Di kuburan massal di Pucha, Ukraina, kekejaman invasi Putin semakin terungkap.

“Saudaraku, kami telah mencarimu begitu lama,” dia menangis di tengah air matanya. Saudaranya, Dmitry, telah hilang selama sekitar seminggu, dan tetangga memberi tahu Vladimir bahwa dia mungkin dimakamkan di sini.

“Kami pikir kamu masih hidup,” teriak Vladimir.

Di dalam makam, mayat-mayat ditumpuk satu di atas yang lain, sering kali dalam kantong hitam tetapi dengan beberapa kaki terentang. Hanya sedikit yang terkubur. Tim CNN menemukan setidaknya selusin mayat kuburan massalTetapi bumi menunjukkan tanda-tanda pergerakan baru-baru ini, dan banyak lagi yang berbaring.

Polisi Daerah Kyiv dan penduduk setempat percaya setidaknya 150 orang dimakamkan di kuburan massal, tetapi walikota Pucha mengatakan jumlah korban tewas bisa mencapai 300 orang. CNN tidak dapat memverifikasi klaim mereka secara independen.

Vladimir bangkit dan pergi, dihibur oleh istrinya Anna dan tetangga Lyubov. Dia mengatakan dia yakin saudaranya dimakamkan di sana, tetapi kebenaran yang menyedihkan adalah dia tidak tahu pasti – itu mungkin tidak akan lama di sana.

Penduduk mengatakan makam di belakang Gereja St. Andrew dan Byrvosvanno All Saints mulai digali lebih awal. Invasi Rusia ke UkrainaIni adalah korban tewas di pinggiran kota Kiev yang rimbun.
Citra satelit dari Maxar Kembali ke 10 Maret, itu menunjukkan jurang yang sudah digali.

Saat pasukan Rusia menarik diri dari daerah sekitar Kiev, kekejaman pendudukan Moskow atas Ukraina semakin terungkap. Kematian dan kehancuran yang disebabkan oleh mesin perang Rusia diperlihatkan sepenuhnya di Pucha, di mana mayat-mayat ditemukan di jalan-jalan pinggiran kota sejak Minggu. Ada yang tangannya diikat ke belakang.

Presiden Ukraina Volodymyr Zhelensky menuduh Moskow berusaha mengakhiri “seluruh bangsanya” dan menyalahkan Rusia atas pembunuhan di distrik itu.

“Ini tentang kepunahan dan pemusnahan semua ras nasional.” Dia mengatakan dalam sebuah wawancara Minggu di “Face the Nation” dari CBS News.
Untuk bagiannya, Rusia telah membantah keterlibatan apa pun dan menyatakan bahwa itu tidak menargetkan publik Gambar mayat di jalanan Pucha Palsu.
Di dalam distrik, kendaraan lapis baja Rusia – termasuk tank – disergap oleh drone atau unit Ukraina, menghancurkan jalan. Rudal roket portabel yang dipasok oleh NATO Tombak dan Sistem anti-senjata tank ringan generasi berikutnyaAtau NLAW.

Dalam beberapa kasus, seluruh kolom kendaraan lapis baja Rusia terjebak di jalan perumahan yang sempit sebelum dihancurkan.

Sebuah kolom kendaraan lapis baja Rusia membuang sampah di jalan di Pucha.

“Mereka pikir mereka bisa mengemudi di jalanan. Mereka akan disambut jika boleh datang ke sini,” kata Petugas Polisi Nasional Ukraina Valery Spisek kepada kami. “Mungkin mereka menganggap penjarahan, perusakan gedung, dan olok-olok orang adalah hal biasa.”

READ  Dow turun lebih dari 1.000 poin setelah menipu pengecer.

“Tapi orang-orang kami tidak mengizinkannya,” tambahnya.

Tempat parkir sekarang berkarat, bukti kerugian besar yang diderita Moskow sebelum dievakuasi dari daerah sekitar Kiev.

Beberapa gedung apartemen dihancurkan di kota Portyanga, barat laut Kiev.

Kehancuran telah menyebar ke sebagian besar bangunan di sekitarnya dan infrastruktur lainnya, dengan beberapa rumah tetap utuh, yang sebagian besar tidak dapat dihuni setelah serangan Rusia di ibu kota.

Pemandangan di Pucha mirip dengan apa yang bisa dilihat CNN di distrik lain di sekitar Kiev, seperti Irfin, Myla, Hostomel, dan Portianca utara.

Kemudian, ketika Ukraina dan Rusia berjuang untuk menguasai daerah itu, seluruh gedung bertingkat dihancurkan oleh peluru artileri. Pihak berwenang mengatakan mereka khawatir mayat mungkin tergeletak di bawah puing-puing, dan jumlah korban tewas yang sebenarnya masih belum diketahui.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.