AS jatuhkan sanksi pada putri Putin, lebih banyak bank Rusia

WASHINGTON (Reuters) – Amerika Serikat menargetkan bank-bank dan elit Rusia dengan babak baru sanksi pada Rabu, termasuk mencegah orang Amerika berinvestasi di Rusia sebagai tanggapan atas apa yang disebut Presiden Joe Biden sebagai “kekejaman” Rusia di Ukraina.

Sanksi baru menghantam Sberbank Rusia (SBER.MM)yang memiliki sepertiga dari total aset perbankan Rusia, dan Alfabank, lembaga keuangan terbesar keempat di negara itu, kata pejabat AS. Tetapi mereka mengatakan transaksi energi dikecualikan dari langkah-langkah terbaru.

Para pejabat mengatakan Amerika Serikat juga menjatuhkan sanksi terhadap dua putri dewasa Presiden Rusia Vladimir Putin, istri dan putri Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, dan anggota senior Dewan Keamanan Rusia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Saya telah menjelaskan bahwa Rusia akan membayar harga yang mahal dan segera atas kekejamannya di Bucha,” kata Biden dalam pesan Twitter, merujuk pada kota yang direbut kembali dari pasukan Rusia di mana warga sipil ditemukan ditembak dari jarak dekat.

“Hari ini, dengan sekutu dan mitra kami, kami mengumumkan babak baru sanksi yang menghancurkan,” kata Biden.

Rusia, yang mengatakan telah meluncurkan “operasi militer khusus” di Ukraina pada 24 Februari, membantah menargetkan warga sipil dan mengatakan foto-foto korban tewas adalah “penipuan aneh” oleh Barat.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “sanksi embargo penuh” pada hari Rabu akan membekukan aset dua bank besar “yang berhubungan dengan sistem keuangan AS.”

Inggris juga membekukan aset Sberbank dan mengatakan akan melarang impor batu bara Rusia pada akhir tahun ini dalam gelombang terbaru sanksi terkoordinasi dengan Amerika Serikat dan sekutu Barat lainnya untuk “mematikan mesin perang Putin”.

READ  Polandia mengatakan siap untuk mengerahkan semua pesawat tempur MiG-29 ke pangkalan udara AS di Jerman

Sberbank dan Alphabank mengatakan sanksi baru tidak akan berdampak signifikan pada operasi mereka. Baca lebih banyak

Gedung Putih juga mengatakan Biden menandatangani perintah eksekutif untuk melarang “investasi baru di Rusia oleh orang Amerika di mana pun mereka berada, yang akan mengisolasi Rusia dari ekonomi global.” Para pejabat mengatakan itu akan mencakup larangan modal ventura dan merger.

Standar hidup gaya Soviet

Seorang pejabat senior administrasi mengatakan kepada wartawan bahwa dengan memotong bank-bank terbesar Rusia, Amerika Serikat “secara signifikan meningkatkan” kejutan keuangan ke Rusia.

“Kenyataannya adalah bahwa negara ini sedang mengalami isolasi ekonomi, keuangan dan teknologi,” kata pejabat itu. “Pada tingkat ini, Anda akan kembali ke standar hidup gaya Soviet dari tahun 80-an.”

Direktur Dewan Ekonomi Gedung Putih, Brian Daisy, mengatakan menurut perkiraan, ekonomi Rusia akan menyusut 10% hingga 15% pada 2022 dan inflasi di Rusia 200%.

Paket terbaru “membuat Sberbank pada dasarnya tidak tersentuh,” kata Daniel Fried, mantan koordinator Departemen Luar Negeri untuk kebijakan sanksi dalam pemerintahan Obama. Tapi dia menambahkan, “Apa yang kita lewatkan adalah apa yang akan kita lakukan tentang minyak dan gas,” ekspor Rusia yang paling menguntungkan.

Dalam serangkaian tindakan penegakan hukum terbaru terhadap Rusia, Departemen Kehakiman AS pada hari Rabu menuduh oligarki Rusia Konstantin Malofeyev melanggar sanksi yang dijatuhkan pada Moskow setelah invasinya ke Ukraina, dengan mengatakan ia memberikan dana kepada Rusia yang mempromosikan separatisme di Krimea.

Jaksa Merrick Garland mengatakan pihak berwenang juga telah mengganggu jenis jaringan komputer global berbahaya yang dikenal sebagai “bot” yang dikendalikan oleh badan intelijen militer Rusia.

Baca lebih banyak

Selain itu, Garland mengumumkan bahwa departemen tersebut bekerja sama dengan jaksa di Eropa untuk mulai mengumpulkan bukti kemungkinan kejahatan perang yang dilakukan oleh Rusia di Ukraina.

READ  Kyiv mengesampingkan gencatan senjata saat Rusia meningkatkan ofensif di Ukraina timur

Berusaha untuk meningkatkan tekanan pada Putin, Amerika Serikat juga memberlakukan sanksi yang melumpuhkan sepenuhnya atas apa yang Gedung Putih gambarkan sebagai “perusahaan milik negara besar Rusia,” yang dikatakan akan membahayakan kemampuan Kremlin untuk mendanai upaya perangnya.

Di antara entitas tersebut adalah United Aircraft dan United Shipbuilding, kata Dess.

Di antara mereka yang dikenai sanksi pada hari Rabu adalah Dmitry Medvedev, mantan presiden dan perdana menteri Rusia dan salah satu sekutu terdekat Putin. Lainnya termasuk Perdana Menteri Rusia Mikhail Mishustin dan Menteri Kehakiman Konstantin Chuchenko.

Medvedev mengatakan sebelumnya pada hari Rabu, dalam sebuah posting di jejaring sosial Telegram, bahwa Moskow akan melawan upaya untuk merebut properti Rusia di luar negeri di pengadilan di seluruh dunia.

Pemerintah AS telah mengambil tindakan di tengah meningkatnya tuduhan kejahatan perang oleh Rusia di Ukraina.

Gambar-gambar suram yang berasal dari Bucha termasuk kuburan massal dan mayat orang-orang yang ditembak dari jarak dekat, yang mengarah pada seruan untuk tindakan lebih keras terhadap Moskow dan penyelidikan internasional. Baca lebih banyak

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan pada hari Selasa bahwa pembunuhan itu adalah bagian dari kampanye Rusia yang disengaja untuk melakukan kekejaman.

Baik Blinken maupun Rusia tidak memberikan bukti untuk mendukung pernyataan tersebut.

Seorang pejabat senior Prancis mengatakan Uni Eropa kemungkinan akan menjatuhkan sanksi baru pada Rabu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan tambahan oleh Matt Spitalnick, Alex Alber, dan Nandita Bose); Pelaporan tambahan oleh Sarah N. Lynch dan David Shepardson; Diedit oleh Heather Timmons, Howard Goller, Mark Porter dan Jonathan Otis

READ  Uni Eropa terpecah karena sanksi minyak terhadap Rusia, dan mempertimbangkan langkah lebih lanjut

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.