Dokumen mengungkapkan perjuangan internal NASA atas penggantian nama Teleskop Webb


Ditampilkan di sini dikemas untuk pengiriman ke situs peluncuran tahun lalu, Teleskop Luar Angkasa James Webb dirancang untuk menjelajahi alam semesta awal.Kredit: Chris Gunn/NASA

Dokumen internal NASA diperoleh oleh alam Mengungkapkan detail baru tentang Investigasi agensi tahun lalu apakah akan mengganti nama perintis James Webb Space Telescope (JWST). Sekelompok astronom memimpin petisi komunitas untuk mengubah nama, menuduh bahwa teleskop dengan nama yang sama, mantan kepala NASA James Webb, terlibat dalam penganiayaan dan pemecatan karyawan federal gay dan lesbian selama karirnya di pemerintah AS di 1950-an. dan 1960.

di bulan September, NASA mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengubah nama Dari teleskop, karena tidak memiliki bukti yang mendukung klaim tersebut. Namun badan kontroversial itu tidak merilis laporan yang meringkas penyelidikan atau pengambilan keputusannya.

Dokumen Internal Diperoleh alam Lainnya melalui permintaan Freedom of Information (FOI) menunjukkan bahwa, dalam membuat keputusannya, badan tersebut mengetahui keputusan banding tahun 1969 yang menunjukkan bahwa merupakan kebiasaan di NASA untuk memisahkan orang karena dicurigai orientasi seksual mereka. Kasus tersebut menyangkut seorang mantan pegawai NASA yang dipecat pada tahun 1963 karena supervisor mengira dia gay. Saat itulah Webb memimpin agensi.

Penjabat kepala sejarawan NASA Brian Odom mengatakan dia belum menemukan informasi apa pun di arsip NASA yang menunjukkan bahwa mengusir orang karena orientasi seksual mereka adalah kebijakan agensi di bawah Webb. Dia dan sejarawan kontrak, yang belum diidentifikasi, akan segera mengunjungi arsip sejarah lainnya untuk melihat lebih jauh ke dalam sejarah Webb. Arsip-arsip ini telah ditutup karena pandemi COVID-19 tetapi akan dibuka kembali dalam beberapa minggu ke depan. Odom mengatakan dia akan berbagi informasi tentang apa yang ditemukan sejarawan dengan komunitas astronomi.

Tetapi dokumen FOI baru menjelaskan bagaimana NASA telah menyelidiki masalah ini sejauh ini. Korespondensi email “melukiskan gambaran yang gamblang tentang bagaimana astronom di luar komunitas LGBTQ+ menolak pengalaman rekan gay mereka, dan memperjelas bahwa diskriminasi terhadap kaum gay masih ada dan sehat dalam astronomi saat ini,” kata empat astronom yang memimpin komunitas tersebut. permohonan. Mereka adalah Lucian Woukekes di Planetarium Adler di Chicago, Illinois. Chanda Prescod-Weinstein dari Universitas New Hampshire di Durham; Brian Nord di Laboratorium Akselerator Nasional Fermi di Batavia, Illinois; dan Sarah Tuttle di Universitas Washington di Seattle.

READ  Taring Mastodon mengungkapkan pola migrasi di Amerika Utara

agensi berpengaruh

Webb menjalankan NASA antara tahun 1961 dan 1968, ketika program Apollo untuk mengirim astronot ke Bulan sedang dalam masa kejayaannya. Dia meninggal pada tahun 1992. Mantan administrator NASA lainnya, Sean O’Keefe, menamai teleskop tersebut dengan nama Webb pada tahun 2002 sebagai pengakuan atas kepemimpinannya dalam pemerintahan dan komitmennya untuk menjadikan sains sebagai bagian penting dari badan tersebut. “Kami tidak akan mencapai bulan ketika kami melakukannya pada tahun 1969 jika bukan karena kepemimpinannya,” kata Barbara Webb, menantu James Webb. “Dan teleskop adalah instrumen yang luar biasa, dan instrumen ilmiah dan teknik terbesar yang pernah dibuat—sangat tepat sehingga dinamai menurut namanya.”

