Brent Sass mengalahkan Dallas Safes untuk mengklaim kemenangan pertamanya di Iditarod

NOME – Brent Sass memenangkan Iditarod Trail Sled Dog Race ke-50, yang pertama untuk Yukon Quest Champion tiga kali.

Sass berlari ke garis finish di Noms Front Street pada pukul 5:38 pagi pada hari Selasa, menyelesaikan perjalanannya yang hampir 1.000 mil dalam 8 hari, 14 jam, 38 menit dan 43 detik.

Pria berusia 42 tahun, berasal dari Minnesota, memiliki 11 anjing di sabuk pengaman mereka ketika dia menyeberang di bawah lengkungan hiasan untuk menghibur, peluit dari penonton berbaris di saluran terakhirnya di bawah langit yang masih gelap.

“Luar biasa,” kata Sass ketika ditanya tentang kemenangan pertamanya. “Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan.”

Dia memberi makan anjingnya makanan ringan, membelai mereka, dan memberi selamat kepada mereka. Dia mengatakan dia “luar biasa, fantastis, sangat bangga” dengan timnya: “Semuanya ada pada mereka. Mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik sepanjang balapan.”

“Setiap anjing yang saya pelihara adalah anak anjing, dan kami telah bekerja keras untuk mencapai tujuan itu sepanjang waktu, dan kami di sini,” katanya dengan suara serak. “Ini adalah kegilaan.”

Dia diberi cek besar sebesar $50.000 dan berpose untuk foto dengan dua anjing utamanya, Slater dan Murillo.

Sass memiliki es di janggutnya saat dia turun dari kereta luncurnya, seringai lebar di wajahnya saat dia menghadapi kerumunan yang bersorak. Menggambarkan angin kencang saat dia berlari dari White Mountain ke Nome, dia berkata, “Itu banyak pekerjaan, tapi sangat menyenangkan.”

Ayahnya, Mark Sass, berdiri di dekat lengkungan yang ditakuti untuk mengantisipasi kedatangan putranya sebelum matahari terbit dan memeluknya di garis finis.

READ  Kejuaraan Skating Tokoh Dunia 2022, jadwal siaran langsung

“Dia bekerja sangat, sangat, sangat keras untuk ini,” kata Mark Sass.

Empat puluh sembilan tentara telah memasuki Iditarod tahun ini, dan lima telah ditarik sejauh ini. Dallas Seyves, saingan terdekat dan terberat SAS, mempersempit jarak di antara mereka pada Selasa pagi, tetapi tidak cukup dekat untuk menyalip SAS, yang memimpin sejak pertengahan balapan dan seterusnya.

“Mampu menjauhkannya dari seluruh perlombaan dan berpacu dengan orang terbaik dalam bisnis ini membuat kemenangan itu semakin manis,” kata Sass.

Sephie, 35, tiba di tempat menginap dengan tujuh anjing di sabuk pengaman mereka satu jam delapan menit setelah SAS. Ayah Sevy, Mitch, adalah juara tiga kali dan berkompetisi tahun ini, dan kakeknya Dan berlari Iditarod pertama di tahun 1973. Kemenangan itu akan memberi Dallas rekor kemenangan terbanyak Iditarod, dan dia mengatakan itu Berencana untuk keluar dari perlombaan Setelah tahun ini.

Di belakang Sass dan Sivvi, para pembalap dalam kelompok pengejaran mengambil pemberhentian wajib selama delapan jam di White Mountain, 77 mil dari Nome, dan diperkirakan tidak akan melewati garis finis sampai malam tiba.

Kemenangan Selasa datang berdasarkan finis ketiga SAS pada 2021, hasil terbaik mereka sejak memasuki pertandingan pertama mereka di Iditarod pada 2012, ketika mereka finis ke-13 dan dinobatkan sebagai Player of the Year.

Ketika dia mulai berbisnis, dia berangkat untuk memenangkan Perlombaan Seribu Mil di Yukon Quest dan Iditarod. Dia bekerja untuk mencapai tujuan ini selama bertahun-tahun dan sekarang, akhirnya, dapat memeriksanya dari daftarnya.

READ  Manajer Tottenham Greg Popovich mencetak kemenangan 1.336 untuk memecahkan rekor yang dibuat oleh Don Nelson di NBA

“Ini luar biasa, dukungan yang saya dapatkan di seluruh negara bagian, di seluruh dunia selama enam bulan terakhir,” kata Sass Selasa pagi.

Lahir di Excelsior, Minnesota, dan dibesarkan di wilayah Twin Cities, Sass datang ke Alaska pada tahun 1998 untuk kuliah di Fairbanks, tempat ia bermain ski secara kompetitif.

Sass tinggal dan menjalankan rumahnya yang liar, bebas, sepanjang tahun dari sebuah rumah di Eureka, daerah terpencil 150 mil dari Fairbanks dan 30 mil dari kota kecil Manly Hot Springs, komunitas terdekat.

Tahun ini, Sass menutup rumahnya sehingga dia bisa tinggal dan berlatih di gubuk dekat Fairbanks, sebagian karena ada sedikit tugas yang harus dia selesaikan saat dia mengasah tim anjingnya dan berkompetisi dalam balapan.

Empat dari 14 anjing yang Sass mulai dengan Iditarod tahun ini adalah pemula yang belum pernah tidur saya. Pemimpinnya, Slater dan Morello, masing-masing dari karakter yang diambil dari film Richard Linklater tahun 1993 “Dazed and Confused” dan acara Netflix “Orange is the New Black”.

Sebelum balapan tahun ini dimulai, Sass menjelaskan apa yang diperlukan untuk memenangkan Iditarod.

“Banyak hal yang harus disatukan,” katanya saat upacara pembukaan di Anchorage. “Anda harus memiliki banyak keberuntungan, Anda harus siap dan Anda harus mengeksekusi dengan sempurna.”

Tahun ini menandai kembalinya Iditarod ke Nome setelah kursus tahun lalu Berubah menjadi jalur pulang pergi Dari Deshka Landing, dekat Willow, sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

READ  Rangkuman langsung dari final hari keempat

Di zona finis, CEO Iditarod Rob Auerbach mengatakan mencapai Nome adalah inti dari perjalanan balap.

“Energi di sini sangat besar,” kata Auerbach setelah kemenangan SAS.

Zacharias Hughes melaporkan dari Anchorage dan Morgan Krakow melaporkan dari tidurku. Mark Lister berkontribusi pelaporan dari Anchorage.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.