Dalam kebijakan luar negeri, Jerman meningkatkan pengeluaran militer dan mempersenjatai Ukraina

BERLIN – Dibutuhkan invasi ke negara berdaulat di dekatnya, ancaman serangan nuklir, potret warga sipil yang menghadapi tank Rusia, dan banyak rasa malu Sekutu terhadap Jerman untuk menggoyahkan keyakinannya yang telah berusia puluhan tahun pada kebijakan luar negeri yang menolak tentara yang lahir dari kejahatan Reich Ketiga.

Tapi begitu Kanselir Olaf Schultz memutuskan untuk bertindak, wajah negara itu dengan cepat berubah.

“24 Februari 2022, menandai titik balik bersejarah dalam sejarah benua kita,” kata Mr Schulz dalam pidato di sesi khusus Parlemen pada hari Minggu, mengutip sejarah Presiden Vladimir Putin Pasukan Rusia diperintahkan untuk pergi Serangan tak beralasan ke Ukraina.

Dia mengumumkan bahwa Jerman akan meningkatkan pengeluaran militernya menjadi lebih dari 2 persen dari output ekonomi negara itu, dimulai dengan satu kali 100 miliar euro, atau $ 113 miliar, untuk diinvestasikan dalam angkatan bersenjata negara yang tidak dilengkapi dengan baik. Dia menambahkan bahwa Jerman akan mempercepat pembangunan dua terminal untuk menerima gas alam cair sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi ketergantungan negara pada energi Rusia.

“Intinya adalah apakah kekuasaan dapat melanggar hukum,” kata Schulz. “Apakah kita telah membiarkan Putin memutar kembali waktu ke kekuatan besar abad kesembilan belas? Atau apakah kita menemukan dalam diri kita untuk menahan diri pada penghasut perang seperti Putin.”

Peristiwa minggu lalu telah mengejutkan negara-negara pasifisme biasa, serta negara-negara yang paling dekat dengan Rusia. Mereka berdua menemukan invasi mustahil untuk menonton dengan tenang. Viktor Orban, perdana menteri anti-imigrasi Hungaria yang pro-Rusia, yang mengecam sanksi terhadap Rusia hanya beberapa minggu yang lalu, membalikkan posisinya Akhir minggu ini. Jepang, yang enggan menjatuhkan sanksi kepada Rusia pada 2014, Sangat mengutuk invasi minggu lalu.

Di Jerman, pidato kanselir ditutup seminggu yang melihat negara meninggalkan lebih dari 30 tahun mencoba untuk menyeimbangkan aliansi Barat dengan hubungan ekonomi yang kuat dengan Rusia. Dimulai dengan keputusan Selasa untuk menghentikan pipa gas alam senilai $11 miliar, langkah-langkah yang telah diambil pemerintah Jerman sejak itu, didorong oleh kengerian atas serangan Putin terhadap warga negara Eropa yang berdaulat dan demokratis, menandai perubahan mendasar tidak hanya di negara itu. kebijakan luar negeri dan pertahanan, Tapi hubungannya dengan Rusia.

“Dia baru saja memposisikan ulang Jerman secara strategis,” kata Daniela Schwarzer, direktur eksekutif untuk Eropa dan Eurasia di Open Society Foundations, tentang pidato Mr. Schulz.

READ  Ukraina: Rusia mundur dari Kharkiv, wilayah timur

Jerman, dan terutama Sosial Demokrat kiri-tengah Schulz, telah lama menyukai pendekatan inklusif ke Rusia, dengan alasan bahaya pengucilan Moskow dari Eropa. Tetapi gambaran orang-orang Ukraina yang melarikan diri dari invasi memunculkan ingatan tentang orang-orang Jerman yang lebih tua yang melarikan diri dari serangan Tentara Merah selama Perang Dunia II, dan memicu kemarahan di antara generasi muda yang telah disapih dengan janji Eropa yang bersatu dan damai.

Pada hari Minggu, ratusan ribu orang Jerman berdemonstrasi di jantung Berlin untuk mendukung Ukraina, melambaikan spanduk bertuliskan “Hentikan Putin” dan “Tidak untuk perang.”

Menarik komitmen Jerman untuk persatuan Eropa dan ikatan budaya dan ekonomi yang mendalam yang telah kembali berabad-abad, Mr Schulz menyalahkan agresi Rusia tepat pada Mr Putin, bukan orang-orang Rusia. Namun dia tidak ragu lagi bahwa Jerman tidak akan tinggal diam dan bergantung pada negara lain untuk gas alam atau keamanan militernya.

“Kombo yang digunakan Schultz hari ini akan tetap ada di sana,” kata Mrs. Schwarzer. Bicara tentang tanggung jawab ke Eropa, dan apa yang diperlukan untuk menyediakan demokrasi, kebebasan dan keamanan. Tidak diragukan lagi bahwa ini harus terjadi.”

Penolakan negara yang teguh terhadap masa lalu Nazi yang mengerikan berarti bahwa negara itu telah lama mengadopsi kebijakan diplomasi dan pencegahan luar negeri. Tetapi sejak invasi Rusia, banyak sekutu Jerman menuduhnya tidak berbuat cukup untuk membentengi diri dan Eropa.