Barbara Webb mengatakan keluarganya tidak percaya James Webb mendiskriminasi siapa pun. “Saya tidak berpikir mengatakan dia fanatik sama sekali tidak akurat,” katanya. “Dia lebih jujur ​​daripada siapa pun yang pernah saya kenal.”

Beberapa astronom berpendapat bahwa terlepas dari keyakinan pribadi Webb, teleskop seharusnya diganti namanya karena itu adalah pejabat tinggi – dan dengan demikian berdampak – pada saat pemerintah federal AS secara sistematis mengidentifikasi dan memberhentikan karyawan karena kecurigaan homoseksualitas. Periode bersejarah ini, yang dikenal sebagai Lavender Scare, dimulai di Departemen Luar Negeri AS sekitar tahun 1950, ketika Webb menjadi pejabat kedua di sana.

Direktur luar angkasa James E.  Webb di hadapan Komite Luar Angkasa Senat.

James Webb adalah kepala NASA dari tahun 1961 hingga 1968.Kredit: Bettmann/Getty

Kontroversi hubungan Percakapan yang lebih luas Pada implikasi penamaan bangunan, pesawat ruang angkasa, dan hal-hal lain setelah orang atau konsep yang memiliki sejarah yang kompleks. Diluncurkan pada bulan DesemberJWST senilai US$10 miliar adalah observatorium bersejarah yang didukung oleh NASA, serta badan antariksa Eropa dan Kanada. Teleskop, yang diharapkan melakukan pengamatan ilmiah pertamanya selambat-lambatnya bulan Juni, dirancang untuk Sebuah rekan untuk galaksi di dekat fajar sejarah dan jelajahi perbatasan kosmik lainnya. Namanya akan mendominasi publikasi astronomi untuk tahun-tahun mendatang.

Administrator NASA saat ini, Bill Nelson, telah memilih untuk mempertahankan nama tersebut. Dia tidak membuat pernyataan lain.

READ  SpaceX dan Axiom meluncurkan astronot pribadi ke stasiun luar angkasa

hasil yang mengkhawatirkan

Dokumen FOI yang baru hanyalah sebagian sekilas dari proses pengambilan keputusan NASA (lihat PDF dalam Informasi Tambahan di bawah; alam Selain detail yang disunting dari mantan pekerja magang di NASA untuk menjaga privasi seseorang). Ini mencakup beberapa korespondensi antara karyawan NASA tentang penyelidikan badan tersebut terhadap Webb dari 1 Januari hingga 13 Oktober tahun lalu. alam Dia mengajukan permintaannya karena agensi merilis beberapa detail tentang keputusannya pada bulan September.

Meskipun dokumen mengungkapkan bahwa keputusan penting dibuat dalam pertemuan daripada melalui email, mereka masih menunjukkan pejabat agensi bergulat dengan bagaimana menyelidiki tuduhan dan mengontrol pesan publik tentang kontroversi tersebut. Pada awal April 2021, seorang peneliti luar menandai versi putusan pengadilan 1969 kepada pejabat NASA. Ini dinyatakan dalam kasus Clifford Norton, yang mengajukan banding atas pengusirannya dari NASA karena “perilaku tidak bermoral, tidak senonoh, dan tercela.” Dalam keputusannya, hakim agung menulis bahwa orang yang memecat Norton mengatakan dia adalah karyawan yang baik dan bertanya apakah ada cara untuk mempertahankannya dalam bisnis. Siapa pun yang berkonsultasi dengannya di kantor personalia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah “kebiasaan dalam agensi” untuk memisahkan orang dari “perilaku homoseksual”.

“Saya pikir Anda akan menemukan paragraf ini mengganggu,” tulis peneliti eksternal kepada Eric Smith, ilmuwan program JWST di NASA di Washington, DC. “Ungkapan ‘adat di dalam agensi’ terdengar sangat buruk.”

