Blinken mengatakan AS siap untuk meningkatkan diplomasi dengan China “pada saat kritis di dunia ini”

Dalam pidato panjangnya di Universitas George Washington pada hari Kamis, ia menguraikan sikap manajemen diplomatik AS sebagai “investasi, restrukturisasi, persaingan” dan mengatakan Amerika Serikat siap untuk mempertahankan kepentingannya, bahkan jika tidak mencari konfrontasi dengan China. .

“Kami akan berinvestasi dalam fondasi kekuatan kami di dalam negeri – daya saing kami, inovasi kami, demokrasi kami. Kami akan membangun dan bersaing dengan China,” kata Blingen.

Pembicaraan itu dilakukan ketika Amerika Serikat – dan komunitas global – fokus pada perang Rusia di Ukraina.

Blingen menyoroti pembelaan Beijing terhadap perang Presiden Putin untuk menghancurkan kedaulatan Ukraina dan melindungi lingkup pengaruh di Eropa, dan menekankan secara lebih rinci bahwa ini harus “meningkatkan bel peringatan bagi kita semua yang menyebut kawasan Indo-Pasifik sebagai rumah.” Bahkan ketika perang di Ukraina berlanjut, penting bagi pemerintah China untuk fokus pada ancaman yang ditimbulkannya kepada dunia.

“China adalah satu-satunya negara dengan tujuan membentuk kembali tatanan internasional dan, semakin, kekuatan ekonomi, diplomatik, militer dan teknologi,” kata Blingen.

Pidato Blinken yang berdurasi sekitar 40 menit berusaha untuk menggarisbawahi bahwa hubungan Washington-Beijing adalah “salah satu hubungan paling kompleks dan penting yang kita miliki di dunia saat ini.”

Ketika dia menguraikan tentang bagaimana AS ingin mendekati hubungan itu, dia menguraikan perbedaan tajam antara kedua negara, menggambarkan pemerintah “represif” China, praktik perdagangan yang tidak adil, dan pelanggaran hak asasi manusia.

Namun, diplomat tinggi AS itu menegaskan kembali bahwa AS tidak berusaha mencegah China menjadi kekuatan dunia atau mengubah struktur politiknya dan tidak ingin berbenturan dengannya.

“Kami tidak mencari konflik atau Perang Dingin baru. Sebaliknya, kami bertekad untuk menghindari keduanya,” kata Blingen.

READ  Apple menanggapi rollback Row v Wade

Dia mengatakan Amerika Serikat siap untuk memperkuat diplomasi dan meningkatkan hubungan dengan China, dan untuk meningkatkan hubungan dengan China “di berbagai macam masalah” dan untuk bekerja sama dalam isu-isu yang menjadi kepentingan bersama, seperti perubahan iklim dan Pemerintah-19. Bersaing atau bergabunglah dengan Beijing di mana minat kita bersatu.”

“Kita tidak bisa membiarkan perbedaan memecah belah kita untuk mencegah kita memajukan prioritas yang kita tuntut untuk bekerja sama demi kebaikan rakyat kita dan kebaikan dunia,” katanya.

“Ini adalah momen yang tepat bagi dunia,” kata Blingen.

“Di saat-saat seperti ini, diplomasi sangat penting,” katanya. “Bagaimana kami mengklarifikasi keprihatinan terdalam kami, memahami perspektif satu sama lain dengan baik, dan tidak ragu tentang motif satu sama lain.”

“Kami siap meningkatkan kontak langsung kami dengan Beijing dalam masalah skala penuh. Kami berharap itu akan terjadi,” lanjutnya.

Tim baru Kementerian Luar Negeri China

Sebagai sarana untuk mendorong diplomasi itu, Blinken mengatakan dia berkomitmen untuk menyediakan Departemen Luar Negeri dengan alat yang diperlukan, termasuk membangun “Rumah China,” untuk bekerja dengan Kongres sesuai kebutuhan.

“Dengan persaingan yang ketat, kami berkomitmen untuk melakukan diplomasi yang intens,” katanya.

Namun dia mengakui bahwa jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan legitimasi Beijing.

“Kami tidak berusaha untuk mencegah China menjadi kekuatan besar, atau untuk mencegah China – atau negara mana pun dalam hal itu – dari mengembangkan ekonomi mereka atau memajukan kepentingan rakyat mereka, tetapi kami akan melindungi dan memperkuatnya. Kami membela hak-hak mereka. negara berdaulat dan memungkinkan semua negara, termasuk Amerika Serikat dan China, untuk bekerja sama,” kata Blingen.

Duta Besar AS menegaskan kembali bahwa meskipun ada komentar Presiden AS Joe Biden di Taiwan pekan lalu, kebijakan AS di pulau yang mencari kedaulatan China tidak berubah. Amerika Serikat akan membalas secara militer Jika Beijing menyerang Taiwan.

“Kami menentang perubahan sepihak di kedua belah pihak. Kami tidak mendukung kemerdekaan Taiwan dan kami berharap perbedaan lintas batas akan diselesaikan secara damai,” kata Blingen.

READ  Karena jumlah kasus Pemerintah-19 meningkat, sebagian besar kota Beijing berada di bawah pengawasan massal

Namun, Blingen mencatat bahwa “meskipun kebijakan kami tidak berubah, kegigihan Beijing yang semakin meningkat, seperti mencoba memutuskan hubungan Taiwan dengan negara-negara di seluruh dunia dan mencegah mereka berpartisipasi dalam organisasi internasional, menjadi retorika yang semakin provokatif.” Ini hampir seperti pesawat PLA yang terbang di dekat Taiwan setiap hari.”

“Kata-kata dan tindakan ini mengacaukan negara. Mereka membahayakan salah perhitungan dan mengancam perdamaian dan stabilitas Selat Taiwan. Masalah ini penting untuk keamanan regional dan keamanan dan kemakmuran global.”

Duta Besar AS juga menekankan perlunya memastikan bahwa terlepas dari ketegangan tinggi antara Washington dan Beijing, baik orang-orang China maupun orang-orang keturunan China di Amerika Serikat tidak memperhatikan kemarahan.

“Ketika kami mengelola hubungan yang menantang dengan pemerintah lain, kami tahu dari sejarah kami bahwa orang-orang dari negara itu atau mereka yang berasal dari tradisi itu dapat merasa bahwa mereka tidak ada di sini, atau bahwa mereka adalah musuh kita. Tidak ada. Mungkin lebih dari benar,” dia berkata.

“Penganiayaan terhadap seseorang keturunan China bertentangan dengan semua yang kami perjuangkan sebagai sebuah bangsa. Perbedaannya adalah antara pemerintah dan organisasi, bukan antara orang-orang kami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.