Fitch dan Moody’s menurunkan peringkat negara Rusia menjadi sampah

(Reuters) – Lembaga pemeringkat Fitch dan Moody’s telah memangkas peringkat Rusia enam tingkat menjadi “sampah,” dengan mengatakan sanksi Barat telah meragukan kemampuannya untuk membayar utang dan akan melemahkan ekonomi.

Pasar keuangan Rusia telah bergejolak karena sanksi yang dijatuhkan atas invasi ke Ukraina, serangan terbesar di negara Eropa sejak Perang Dunia II. Baca lebih banyak

Invasi tersebut memicu kebingungan pergerakan peringkat kredit dan peringatan mengerikan tentang dampaknya terhadap ekonomi Rusia. Standard & Poor’s menurunkan Rusia ke status sampah minggu lalu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ini juga mendorong penyedia indeks FTSE Russell dan MSCI untuk mengumumkan pada hari Rabu bahwa saham Rusia akan dihapus dari semua indeks mereka, setelah seorang eksekutif senior MSCI awal pekan ini menyebut pasar saham Rusia “tidak dapat diinvestasikan.” Baca lebih banyak

FTSE Russell mengatakan keputusan itu akan efektif mulai 7 Maret, sementara MSCI mengatakan keputusannya akan diterapkan dalam satu langkah di semua indeks MSCI mulai dari penutupan 9 Maret. MSCI mengatakan sedang mengklasifikasi ulang indeks MSCI Rusia dari pasar negara berkembang ke pasar independen. kondisi.

Rusia (.MIRU00000PUS) Ini memiliki bobot 3,24% di MSCI Emerging Markets Index (MSCIEF) Dan bobot sekitar 30 basis poin menjadi tolok ukur global penyedia indikator (.MIWD00000PUS).

Institute of International Finance memperkirakan kontraksi dua digit dalam pertumbuhan ekonomi tahun ini. Baca lebih banyak

Fitch memangkas peringkat Rusia menjadi “B” dari “BBB” dan menempatkan peringkat negara itu pada “Negative Rating Watch”. Moody’s, yang pekan lalu mengindikasikan kemungkinan penurunan peringkat kredit, juga menurunkan peringkat negara itu enam tingkat, menjadi B3 dari Baa3.

READ  General Motors Memamerkan Chevrolet Blazer EV dan SS 2024

Fitch mengatakan satu-satunya preseden lain untuk penurunan peringkat enam derajat yang signifikan pada satu entitas berdaulat adalah Korea Selatan pada tahun 1997.

“Keberatan sanksi internasional dalam menanggapi invasi militer Rusia ke Ukraina telah meningkatkan risiko stabilitas keuangan secara keseluruhan, merupakan kejutan yang signifikan terhadap fundamental kredit Rusia dan dapat merusak kesediaannya untuk membayar utang pemerintah,” kata Fitch. Transfer.

Fitch mengatakan sanksi AS dan UE yang melarang transaksi apa pun dengan bank sentral Rusia akan memiliki “dampak yang jauh lebih besar pada fundamental kredit Rusia daripada sanksi sebelumnya,” membuat banyak cadangan internasional Rusia tidak dapat digunakan untuk intervensi valuta asing.

Dan Fitch memperingatkan bahwa “sanksi itu dapat membebani keinginan Rusia untuk membayar utang.” “Tanggapan Presiden Putin untuk menempatkan pasukan nuklir dalam siaga tinggi tampaknya mengurangi kemungkinan dia mengubah arah di Ukraina ke tingkat yang diperlukan untuk segera membalikkan pengetatan sanksi.”

Fitch mengatakan pihaknya mengharapkan sanksi lebih keras terhadap bank-bank Rusia.

Pada hari Kamis, Moody’s mengatakan ruang lingkup dan tingkat keparahan sanksi “melebihi ekspektasi awal Moody dan akan memiliki implikasi kredit material.”

Sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat akan secara signifikan melemahkan potensi pertumbuhan PDB Rusia dibandingkan dengan penilaian lembaga pemeringkat sebelumnya sebesar 1,6%, kata Fitch.

“Dalam hal ini, aset yang dibekukan/menurun karena sanksi mempengaruhi anjing pemeringkat,” tulis analis di Mizuho. Mereka menambahkan bahwa “peringkat dan risiko benchmark yang diungkapkan dapat menambah arus keluar modal lebih lanjut karena dana acuan dipaksa untuk dilikuidasi daripada ditahan.”

Analis di JPMorgan dan di tempat lain mengatakan Rabu bahwa sanksi terhadap Rusia telah secara signifikan meningkatkan kemungkinan negara itu gagal bayar dolar dan utang pemerintah lainnya di pasar internasional. Baca lebih banyak

READ  Penjualan mobil listrik naik tajam meski kekurangan

Rusia menanggapi sanksi dengan berbagai langkah untuk meningkatkan pertahanan ekonominya dan membalas pembatasan Barat. Ini menaikkan suku bunga pinjaman utama menjadi 20%, melarang broker Rusia menjual sekuritas yang dipegang oleh orang asing, memerintahkan perusahaan penerbit untuk mendukung rubel, dan mengatakan akan mencegah investor asing menjual aset. Baca lebih banyak

Pemerintah juga berencana untuk memanfaatkan Dana Kekayaan Nasional (NWF), sebuah bantalan untuk hari-hari hujan, untuk membantu melawan sanksi. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Mehr Bedi di Bengaluru dan Megan Davis di New York; Pelaporan tambahan oleh Andrew Galbraith di Shanghai dan Vidya Ranganathan di Singapura. Diedit oleh Leslie Adler dan Stephen Coates

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.