Jerman berjanji pada tahun 2014 bahwa mereka akan meningkatkan pengeluaran militernya menjadi 2 persen dari total output ekonominya – target yang ditetapkan untuk negara-negara anggota NATO – Dalam satu dekade, tetapi harapan menunjukkan bahwa pemerintah tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan itu, bahkan ketika tenggat waktu semakin dekat. Subjek telah lama menjadi sumber konflik antara Berlin dan Washington, Siapa yang menghabiskan lebih dari 3 persen dari PDB untuk pertahanan. Perdebatan meningkat di bawah mantan Presiden Donald J. Trump, siapa yang akan melakukannya Secara teratur menegur pemerintah Jerman karena kegagalannya untuk menanggung bebannya dalam aliansi.

Dalam pidatonya, Mr. Schultz menyarankan agar pengeluaran militer diabadikan dalam konstitusi negara. Ini, katanya, akan memastikan bahwa negara itu tidak akan pernah lagi menemukan dirinya dengan kekuatan militer tentara yang dilengkapi dengan senapan yang tidak pas, pesawat yang tidak bisa terbang, dan kapal yang tidak bisa berlayar. Dia menjelaskan bahwa penggandaan pertahanan menguntungkan Jerman.

READ  Berita terbaru tentang Rusia dan perang di Ukraina

“Kami melakukannya untuk kami juga, untuk keamanan kami,” katanya.

Pada hari Sabtu, pemerintah Jerman meninggalkan perlawanannya terhadap dua tindakan lain yang dilakukan oleh sekutu Jerman di Eropa dan Amerika Serikat: memotong bank-bank besar Rusia dari jaringan transfer uang yang dikenal sebagai SWIFT dan mengirim senjata ke Ukraina.

Ini mengikuti peringatan dari Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki, yang melakukan perjalanan ke Berlin secara pribadi untuk “mengguncang hati nurani Jerman” tentang bagaimana menanggapi serangan Rusia di Ukraina. “Hari ini bukan waktunya untuk mementingkan diri sendiri,” kata Morawiki saat mengumumkan kunjungannya. di Twitter.

Jerman memiliki kebijakan menolak mengirim senjata ke daerah konflik, meskipun memiliki bisnis tetap menjualnya ke negara-negara di Timur Tengah. Tapi setelah pertemuan dengan Mr Morawiki – bergabung dengan Presiden Lithuania Gitanas Nosida – pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan mengirim 1.000 rudal anti-tank bahu dan 500 rudal permukaan-ke-udara Stinger ke Ukraina.

READ  Para pengunjuk rasa melampiaskan kemarahan mereka pada sebuah perusahaan Prancis selama mereka tinggal di Rusia

Ia juga mengajukan keberatannya untuk mengizinkan senjata buatan Jerman yang dimiliki oleh pemerintah Belanda dan Estonia dikirim ke Ukraina, memungkinkan transfer yang telah diblokir selama berbulan-bulan.

baru beberapa minggu yang lalu, Pemerintah Jerman ditertawakan Karena apa yang disebut kritikus sebagai tanggapan suam-suam kuku terhadap gelombang Rusia, setelah mengumumkan akan mengirim 5.000 helm dan rumah sakit lapangan ke Ukraina untuk membantu negara mempertahankan diri.

“Dalam seminggu, tabu politik tentang pengeluaran militer untuk hubungan dengan Rusia telah surut,” kata Sudha David Welp, seorang rekan transatlantik di German Marshall Fund di Berlin. “Jerman menempatkan uang tepat di tempatnya untuk meningkatkan kemampuan pertahanan, dan bersiap untuk mengisolasi Rusia bahkan jika itu merugikan ekonominya.”

Pekan lalu, Schulz juga menyerah pada tekanan dari luar negeri untuk meninggalkan pipa gas alam yang disengketakan yang akan menghubungkan Rusia langsung ke Jerman, Aliran Nord 2Menteri Perekonomian juga mengumumkan bahwa negara itu akan melepaskan ketergantungannya pada Rusia, yang saat ini memasok lebih dari setengah kebutuhan gas alamnya.

Ke depan, Jerman akan memastikan bahwa ada cadangan strategis batu bara dan gas alam, seperti yang dimiliki negara itu untuk minyak, kata Schulz. Dalam jangka panjang, Jerman ingin mengubah sektor energi secara radikal untuk mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil, tetapi prosesnya akan memakan waktu, dan dalam jangka pendek, Jerman akan merasakan sakitnya kenaikan energi dan harga komoditas lainnya.

Duta Besar Ukraina di Berlin, yang tuntutannya untuk senjata Jerman tampaknya tidak didengarkan selama berbulan-bulan, mendengarkan pidato Mr Schulz pada hari Minggu dari balkon pengunjung dan bertepuk tangan selama satu menit oleh anggota parlemen dari semua pihak, bahkan dari luar negeri. Alternatif yang tepat untuk partai Jerman.

Sebaliknya, anggota parlemen, yang secara teratur menggunakan posisi mereka untuk membela dan menentang keras pidato dari pemerintah, memuji beberapa elemen dari pernyataan Mr. Schulz, yang disetujui oleh partai oposisi terbesar, Kristen Demokrat.

“Partai-partai politik utama di Jerman memahami bahwa ini adalah momen tahun 1939 dan tampaknya siap mendukung pemerintahan baru ini dalam menghadapi tantangan yang dihadapinya,” kata Ms. David Welbe.

Christopher F Schwitz Berkontribusi dalam penyusunan laporan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.