Carolina Selatan vs. Skor Langsung UConn: Pembaruan Kejuaraan Nasional NCAAW

kredit…Gambar Elsa / Getty

Dia tidak mengontrol lampu atau lantai, seperti Paige Bueckers. Dia tidak, seperti Azzi Fad, landasan masa depan UConn.

Tetapi jika Husky memenangkan Kejuaraan Nasional ke-12 pada Minggu malam, Kristen Williams akan menjadi alasan besar — ​​sebagian karena dia adalah salah satu alasan terbesar timnya bermain di Minneapolis.

Selama 135 menit dalam lima game UConn pertamanya, guard nomor satu dari Little Rock, Ark, mencetak rata-rata 14,2 poin dan 4,2 rebound. Meskipun dia berjuang di awal pertandingan hari Jumat melawan Stanford, pointer 3D kemudian terbukti mengesankan, dan memberikan serangan awal Husky pijakan di pertandingan Senin melawan unggulan North Carolina dalam pertandingan yang akhirnya berlipat ganda di perpanjangan waktu. Dan pada saat demi saat, dia akan berdiri, waspada dan tenang, untuk mencocokkan tembakan kopling dari belakang busur, atau lemparan bebas ketika Ocon sangat membutuhkan satu atau dua poin.

Dia juga ditawari sesuatu yang mendekati kepemimpinan yang serba bisa, meskipun pertandingan hari Minggu akan menjadi penampilan pertamanya dalam pertarungan memperebutkan gelar nasional.

“Kami akan keluar dan bermain seperti kami telah bermain sepanjang musim dan pergi seperti kami telah pergi sepanjang musim dan memberikan pukulan pertama dan memberikan banyak energi dan intensitas ke dalam permainan,” kata Williams pada hari Sabtu. dari dirinya dan juru kampanye top lainnya dalam daftar, Evina Westbrook.

“Ini dimulai dengan orang tua, jadi kami akan melewatinya,” tambahnya.

READ  Pelempar baseball Junior College menghadapi kemungkinan dikeluarkan setelah menyerang pemain kunci

Williams mengakui itu bukan jalan yang sempurna musim ini, setelah Bakers cedera pada bulan Desember dan mencoba menjadi penggantinya.

“Saya merasa seperti saya dipanggil untuk mengambil peran ini untuk peran itu karena rata-rata dia adalah 20 poin,” kata Williams, sosiolog yang juga menghabiskan sebagian musim dibatasi karena aturan virus corona, akhir pekan ini. “Saya pikir itu menjadi bumerang bagi saya. Saya merasa seperti saya berusaha terlalu keras dan mencoba memaksakan sesuatu dan itu tidak benar. Jadi saya hanya harus melihat diri saya di cermin dan berkata ‘Lakukan yang terbaik, ‘ dan itu untuk mendapatkan ke keranjang, saya agak kembali ke sana dan tembakan saya mulai jatuh setelah saya mulai memukul keranjang dan mengambil pertahanan.

Sekarang, dia bersiap untuk menyerahkan program itu kepada Bueckers dan Fudd.

“Mereka masih muda, dan mereka sangat percaya diri, jadi saya sangat percaya pada mereka selama sisa tahun-tahun mereka di sini,” katanya di awal turnamen. “Saya sangat bangga mendapat kesempatan bermain dengan mereka tahun ini dan tahun lalu. Tapi saya sangat yakin dengan mereka. Mereka akan menangani bisnis ini.”

Tapi dia punya satu tes terakhir dulu.

“Saya pikir tim kami baru belajar bahwa kami bisa menaklukkan apa pun,” katanya pekan lalu. “Pertandingan ganda di perpanjangan waktu ini sangat sulit, tetapi kami terus bersinar melalui segalanya dan sangat siap. Saya hanya merasa hal terbesar adalah kami tahu kami bisa lolos saat kami membutuhkannya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.