Direktur Institut Kanker Nasional Norman “Ned” Sharpless mengundurkan diri

Sharpless, 55, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia memiliki “perasaan yang sangat campur aduk” tentang kepergiannya, karena dia menikmati posisinya di National Cancer Institute dan Food and Drug Administration. Tetapi dia mengatakan tugasnya sebagai pejabat kesehatan senior federal “sangat bergejolak,” sebagian besar karena pekerjaan yang menyenangkan tetapi membuat stres akibat pandemi virus corona, termasuk peran National Cancer Institute dalam membantu penilaian. tes virus corona.

“Waktu Anda di pemerintahan harus diukur dalam tahun anjing,” kata Sharpless.

Sharpless adalah seorang peneliti kuno yang meneliti hubungan antara kanker dan penuaan Direktur Dari University of North Carolina Leinberger Comprehensive Cancer Center sebelumnya Bergabunglah dengan NCI Pada bulan Oktober 2017.

Dia mengatakan ingin kembali ke Chapel Hill untuk menghabiskan lebih banyak waktu bersama istrinya, seorang ahli endokrinologi, dan anggota keluarga lainnya, termasuk ibunya yang berusia 89 tahun. Dia mengatakan dia tidak akan pindah ke pekerjaan lain tetapi mengharapkan di beberapa titik untuk kembali ke dunia akademis.

Sebagai dokter kanker top bangsa, Sharpless optimis tentang kemajuan melawan penyakit, dan dia memuji Presiden Biden. “Tembakan Bulan” Diluncurkan Kembali Against Cancer, yang bertujuan untuk mengurangi separuh angka kematian akibat kanker di negara itu dalam waktu 25 tahun.

“Membuat kanker tidak terlalu mematikan dan penyakit lebih dapat dikendalikan adalah mungkin,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia percaya kematian dapat dikurangi secara signifikan, terutama di kalangan orang muda dan sehat. Tetapi untuk mencapai langkah-langkah seperti itu, negara ini membutuhkan perbaikan luas dalam uji klinis, peningkatan pengumpulan dan pembagian data, dan peningkatan pencegahan dan penyaringan.

Sharpless telah berulang kali memperingatkan efek buruk dari pandemi, mencatat bahwa jutaan orang telah melewatkan tes skrining kanker rutin atau terlambat mendapatkan perawatan. Pemodelan NCI menyarankan memiliki file 5.000 hingga 10.000 orang tambahan bisa meninggal karena kanker payudara dalam dekade berikutnya karena penundaan terkait epidemi dan prognosis yang buruk, katanya, mendesak orang dewasa Untuk melanjutkan penawaran.

READ  Baskin Robbins mengubah logonya - CNN

Tingkat kematian akibat kanker telah menurun secara signifikan sejak tahun 1990, sebagian besar karena penurunan tajam dalam merokok tetapi juga karena pengobatan baru, termasuk imunoterapi yang membantu sistem kekebalan “melihat” dan melawan kanker. Namun, sekitar 1,9 juta kasus kanker baru dan lebih dari 609.000 kematian akibat kanker diperkirakan terjadi di Amerika Serikat tahun ini, menurut Masyarakat Kanker Amerika.

Kerugian yang terus-menerus ini telah menyebabkan beberapa kritikus berpendapat bahwa bangsa ini membutuhkan strategi baru untuk mengalahkan kanker yang kurang fokus pada penemuan terobosan dan lebih pada peningkatan pencegahan, peningkatan kualitas perawatan, dan pengurangan efek toksik dari perawatan. Carrie B Gross, MD, profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Yale, menulis Hill melaporkan bahwa pemerintah harus mengambil lebih banyak langkah untuk mengurangi merokok dan meningkatkan vaksinasi terhadap HPV, yang menyebabkan kanker serviks dan jenis kanker lainnya.

Kepergian direktur Institut Kanker Nasional terjadi ketika pemerintahan Biden bergulat dengan masa depan yang sangat tidak pasti yang didominasi oleh pandemi yang mungkin sedang dalam proses mereda – atau mungkin dalam jeda sementara. Upaya diperumit oleh banyak perubahan personel baru-baru ini.

Pada bulan Desember, Francis Collins mengundurkan diri Direktur Institut Kesehatan Nasional setelah 12 tahun. Pada bulan Februari, Eric Lander, kepala penasihat ilmiah Biden, yang kantornya memimpin dalam memulai kembali peluncuran roket kanker, mengundurkan diri setelah pengakuan ‘tidak sopan dan merendahkan’ Perawatan afiliasi. Collins baru-baru ini mengambil posisi sementara sebagai penasihat sains senior Biden.

