Djokovic Terjebak di Bandara, Presiden Serbia Ingin Masuk Australia

  • Djokovic memerintah di tangan pemerintah Australia
  • Dia terjebak di kamar terisolasi di bandara karena masalah visa
  • Presiden Serbia mengatakan negara berdiri di belakangnya

MELBOURNE, 5 Januari (Reuters) – Novak Djokovic terdampar di bandara Melbourne semalam di tengah manuver politik internasional mengenai apakah Australia akan menghormati atlet nomor satu dunia itu. Pengecualian Medis Kirim dia pulang dari persyaratan vaksinasi atau karena kesalahan visa.

Djokovic, yang mencari kemenangan Grand Slam ke-21 di Australia Terbuka, mendarat di Bandara Tullamarine Melbourne pada pukul 23:30 waktu setempat pada hari Rabu setelah penerbangan 14 jam dari Dubai.

Tapi dia menunggu izin untuk memasuki negara itu Kamis pagi setelah terungkap bahwa kelompoknya telah mengajukan visa yang tidak mengizinkan pengecualian medis.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Hal ini mendorong pemerintah lokal negara bagian bermain Terbuka Victoria untuk mengatakan tidak akan mendukung aplikasi Djokovic, meninggalkan nasibnya di tangan pemerintah federal dan Perdana Menteri Scott Morrison.

Langkah luar biasa pemerintah Australia untuk mencegah Djokovic memasuki negara itu karena kesalahan dalam formulir visa telah menyebabkan ancaman insiden diplomatik antara Canberra dan Beograd.

“Saya mengakhiri percakapan telepon saya dengan Novak Djokovic,” Presiden Serbia Alexander Vuிக்i memposting di Instagram. “Saya memberi tahu Novak kami bahwa seluruh Serbia bersamanya dan bahwa tubuh kami melakukan semua yang mereka bisa untuk segera mengakhiri pelecehan terhadap pemain tenis terhebat dunia.

“Serbia Novak akan memperjuangkan kebenaran dan keadilan sesuai dengan semua aturan hukum internasional. Novak kuat dan kita semua tahu itu.”

Media Serbia melaporkan bahwa Vucic memanggil duta besar Australia untuk Beograd dan menuntut pembebasannya segera untuk memainkan Djokovic.

READ  Tempat-tempat dalam ruangan seperti restoran Chicago, bar, pusat kebugaran membutuhkan bukti vaksin - NBC Chicago

Ayah Djokovic, Stradjan, mengatakan dia menunggu sendirian di sebuah ruangan dengan penjaga bersenjata di bandara untuk keputusan akhir apakah putranya bisa masuk ke negara itu.

“Saya tidak tahu apa yang terjadi. Mereka telah menahan putra saya selama lima jam sekarang,” kata Srdjan kepada edisi online Serbia Sputnik. Jika kita tidak membiarkannya pergi dalam waktu setengah jam, kita akan berkumpul di jalan, yang merupakan perjuangan untuk semua orang.

“Bukan perjalanan biasa dari pusat kota,” komentar pelatih Koran Ivanisevic. Selfie Instagram Dari ruang tunggu bandara, dengan telapak tangan di wajah dan emoji menawan.

Morrison menghadapi Kemunduran besar Keputusan pemerintahnya untuk mengecualikan Djokovic dari vaksin untuk bermain di Terbuka menyebabkan tudingan antara pemerintahan konservatif perdana menteri dan pemerintah sayap kiri Victoria yang dipimpin oleh Perdana Menteri Don Andrews.

Australia, terutama negara bagian Victoria, memiliki penguncian keseluruhan terpanjang di dunia dan telah mengirimkan jumlah kasus eksplosif varian Omicron ke tingkat rekor. Baca selengkapnya

Menyusul kemunduran itu, Morrison menyarankan agar dia memuaskan pemerintah federal, yang bertanggung jawab atas perbatasan dan visa internasional, bukan kesepakatan partisipasi Djokovic. Baca selengkapnya

Sesaat sebelum kedatangan Djokovic, Morrison mengatakan dia “tidak memiliki aturan khusus” tentang pengecualiannya.

Tenis – Semifinal Piala Davis – Serbia v Kroasia – La Gaza Magica, Madrid, Spanyol – 3 Desember 2021 Petenis Serbia Novak Djokovic merayakan kemenangan atas Marin Cilic dari Kroasia REUTERS / Susana Vera.

“Jika bukti itu tidak cukup, dia tidak akan diperlakukan berbeda dari orang lain dan dia akan pulang dengan penerbangan berikutnya,” kata Morrison pada konferensi pers sebelumnya.

Visa Bungle

Djokovic tiba dengan penerbangan Emirates, tetapi pejabat perbatasan menghubungi pemerintah Victoria untuk menanyakan apakah pemerintah akan secara resmi mendukung visa nomor satu dunia, tetapi dikatakan tidak.

“Pemerintah federal telah meminta apakah kami akan mendukung aplikasi visa Novak Djokovic untuk memasuki Australia,” kata Jala Bulford, penjabat menteri olahraga Victoria.

READ  Nike, Micron Technology, Brace, dan lainnya

“Kami tidak menawarkan dukungan aplikasi visa pribadi kepada Novak Djokovic untuk bersaing di Grand Slam Australia Terbuka 2022.

“Kami selalu jelas dalam dua hal: izin visa adalah urusan federal, dan pengecualian medis adalah urusan dokter.”

Tidak jelas apakah pemerintah federal akan mengizinkannya masuk. Pasukan Perbatasan tidak menanggapi permintaan komentar.

Tennis Australia dan pejabat pemerintah bergerak cepat untuk bersikeras bahwa Djokovic tidak diberikan perlakuan pilihannya.

Aussie yang marah

Petenis Serbia, yang sebelumnya menolak mengungkapkan status vaksinnya, telah memenangkan sembilan gelar, termasuk tiga gelar terakhir di Melbourne Park. Dia mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa dia telah divaksinasi untuk diizinkan bermain di Australia Terbuka, yang dimulai pada 17 Januari.

Legenda tenis Australia Rod Laver, yang ditunjuk untuk tampil di pameran utama di Melbourne Park di negara bagian Victoria, telah memperingatkan bahwa Djokovic dapat menghadapi permusuhan dari penonton lokal.

“Saya pikir itu akan menjadi jelek,” katanya kepada Lower News Corp. “Saya pikir orang-orang Victoria akan berpikir, ‘Ya, saya ingin melihatnya bermain dan bersaing, tetapi pada saat yang sama ada cara yang benar dan cara yang salah.’

“Ya, kamu pemain hebat, kamu sudah memenangkan banyak pertandingan, jadi tidak bisa fisik. Jadi apa masalahnya?”

Christine Warden lokal Melbourne mengatakan itu “memalukan”.

“Kami semua telah melakukan hal yang benar, kami semua telah keluar dan mendapatkan jab dan booster kami, dan kami memiliki seseorang dari luar negeri yang tiba-tiba dapat mengecualikannya dan bermain, saya pikir itu lengkap. Malu dan saya tidak akan melihatnya. dia.”

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

pernyataan Sudipto Ganguly di Mumbai; Laporan Tambahan oleh Nick Mulwenny dan John Myrne; Diedit oleh Peter Rutherford, Alison Williams dan Hugh Lawson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Pertama di CNN: Intelijen AS menunjuk ke Rusia bersiap untuk membenarkan invasi ke Ukraina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *