Analisis DNA mengungkapkan identitas fosil misterius yang ditemukan di gua Cina

Pada tahun 1989, tulang paha dan sebagian tengkorak ditemukan di sebuah gua di Provinsi Yunnan China di wilayah barat daya negara itu.

Penanggalan radiokarbon yang dilakukan pada tahun 2008 pada sedimen tempat fosil ditemukan menunjukkan bahwa mereka berusia sekitar 14.000 tahun – yang berarti berasal dari periode waktu ketika Homo sapiens (manusia modern) bermigrasi ke banyak bagian dunia.

Namun, fitur primitif tulang mengganggu para ilmuwan, yang bertanya-tanya manusia seperti apa fosil itu.

Bentuk tengkoraknya menyerupai Neanderthal – kelompok manusia purba yang menghilang sekitar 40.000 tahun yang lalu – dan tampaknya otaknya akan lebih kecil daripada otak manusia modern.

Akibatnya, beberapa ahli evolusi manusia berpikir bahwa tengkorak itu mungkin milik kelompok hibrida manusia purba dan modern atau mungkin spesies manusia yang sebelumnya tidak dikenal yang hidup berdampingan dengan kita. Peneliti memberi kelompok itu nama Orang Rusa Merah setelah nama gua tempat jenazah ditemukan.

Sekarang, para ilmuwan Cina telah mengekstrak materi genetik dari tutup tengkorak dan mengurutkan DNA. Mereka menemukan bahwa tengkorak itu milik seorang wanita, yang kemungkinan besar merupakan nenek moyang langsung manusia – anggota Homo sapiens. sapiens – bukan tipe manusia yang sebelumnya tidak dikenal.

“Teknologi DNA kuno adalah alat yang sangat kuat,” kata Ping Su, seorang profesor di Institut Zoologi Kunming. di Chinese Academy of Sciences di Yunnan yang berpartisipasi dalam penelitian, dalam siaran pers. “Ini memberi tahu kita secara meyakinkan bahwa orang-orang di Gua Rusa Merah adalah manusia modern daripada spesies purba, seperti Neanderthal atau Denisovan, meskipun memiliki ciri morfologi yang tidak biasa.”

Su dan rekannya berbagi temuan mereka dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis di jurnal Current Biology. Analisis mereka terhadap genom mengungkapkan dari individu mana tulang itu berasal Mereka memiliki tingkat nenek moyang Neanderthal dan Denisovan yang mirip dengan manusia modern – menunjukkan bahwa mereka bukan bagian dari kelompok hibrida yang saling kawin.

Dalam foto adalah tengkorak yang ditemukan dari Gua Rusa Merah di Yunnan, Cina.

DNA dari Denisovans, sekelompok manusia purba yang sedikit dipahami, dan Neanderthal hidup di beberapa manusia saat ini. Ini karena dahulu kala nenek moyang kita Homo sapiens bertemu dengan kelompok-kelompok ini saat mereka menyebar ke seluruh dunia dan berkembang biak dengan mereka.

READ  Sebagian besar pohon evolusi kita mungkin salah

Orang Amerika pertama?

Para peneliti membandingkan genom yang diekstraksi dari DNA purba dengan genom orang lain dari seluruh dunia – baik modern maupun kuno.

Mereka menemukan bahwa tulang-tulang itu milik seseorang yang berkerabat dekat dengan nenek moyang penduduk asli Amerika di Asia Timur. Para peneliti percaya bahwa kelompok orang ini melakukan perjalanan ke utara ke Siberia dan kemudian menyeberangi Selat Bering untuk menjadi orang Amerika pertama.

“Genomnya mengisi bagian yang sangat penting yang hilang dari keseluruhan cerita tentang bagaimana manusia sampai ke Amerika. Sebagian besar pekerjaan telah difokuskan pada cabang lain dari nenek moyang asli Amerika – Siberia – tetapi sedikit yang diketahui sampai makalah ini tentang nenek moyang. dari penduduk asli Amerika di Asia Timur. Sangat penting Memahami cabang ini, karena cabang ini mewakili mayoritas keturunan penduduk asli Amerika!” Jennifer Ruff, ahli genetika dan antropolog di University of Kansas dan penulis “Origin: A Genetic History of the Amerika,” kata melalui email.

Tambah Raff, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Ini adalah kesan seniman tentang manusia gua rusa merah, yang hidup di Yunnan, Cina, sekitar 14.000 tahun yang lalu.

Fitur kasar

Tapi apa yang menjelaskan fitur morfologi yang tidak biasa dari sisa-sisa itu?

Para peneliti menggambarkan genom memiliki “cakupan rendah”, yang berarti tidak mengandung cukup detail untuk memberikan penjelasan mengapa tulang berbeda dari Kerangka manusia modern. Tanah asam dan kondisi hangat dan lembab tempat tengkorak itu ditemukan membuat para ilmuwan hanya mampu memulihkan 11,3% genom. Ini adalah pertama kalinya DNA diurutkan dari fosil manusia yang ditemukan di Cina selatan.

Studi tersebut menunjukkan bahwa individu yang memiliki tulang-tulang itu Itu memiliki banyak keragaman genetik, menunjukkan bahwa sejumlah garis keturunan yang berbeda dari manusia modern awal pasti telah hidup berdampingan di Asia Tenggara selama Zaman Batu Akhir. Studi tersebut menyarankan, mungkin, daerah itu adalah tempat perlindungan selama puncak Zaman Es.

Pada tahun 2012 ia menerbitkan sebuah file Makalah ilmiah internasional pertama tentang fosilyang ia gambarkan memiliki “anatomi yang sangat kaku”.
DNA mengungkap asal tak terduga dari mumi misterius yang terkubur di gurun Cina

“Saya tahu fosil-fosil ini lebih baik daripada siapa pun. Mereka sangat membingungkan secara anatomi, bahkan jika mereka adalah manusia modern, seperti yang ditunjukkan oleh DNA,” kata Cornu, yang tidak terlibat dalam studi terbaru.

READ  Sebuah penemuan baru mengatakan bahwa lubang hitam terdekat dengan Bumi bukanlah lubang hitam sama sekali

“Bagaimana kita mendamaikan itu? Mungkin bentuk anatomi orang di masa lalu – dalam jangka waktu yang lama – sangat fleksibel dan merespons lingkungan dan gaya hidup orang-orang awal ini. Ini mungkin sesuatu yang telah hilang sejak kita mulai bertani.” ”

Analisis genom Gua Rusa Merah juga dapat membantu membangun gambaran yang lebih lengkap tentang manusia purba di Asia Timur dan Tenggara – tempat yang menarik bagi ahli paleontologi.

Di situlah beberapa seni gua tertua di dunia dan sisa-sisa manusia purba yang membingungkan telah ditemukan, seperti Hobbit Flores di Indonesia Dan Manusia Naga di Cina Utara, telah ditemukan. kalau tidak Penemuan menjelaskan Denisovans yang misterius.

Selanjutnya, tim China berharap menemukan dukungan tambahan untuk temuannya dengan mengurutkan DNA manusia purba menggunakan fosil dari Asia Tenggara, terutama yang ada sebelum manusia gua rusa merah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.