Koordinator Tanggapan Coronavirus Gedung Putih Jeff Zentes akan meninggalkan pekerjaannya bulan ini dan akan pergi menggantikan Ditulis oleh ahli epidemiologi Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown.

READ  Elon Musk berpikir dia bisa menggandakan pendapatan Twitter hanya dengan berlangganan

Dalam perkembangan lain seputar penelitian kanker, Kongres baru-baru ini mendanai Badan Proyek Penelitian Tingkat Lanjut Kesehatan yang baru, salah satu prioritas Biden. Badan baru ini akan berusaha mempercepat kemajuan penyakit serius, termasuk kanker, penyakit Alzheimer, dan penyakit jantung.

antara spesialis kanker dan pasien, Agensi baru menghasilkan pandangan yang beragam. Ada yang khawatir ARPA-H, seperti diketahui, akan menarik dana dari Cancer Institute, Yang lain mengatakan itu akan lebih pintar daripada NCI dalam menangani penelitian berisiko tinggi. Proposal anggaran Biden untuk tahun fiskal berikutnya membutuhkan pemotongan kecil dalam pendanaan untuk National Cancer Institute dan miliaran untuk agensi baru.

Sharpless mengatakan pergerakan di sekitar agensi baru tidak mempengaruhi keputusannya untuk pergi dan dia percaya ARPA-H dapat bermanfaat jika diberikan fleksibilitas dalam kontrak, staf dan aturan lain yang terkadang memperlambat birokrasi pemerintah, dan jika dikoordinasikan dengan Cancer. Lembaga.

Setelah memimpin Cancer Institute selama satu setengah tahun, Sharpless pindah ke Food and Drug Administration pada April 2019 sebagai penjabat ketua setelah Scott Gottlieb mengundurkan diri sebagai komisaris. Setelah pemerintahan Trump dinominasikan Direktur Pusat Kanker Anderson Stephen Han Untuk menjadi komisaris FDA, Sharpless kembali menjalankan Institut Kanker Nasional.

“Ned memiliki dampak besar di dua lembaga, selama periode ketika pengobatan kanker mengalami kemajuan besar dan kami menghadapi epidemi generasi,” kata Gottlieb. Sharpless telah dikreditkan dengan peran NCI dalam membantu memvalidasi dan membentuk tes diagnostik untuk virus corona Bagaimana “para peneliti telah merangkul bidang baru imunoterapi.”

Sharpless mengatakan dia bangga dengan usahanya dalam mengobati kanker anak, termasuk mendapatkan tambahan $50 juta per tahun selama satu dekade untuk meningkatkan penelitian.

READ  Bitcoin dan Pensiun: RUU DPR AS untuk Memasukkan Crypto dalam Rencana 401(K)

“Pemikiran saya telah berkembang di sini,” katanya.

“Saya seorang ahli onkologi dewasa dan saya pikir ini adalah kasus di mana kemajuan Amerika memuaskan,” katanya, mengacu pada kanker masa kanak-kanak.

Tetapi pandangannya telah berubah dan dia sekarang percaya bahwa perawatan yang lebih baik sangat dibutuhkan. Dia mencatat bahwa meskipun kanker anak jarang terjadi, pasien sering mengembangkan masalah medis di kemudian hari, termasuk keganasan kedua, dari perawatan beracun.

Inisiatif Kanker Anak NCI berfokus pada berbagi data antara rumah sakit, klinik, dan jaringan anak-anak untuk mencoba mempercepat cara meningkatkan perawatan anak.

Sharpless juga telah melobi untuk meningkatkan hibah kepada penyelidik yang menghadapi persaingan ketat dalam dekade terakhir. Dia mengatakan meningkatkan pangsa aplikasi yang dapat didanai oleh National Cancer Institute adalah proses yang lambat namun berkelanjutan. Sharpless juga menciptakan Program Kesetaraan dan Inklusi National Cancer Institute untuk mengembangkan tenaga kerja kanker yang lebih beragam dan mengurangi kesenjangan kesehatan.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Xavier Becerra, memuji pekerjaan Sharpless dalam menanggapi pandemi dan upayanya untuk “mengurangi efek negatif pandemi pada penderita kanker.”

Hari terakhir Sharpless sebagai Direktur NCI adalah 29 April. Douglas R. Lowe, Wakil Presiden Senior di NCI, akan menjabat sebagai penjabat direktur.

“Saya pikir dia adalah direktur hebat dan ilmuwan keras,” kata Elaine Segal, pendiri dan presiden Friends of Cancer Research, sebuah kelompok advokasi nirlaba yang memahami kebutuhan pasien dan tanggung jawab menjadi direktur National Cancer Institute.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.