Biden dan Yoon bersumpah untuk menghalangi Korea Utara dan memberikan bantuan untuk memerangi virus Corona

SEOUL (Reuters) – Presiden Joe Biden dan mitra barunya dari Korea Selatan pada Sabtu sepakat untuk mengadakan latihan militer yang lebih besar dan mengerahkan lebih banyak senjata AS jika diperlukan untuk mencegah Korea Utara, sambil menawarkan untuk mengirim vaksin COVID-19 dan kemungkinan bertemu Kim Jong. Persatuan negara-negara.

Biden dan Yoon Seok Yeol mengatakan aliansi mereka yang telah berusia puluhan tahun perlu berkembang tidak hanya untuk melawan ancaman Korea Utara tetapi juga untuk menjaga kawasan Indo-Pasifik “bebas dan terbuka” dan melindungi rantai pasokan global.

Kedua pemimpin bertemu di Seoul dalam keterlibatan diplomatik pertama mereka sejak pelantikan presiden Korea Selatan 11 hari lalu. Kebuntuan antara sekutu dibayangi oleh intelijen yang menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un siap untuk melakukan uji coba nuklir atau rudal.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Yoon mencari jaminan lebih lanjut bahwa Amerika Serikat akan memperkuat pencegahannya terhadap ancaman dari Korea Utara. Dalam pernyataan bersama, Biden menegaskan kembali komitmen Amerika Serikat untuk membela Korea Selatan dengan senjata nuklir jika perlu.

Kedua belah pihak sepakat untuk mempertimbangkan untuk memperluas latihan militer bersama mereka, yang telah dibatasi dalam beberapa tahun terakhir karena COVID-19 dan upaya untuk mengurangi ketegangan dengan Korea Utara.

AS juga telah berjanji untuk mengerahkan “aset strategis” – yang biasanya mencakup pesawat pengebom jarak jauh, kapal selam rudal atau kapal induk – jika diperlukan untuk menghalangi Korea Utara, menurut pernyataan itu.

Kedua pemimpin mengatakan mereka berkomitmen untuk denuklirisasi Korea Utara dan terbuka untuk diplomasi dengan Pyongyang.

“Mengenai apakah saya bertemu dengan pemimpin Korea Utara, itu akan tergantung pada apakah dia tulus dan apakah dia serius,” kata Biden pada konferensi pers bersama.

READ  Para pemimpin zona pendudukan pro-Moskow berusaha untuk bergabung dengan Rusia, Zelensky membanting 'kolaborator'

Dia mengatakan Washington telah menawarkan vaksin COVID-19 ke China dan Korea Utara, yang memerangi wabah pertama yang diakui. “Kami tidak memiliki tanggapan,” kata Biden.

Korea Utara melaporkan lebih dari 200.000 pasien baru demam selama lima hari berturut-turut pada Sabtu, tetapi negara itu hanya memiliki sedikit vaksin atau pengobatan modern untuk epidemi tersebut. Baca lebih banyak

Perluasan aliansi

Biden mengatakan aliansi AS-Korea Selatan, yang dimulai sejak Perang Korea 1950-53, harus berkembang lebih jauh untuk menjaga kawasan Indo-Pasifik “bebas dan terbuka.”

Dia mengatakan aliansi itu dibangun di atas penentangan untuk mengubah perbatasan dengan paksa – referensi yang jelas untuk perang Rusia di Ukraina dan klaim China atas Taiwan.

Pernyataan bersama itu menyerukan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan.

Ketika ditanya oleh wartawan tentang kemungkinan reaksi dari Beijing, Penasihat Keamanan Nasional Yoon, Kim Sung Han, mengatakan masalah ini terkait langsung dengan kepentingan nasional Korea Selatan, karena kapalnya menggunakan rute tersebut.

“Jadi saya pikir tidak akan ada ruang untuk pembalasan atau kesalahpahaman China tentang ini,” katanya.

Perubahan dalam perdagangan internasional dan rantai pasokan telah memberikan dorongan baru kepada Amerika Serikat dan Korea Selatan untuk memperdalam hubungan mereka, kata Yoon, menyerukan kerja sama dalam baterai listrik dan semikonduktor.

Biden menggunakan kunjungan itu untuk mempromosikan investasi di Amerika Serikat oleh perusahaan Korea, termasuk langkah oleh Grup Motor Hyundai Korea Selatan untuk menginvestasikan sekitar $5,5 miliar untuk membangun fasilitas pertama yang didedikasikan untuk pembuatan mobil listrik dan baterai di Amerika Serikat. Baca lebih banyak

READ  Penguncian Shanghai: Warga menuntut pembebasan, beberapa mendapatkannya

Kedua pemimpin itu mengunjungi pabrik semikonduktor Samsung pada hari Jumat, di mana Biden mengatakan negara-negara seperti Amerika Serikat dan Korea Selatan “berbagi nilai” membutuhkan lebih banyak kerja sama untuk melindungi keamanan ekonomi dan nasional.

Yun mengatakan konsep keamanan ekonomi akan mencakup kerja sama jika terjadi guncangan di pasar valuta asing.

Ingin memainkan peran yang lebih besar dalam masalah regional, presiden Korea Selatan mengatakan negaranya akan bergabung dengan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) Biden, yang akan diumumkan selama perjalanan untuk menetapkan standar tenaga kerja, lingkungan, dan rantai pasokan.

China adalah mitra dagang terbesar Korea Selatan, dan para pembantu Yoon menekankan bahwa baik pernyataan bersama maupun IPEF secara eksplisit mengecualikan negara mana pun.

Sementara pejabat Gedung Putih telah berusaha untuk mengecilkan pentingnya setiap pesan eksplisit untuk menghadapi China, itu adalah subjek dari perjalanan Biden dan telah menarik perhatian Beijing.

“Kami berharap Amerika Serikat akan mencocokkan kata-katanya dengan perbuatan dan bekerja dengan negara-negara di kawasan itu untuk mempromosikan solidaritas dan kerja sama di kawasan Asia-Pasifik, alih-alih merencanakan perpecahan dan konfrontasi,” kata utusan China untuk urusan Korea Liu Xiaoming di Twitter.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Trevor Honeycutt, Hyunhye Shin, Jack Kim, Eric Beach dan Josh Smith; Diedit oleh William Mallard dan Mike Harrison

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.