China menolak tanggapan terberat Rusia pada KTT ‘terus terang’ dengan UE | berita perang antara rusia dan ukraina

Para pemimpin China mengatakan kepada rekan-rekan Uni Eropa mereka bahwa mereka akan mendorong perdamaian di Ukraina “dengan cara mereka sendiri”, menolak seruan untuk pendekatan yang lebih keras.

China telah memberikan jaminan kepada Uni Eropa bahwa mereka akan mencari perdamaian di Ukraina karena telah menolak tekanan kelompok untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap Rusia.

Pada KTT China-Uni Eropa pertama dalam dua tahun, Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan kepada para pemimpin Uni Eropa bahwa Beijing akan mendorong perdamaian “dengan caranya sendiri,” sementara Presiden Xi Jinping, yang telah mengembangkan hubungan dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan dia berharap Uni Eropa akan mengambil pendekatan “independen”, mengacu pada hubungan dekat Eropa dengan Amerika Serikat.

Uni Eropa meminta Beijing selama KTT virtual untuk tidak mengizinkan Moskow menghindari sanksi Barat yang dikenakan karena invasi Rusia ke Ukraina.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan para pemimpin di kedua belah pihak “bertukar pandangan yang sangat berlawanan” tentang banyak topik, tetapi dia berharap China akan menggunakan pengaruhnya sebagai kekuatan utama dan anggota tetap Dewan Keamanan PBB untuk membujuk Rusia agar berhenti. untuk melakukannya. Berkelahi.

Kami telah meminta China untuk membantu mengakhiri perang di Ukraina. “China tidak bisa menutup mata terhadap pelanggaran hukum internasional yang dilakukan Rusia,” kata Presiden Dewan Eropa Charles Michel pada konferensi pers dengan von der Leyen setelah pertemuan puncak pertama sejak 30 Desember 2020.

“Setiap upaya untuk menghindari sanksi atau memberikan bantuan kepada Rusia akan memperpanjang perang,” katanya.

China telah memiliki hubungan keamanan dan ekonomi yang lebih dekat dengan Rusia dan menolak untuk mengutuk apa yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina atau sebuah invasi. Beijing telah berulang kali mengkritik apa yang digambarkannya sebagai sanksi Barat yang ilegal dan sepihak. Beberapa minggu sebelum invasi 24 Februari, China dan Rusia mengumumkan kemitraan strategis “tanpa batas”.

READ  Aturan pengadilan Pakistan melarang pemungutan suara untuk memakzulkan Perdana Menteri Imran Khan | berita imran khan

Xi mengatakan kepada para pemimpin Uni Eropa bahwa akar penyebab krisis Ukraina “adalah ketegangan keamanan regional di Eropa” dan bahwa “solusi dasarnya adalah untuk mengakomodasi masalah keamanan yang sah dari semua pihak terkait,” menurut Global Times yang dikelola pemerintah. Li mengatakan China selalu mencari perdamaian dan mempromosikan negosiasi, dan siap untuk terus memainkan peran konstruktif dengan komunitas internasional, lapor penyiar negara CCTV.

Sebelum pertemuan, juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian memperingatkan bahwa China “tidak setuju untuk menyelesaikan masalah melalui sanksi, dan kami lebih menentang sanksi sepihak dan yurisdiksi jangka panjang yang tidak memiliki dasar dalam hukum internasional.”

Ketika datang ke Ukraina, kata Zhao, Beijing tidak perlu “memilih pihak atau mengadopsi pendekatan teman atau musuh yang sederhana. Kita harus, khususnya, menolak pemikiran Perang Dingin dan menghadapi blok tersebut.”

Dia juga menggambarkan Amerika Serikat sebagai agresor.

“Sebagai penyebab utama dan penghasut krisis Ukraina, Amerika Serikat memimpin NATO untuk terlibat dalam lima putaran ekspansi ke arah timur dalam dua dekade terakhir setelah 1999,” katanya, seraya menambahkan bahwa keanggotaan NATO hampir dua kali lipat dari 16 menjadi 30 negara, mendorong “Rusia ke tembok langkah.” langkah demi langkah”.

Michel dan von der Leyen menggambarkan nada atas sebagai “terbuka dan jujur”.

China khawatir bahwa Uni Eropa mengambil isyarat dari Amerika Serikat dan mengadopsi pendekatan yang lebih hawkish terhadap kebijakan luar negeri. Pada 2019, Uni Eropa tiba-tiba berubah dari bahasa diplomatik yang lembut menjadi menggambarkan China sebagai kompetisi sistemik.

Uni Eropa juga bergabung dengan Amerika Serikat dan Inggris dalam menghukum pejabat China atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang dan tindakan keras di Hong Kong.

READ  Zelensky mengatakan apa yang dilakukan Rusia di Mariupol "akan dikenang selama berabad-abad"

Beijing menanggapi dengan membekukan implementasi perjanjian investasi yang telah dinegosiasikan antara Uni Eropa dan China. Itu juga menghentikan impor dari Lithuania setelah Taiwan membuka kedutaan de facto di Vilnius, membuat marah Beijing, yang mengklaim pulau yang diperintah secara demokratis itu miliknya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.