Awak kosmonot Rusia lepas landas ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Kosmonot Oleg Artemyev, Denis Matveev dan Sergey Korsakov di atas pesawat ruang angkasa Soyuz MS-21 lepas landas dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan pada pukul 11:55 ET. Peluncuran dan penerbangan kru ke stasiun luar angkasa, yang seharusnya memakan waktu lebih dari tiga jam, akan disiarkan langsung di situs web NASA. situs web.

Ini adalah penerbangan luar angkasa pertama Matveyev dan Korsakov, dan ketiganya akan menghabiskan enam setengah bulan ke depan di stasiun luar angkasa.

Para astronot secara manual mengarahkan Soyuz melalui stasiun dok dan berhasil merapat pada pukul 15:12 ET. Pintu palka dibuka pada pukul 17:48 ET dan mereka disambut di Stasiun Luar Angkasa Internasional oleh dua kosmonot Rusia, empat astronot NASA, dan satu kosmonot Badan Antariksa Eropa. Semua anggota kru tersenyum dan saling berpelukan setelah mereka melayang melalui lubang palka.

Ini membawa awak stasiun menjadi 10.

Peluncuran Soyuz Rusia biasanya melibatkan dua kosmonot dan setidaknya satu kosmonot dari NASA atau mitra internasional lainnya karena perjanjian pertukaran kru antara Roscosmos dan lembaga lainnya.

Ini bukan pertama kalinya misi seluruh Rusia terjadi — kru Rusia terbang ke stasiun pada bulan Oktober untuk syuting film pertama di luar angkasa.

Meskipun peluncuran kosmonot ini terjadi pada saat ketegangan geopolitik meningkat, tidak adanya partisipasi negara lain adalah kebetulan dan didasarkan pada kesepakatan sebelumnya antara NASA dan Roscosmos untuk menunda pertukaran kru untuk misi masa depan pada tahun 2022.

“Kami masih berencana untuk bekerja pada pertukaran kru,” kata Joel Montalbano, manajer program Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA, saat konferensi pers Senin. “Jadi kami masih memiliki jadwal pelatihan untuk Rocosmos untuk datang ke Houston dan Hawthorne dan tim kami untuk pergi ke Star City dan berlatih di Soyuz.

READ  Teman baru Ketekunan di Mars adalah batu kesayangan

“Dalam hal interaksi dengan Gedung Putih – mereka memahami bahwa kami melanjutkan proses ini. Kami mendapat pertanyaan dari waktu ke waktu, dan kami menjawabnya, tetapi hari ini kami terus mengerjakan kesepakatan itu.”

Astronot lepas landas dengan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-21 dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan.

Montalbano tidak menanggapi pertanyaan tentang perpanjangan kemitraan ISS dengan Rusia hingga 2030.

Ketika ditanya apakah ketegangan saat ini di Bumi telah diterjemahkan ke dalam kru di stasiun ruang angkasa, Montalbano berkata, “Ketika Anda berada di luar angkasa, tidak ada batas. Anda tidak melihat garis negara bagian atau garis negara bagian.”

“Tim terus bekerja sama. Apakah mereka menyadari apa yang terjadi di Bumi? Tentu. Para astronot dan kosmonot adalah beberapa kelompok paling profesional yang pernah Anda lihat. Mereka terus bekerja dengan sangat baik, dan benar-benar tidak ada ketegangan dengan tim. Itulah yang mereka telah dilatih untuk melakukannya. Dan mereka ada di sana untuk melakukan pekerjaan ini.”

kembali ke bumi

Pada 30 Maret, astronot NASA Mark Vande Hee dijadwalkan kembali ke Bumi bersama kosmonot Rusia Anton Shkaplerov dan Pyotr Dubrov.

Vande Hei — yang meluncur ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada April 2021 — melampaui rekor astronot NASA Scott Kelly di luar angkasa selama 340 hari pada 15 Maret, dan ketika dia mendarat di Kazakhstan, dia akan membuat rekor baru untuk jumlah waktu dihabiskan manusia. Menghabiskan di luar angkasa: 355 hari.

Badan antariksa itu berusaha untuk menegaskan kembali Senin bahwa mereka masih bekerja sama dengan badan antariksa Rokosmos Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional, meskipun ketegangan geopolitik meningkat.

Menurut Montalbano, operasi bersama antara NASA dan Roscosmos di fasilitas Rusia di Baikonur, Kazakhstan “masih berjalan dengan baik.” “Aku pasti bisa memberitahumu, Mark [Vande Hei] Dia akan kembali ke rumah “naik pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia,” kata Montalbano Senin. Kami berhubungan dengan rekan-rekan Rusia kami, tidak ada kabut tentang itu. “

NASA mengatakan orang Amerika di Stasiun Luar Angkasa Internasional pasti akan kembali dengan roket Rusia.

Pejabat NASA belum menyatakan bahwa akan ada perubahan signifikan terhadap rencana pengembalian Vande Hee ke Amerika Serikat setelah mendarat. Dia akan melakukan perjalanan pulang melalui Gulfstream, seperti yang dilakukan astronot Amerika lainnya sebelumnya.

READ  Penemuan di halaman belakang ahli paleontologi mengungkapkan bukti manusia purba di Amerika Utara

Selama hampir satu dekade, kendaraan Soyuz Rusia adalah satu-satunya alat transportasi astronot ke dan dari stasiun luar angkasa. Tetapi ketergantungan itu berakhir setelah SpaceX meluncurkan kapsul Crew Dragon pada tahun 2020, dan Amerika Serikat memulihkan kemampuan penerbangan luar angkasa manusia.

Ketika ditanya oleh Kristen Fisher dari CNN Montalbano apakah NASA memiliki rencana darurat jika hubungan AS-Rusia memburuk, dia berkata, “Stasiun Luar Angkasa Internasional, saya akan memberi tahu Anda, adalah model terkemuka untuk kerja sama internasional. Kami telah berbicara sebelumnya ( tentang) saling ketergantungan yang kami miliki antara pihak Amerika dan Rusia. Itulah mengapa kami dapat beroperasi dan bagaimana kami beroperasi … Saat ini tidak ada indikasi dari mitra Rusia kami bahwa mereka ingin melakukan hal yang berbeda. Jadi kami berencana untuk melanjutkan operasi seperti sekarang ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.