Dalam pertempuran pengadilan dengan Twitter, Elon Musk menunjuk ke pemerintah India

Musk mengatakan Twitter harus mengikuti hukum setempat di India. (file)

Washington:

CEO Tesla Elon Musk, yang terkunci dalam pertempuran pengadilan dengan Twitter atas upaya pengambilalihan yang gagal yang sekarang direncanakan oleh Twitter, mengatakan raksasa media sosial itu telah membahayakan pasar terbesar ketiganya dengan tidak mengungkapkan tuntutan hukum “berisiko” terhadap pemerintah India. . .

Dalam gugatan balik di pengadilan Delaware yang diajukan di bawah meterai Jumat lalu dan diumumkan Kamis, Musk juga mengklaim dia “ditipu” untuk menandatangani kesepakatan untuk membeli perusahaan media sosial yang berbasis di San Francisco.

Musk mengatakan Twitter harus mengikuti hukum setempat di India, menurut dokumen pengadilan. Tangkapan layar dokumen pengadilan terlihat beredar di Twitter yang diposting oleh Kate Conger, seorang reporter teknologi New York Times.

“Pada tahun 2021, Kementerian Teknologi Informasi India memberlakukan aturan tertentu yang memungkinkan pemerintah untuk menyelidiki posting media sosial, menuntut informasi yang dapat diidentifikasi secara pribadi, dan menuntut perusahaan yang menolak untuk mematuhi. Sementara Musk adalah advokat kebebasan berbicara, dia percaya moderasi di Twitter harus Dihormati Dekat dengan hukum negara tempat Twitter beroperasi “Baca sebagian dari pengajuan hukum dalam gugatan Twitter Vs Musk, seperti yang diposting oleh koresponden teknologi New York Times Kate Conger dalam serangkaian tweet.

Adapun rata-rata Elon Musk dalam pengajuan pengadilan, Twitter menjawab bahwa mereka “menghormati pengadilan karena isinya yang lengkap dan akurat. Twitter tidak memiliki pengetahuan atau informasi yang cukup untuk membentuk keyakinan akan kebenaran tuduhan itu,” dan mengatakan “sehingga menyangkalnya pada dasar ini.”

Mengacu pada petisi yang diajukan di Pengadilan Tinggi Karnataka pada bulan Juli, Musk juga keberatan dengan kegagalan Twitter untuk mengungkapkan gugatan terhadap pemerintah India.

READ  Investor mengatakan hakim mengatur tweet Musk tentang membuat Tesla pribadi adalah palsu

“Twitter mengakui telah menentang perintah pemblokiran tertentu yang dikeluarkan oleh pemerintah India berdasarkan Bagian 69A Undang-Undang Teknologi Informasi, yang mengarahkan Twitter untuk menghapus konten tertentu dari platformnya, termasuk konten dari politisi, aktivis, dan jurnalis, dan bahwa Twitter legal. , ”kata perusahaan dalam tanggapannya.

Twitter, melalui pengacaranya di Pengadilan Tinggi Karnataka, mengatakan bisnis mereka di India akan ditutup jika mereka mematuhi perintah pemerintah India untuk memblokir konten yang dianggap ilegal oleh otoritas terkait. Mahkamah Agung telah mengeluarkan pemberitahuan ke pusat dan menunda sidang pada 25 Agustus.

Situs microblogging dan orang terkaya di dunia itu sekarang menuju ke pengadilan pada 17 Oktober setelah Musk berusaha untuk mengabaikan kesepakatan pengambilalihan Twitter-nya atas apa yang dia katakan sebagai representasi yang keliru dari akun palsu di situs tersebut.

Twitter berusaha memaksa Musk untuk mengejar kesepakatan sambil menuduhnya menyabotasenya karena tidak lagi melayani kepentingannya.

Sebelumnya pada bulan April, Musk mencapai kesepakatan akuisisi dengan Twitter untuk $54,20 per saham dalam kesepakatan senilai sekitar $44 miliar.

Pada bulan Mei, Musk menangguhkan kesepakatan untuk memungkinkan timnya meninjau klaim Twitter bahwa kurang dari 5 persen akun di platform tersebut adalah bot atau spam.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.