8% dan ekonom di Refinitiv memperkirakan kenaikan bulanan sebesar 1%.

Bursa Efek New York pada hari Rabu, 13 Juli, hari dimana Departemen Tenaga Kerja merilis data inflasi untuk bulan Juni. (Fox Business/Talia Kaplan)

Data menunjuk ke file tingkat inflasi yang lebih cepat Sejak Desember 1981.

Inflasi luka membengkak 9,1% pada bulan Juni, lebih cepat dari yang diharapkan dalam 40 tahun baru

“Saya pikir pasar telah mempersiapkan diri dengan baik untuk angka utama menjadi jauh lebih panas dari yang diharapkan,” kata Reinking kepada Fox News Digital, mengacu pada harga gas pertengahan Juni, yang katanya sedang memuncak pada saat itu.

“Kami telah melihat kenaikan harga bensin selama sebulan terakhir,” katanya.

Pada bulan lalu, harga gas telah mencapai tingkat rekor dengan rata-rata nasional melebihi $5 per galon.

Pada hari Rabu, rata-rata nasional untuk satu galon gas adalah $ 4,63, sekitar 40 sen lebih rendah dari bulan sebelumnya ketika lebih dari $ 5, menurut AAA.

Reinking berpendapat bahwa apa yang disebut data harga inti, yang mengecualikan ukuran makanan dan energi yang paling fluktuatif, memberikan sedikit kejutan.

READ  Mobil listrik: Pemerintahan Biden ingin menstandarisasi stasiun pengisian kendaraan listrik, seperti pompa bensin

Departemen Tenaga Kerja mengatakan harga inti naik 5,9% dari tahun sebelumnya. Harga inti juga naik 0,7% m/m – lebih tinggi dari pada bulan April dan Mei – menunjukkan bahwa tekanan inflasi inti tetap kuat dan meluas.

“CPI inti adalah di mana masalahnya sebenarnya terletak karena kami tidak melihat adanya perlambatan dalam data itu,” kata Reinking. “Ketika Anda melihat semua komponen yang berbeda, kami berharap untuk melihat beberapa penurunan harga mobil bekas, mobil, mungkin pakaian mengingat apa yang kami dengar dari pengecer dan kami belum melihat semua itu.”

Laporan yang lebih buruk dari perkiraan diperkirakan memiliki implikasi besar bagi Federal Reserve dan kemungkinan akan memicu serangkaian kenaikan suku bunga yang tajam dalam upaya untuk mengendalikan suku bunga. Para pembuat kebijakan telah menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin bulan lalu untuk pertama kalinya sejak 1994 dan menegaskan bahwa kenaikan sebesar itu direncanakan pada bulan Juli.

Reinking berpendapat bahwa dengan inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan ekonom pada bulan Juni, Wall Street sekarang meningkatkan kemungkinan kenaikan besar-besaran 100 basis poin pada bulan Juli.

Analis pasar mencatat bahwa Fed telah mengindikasikan bahwa mereka ingin melihat data inflasi “secara signifikan lebih rendah selama beberapa bulan” sebelum melangkah dari pedal gas.

Dia mengatakan data yang dirilis pada hari Rabu “menyetel ulang jam” karena mengungkapkan tidak ada “perlambatan”.

Pemikiran ulang berlanjut dengan berargumen bahwa sementara Wall Street “secara luas memperkirakan Fed akan naik lagi 75 basis poin pada akhir Juli,” data Rabu membuka pintu bagi potensi kenaikan suku bunga 100 basis poin.

Dia merujuk pada komentar yang dibuat oleh Presiden Fed Atlanta Rafael Bostic sebelumnya pada hari Rabu, mengatakan bahwa “Semuanya dalam permainan” Ditanya tentang kemungkinan bank sentral menaikkan suku bunga dengan persentase poin penuh akhir bulan ini.

Sekitar 38% pedagang sekarang menilai peluang untuk kenaikan 100 basis poin akhir bulan ini, menurut alat FedWatch CME Group, yang melacak perdagangan.