“Ini menunjukkan bahwa NASA telah memutuskan bahwa mengecualikan karyawan homoseksual akan menjadi kebijakannya. Mereka memiliki pilihan selama masa jabatan Webb sebagai administrator untuk menetapkan atau mengubah kebijakan ini,” kata buku putih yang disiapkan dalam NASA, yang digambarkan tidak dimaksudkan untuk rilis publik. .

Juga pada bulan April, email menunjukkan, Paul Hertz, kepala divisi astrofisika NASA, menghubungi lebih dari selusin anggota komunitas astrofisika meminta pandangan mereka tentang kemungkinan perubahan nama untuk teleskop. “Tidak ada yang mengatakan mereka akan kecewa jika kami tidak mengubah nama,” tulis Hertz kepada manajernya. Namun, tidak satu pun dari mereka yang dikenal sebagai anggota komunitas LGBT+, tulis Hertz.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb mulai menyelaraskan beberapa instrumen

Ketika ditanya tentang ini sebelumnya alamHertz mengatakan dia telah melakukan banyak percakapan tentang masalah ini dengan “anggota dari banyak komunitas, termasuk dari LGBTQ+”.

Tidak ada pembenaran

Pada bulan Oktober, setelah NASA mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengganti nama teleskop, Hertz menyimpulkan reaksi komunitas dalam email kepada karyawan NASA lainnya: “Masalah bagi sebagian besar komunitas astrofisika bukanlah keputusan itu sendiri, tetapi kurangnya alasan untuk menjelaskannya. mengapa itu keputusannya.” (Bagi sebagian orang, masalahnya adalah keputusannya.)” Dia juga mencatat bahwa NASA tidak mengomunikasikan keputusan itu secara luas, melainkan mengirim email pernyataan satu kalimat Nelson ke sekelompok kecil outlet berita, termasuk alam. “Ini bukan jenis proses transparan yang memberikan kepercayaan masyarakat luar,” tulisnya.

Walkowicz dan rekan-rekan mereka melangkah lebih jauh. “Ini adalah tindakan merugikan dari komunitas di mana kami telah mencurahkan begitu banyak waktu dan bersemangat tentang hal itu,” kata mereka.

Pada bulan November, Komite Penasihat Astrofisika, sekelompok peneliti independen yang memberi saran kepada NASA, Dia meminta Hertz untuk laporan tertulis tentang keputusan NASA. “Alasan dan interpretasi yang diberikan oleh badan tersebut sepenuhnya tidak memadai, buram, dan non-informasional sehubungan dengan keputusan nomenklatur yang dikomunikasikan kepada komunitas astronomi dan pemangku kepentingan lainnya sehubungan dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb,” tulis panel tersebut. Dia belum menerima laporan seperti itu.

Di situs webnya dan di tempat lain, NASA menyatakan bahwa ia mendukung keragaman, kesetaraan, inklusi, dan aksesibilitas. “NASA berkomitmen penuh untuk sepenuhnya melibatkan dan memberdayakan berbagai orang, organisasi, kemampuan, dan aset karena kami tahu ini memungkinkan kami untuk menjangkau semua orang dan semua yang kami butuhkan untuk mencapai misi kami dengan sebaik-baiknya.” Aturan Serikat.

Pengungkapan keputusan NASA di JWST datang pada saat kekhawatiran tentang cara badan menangani masalah identitas. Awal bulan ini, staf di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard di Greenbelt, Maryland, Mereka diberitahu bahwa mereka tidak lagi dapat memasukkan kata ganti, seperti dia/mereka/mereka, dalam nama tampilan mereka di sistem komputer agensi. Setelah langkah tersebut dibahas di Reddit dan komunitas astronomi bereaksi negatif di platform sosial lainnya, NASA merilis sebuah pernyataan Bahwa staf dapat melanjutkan Untuk memasukkan kata ganti dalam blok tanda tangan email mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.