Namun, The Fed berada dalam posisi genting karena berjalan di garis antara mendinginkan permintaan konsumen dan membawa inflasi lebih dekat ke target 2% tanpa secara tidak sengaja menyeret ekonomi ke dalam resesi. Suku bunga yang lebih tinggi cenderung menciptakan tingkat yang lebih tinggi pada pinjaman konsumen dan bisnis, yang memperlambat ekonomi dengan memaksa pengusaha untuk mengurangi pengeluaran.

Ketika ditanya apakah menurutnya The Fed dapat mengatur untuk merekayasa pendaratan mudah yang sulit dipahami, Reinking mengatakan kepada Fox News Digital, “Ini sangat sulit.”

Summer Larry memperingatkan inflasi yang tidak mungkin turun tanpa ‘penurunan ekonomi besar-besaran’

“Saya pikir ada kemungkinan,” katanya. “Kami datang dari tempat yang sangat baik dari perspektif ekonomi, terutama untuk seluruh dunia … jadi ada potensi, tetapi itu akan menjadi banyak tekanan.”

Reinking juga mencatat bahwa “ada kemungkinan” bahwa data hari Rabu akan menjadi “inflasi puncak,” terutama ketika melihat “apa yang telah dilakukan pasar komoditas selama beberapa bulan terakhir.”

Dia juga memperingatkan bahwa investor kemungkinan akan “terus melihat sejumlah besar volatilitas karena pasar berurusan dengan pasang surut data ekonomi ini dan jalur kebijakan Fed ke depan.”

Ringing mencatat bahwa Amerika Serikat “mengalami perlambatan ekonomi yang jelas.”

Dia melanjutkan, “Pertanyaan yang lebih besar dari sini adalah seberapa dalam dan berapa lama perlambatan ini akan terjadi, dan inflasi dan Federal Reserve dan reaksi mereka terhadap inflasi akan memainkan peran besar dalam berapa lama perpanjangan ini berlangsung.”

READ  Di bawah ini adalah pertukaran untuk mendukung LUNA airdrops

Pemikiran ulang juga mengungkapkan apa yang diyakini sebagai “perhatian besar” di pasar saat ini.

“Kekhawatiran di pasar adalah bahwa Fed akan memperkuat kesalahan kebijakan awal dengan tidak menanggapi data inflasi cukup awal dan kemudian mereka sekarang harus memperketat dalam ekonomi yang sudah melambat dan dengan demikian memperkuat itu dan menciptakan perlambatan yang lebih besar lagi,” dia menjelaskan.

Reinking berbicara dengan Fox News Digital saat musim pendapatan kuartal kedua dimulai dengan JPMorgan Chase, Morgan Stanley, First Republic Bank, Cintas dan Conagra Brands memimpin pendapatan menjelang pembukaan pasar Kamis.

Dia berpendapat bahwa orang Mali “duduk di tempat yang sangat baik untuk memahami jenis apa yang terjadi dari perspektif holistik.”

“Saya pikir salah satu kunci besar yang akan kita lihat pada kuartal ini adalah apakah bank benar-benar akan mulai meningkatkan provisi dan cadangan kerugian pinjaman di masa depan,” tambahnya.

“Karena kami mengantisipasi perlambatan, kami membalikkan lintasan limpasan cadangan yang telah kami lihat selama setahun terakhir,” lanjut Reinking. “Mereka sekarang [banks] Anda harus mulai membangun cadangan itu lagi untuk mempersiapkan lingkungan kredit yang lebih menantang.”

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

Pada catatan yang lebih umum, Reinking berpendapat bahwa jika tim manajemen mulai memotong panduan “dan pasar bisa merasa nyaman dengan panduan yang agak lebih konservatif, itu mungkin membantu menstabilkan keadaan di sini dalam waktu dekat.”

Megan Heaney dan Brick Dumas dari FOX Business berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.