Galaksi terbesar yang diketahui di alam semesta telah ditemukan dengan panjang sekitar 16,3 juta tahun cahaya

Para astronom telah menemukan galaksi terbesar yang diketahui – 153 kali ukuran Bima Sakti kita.

Galaksi yang disebut Alcyoneus ini berjarak sekitar 3 miliar tahun cahaya dari Bumi dan panjangnya sekitar 16,3 juta tahun cahaya.

Sebagai perbandingan, Bima Sakti hanya di bawah 106.000 tahun cahaya.

Diakui sebagai galaksi radio raksasa, Alcyoneus berisi galaksi induk bersama dengan jet dan lobus besar yang meletus dari pusatnya.

Para astronom telah menemukan galaksi terbesar yang diketahui – 153 kali ukuran Bima Sakti kita. Galaksi yang disebut Alcyoneus (foto) berjarak sekitar 3 miliar tahun cahaya dari Bumi dan panjangnya sekitar 16,3 juta tahun cahaya.

Alcyoneus (foto) telah diidentifikasi sebagai galaksi radio raksasa, berisi galaksi induk, bersama dengan pancaran dan lobus besar yang meletus dari pusatnya

Alcyoneus (foto) telah diidentifikasi sebagai galaksi radio raksasa, berisi galaksi induk, bersama dengan pancaran dan lobus besar yang meletus dari pusatnya

Apa yang ada di dalam lubang hitam?

Lubang hitam adalah objek aneh di alam semesta yang namanya diambil dari fakta bahwa tidak ada yang bisa lepas dari gravitasinya, bahkan cahaya.

Jika Anda menjelajah dekat dengan Anda dan melintasi apa yang disebut cakrawala peristiwa, titik di mana tidak ada cahaya yang bisa lolos, Anda juga akan terjebak atau hancur.

Untuk lubang hitam kecil, Anda tidak akan pernah selamat dari pendekatan yang begitu dekat.

Gaya pasang surut yang dekat dengan horizon peristiwa cukup untuk meregangkan material apa pun hingga menjadi hanya untaian atom, dalam proses yang oleh fisikawan disebut “spagetitasi”.

Tetapi untuk lubang hitam besar, seperti objek supermasif di inti galaksi seperti Bima Sakti, yang beratnya puluhan juta atau bahkan miliaran kali massa bintang, melintasi cakrawala peristiwa akan bebas peristiwa.

Karena seharusnya mungkin untuk bertahan dalam transisi dari dunia kita ke dunia lubang hitam, fisikawan dan matematikawan telah lama bertanya-tanya seperti apa dunia ini nantinya.

READ  Ganymede membuat bayangan besar melintasi Jupiter dalam gambar baru yang menakjubkan dari pesawat ruang angkasa Juno NASA

Mereka beralih ke persamaan relativitas umum Einstein untuk memprediksi dunia di dalam lubang hitam.

Persamaan ini bekerja dengan baik sampai pengamat mencapai pusat atau singularitas, di mana, dalam perhitungan teoretis, kelengkungan ruang-waktu menjadi tak terhingga.

Sedikit yang diketahui tentang galaksi radio misterius ini, tetapi para ahli percaya bahwa jet dan lobus yang terkait adalah produk sampingan dari lubang hitam supermasif aktif di pusat galaksi.

Sebuah lubang hitam didefinisikan Sebagai “aktif” ketika memakan, atau “mengumpulkan,” materi dari piringan materi raksasa di sekitarnya.

Namun, tidak semua materi ini berakhir di luar cakrawala peristiwa, karena sebagian kecil diarahkan dari daerah dalam piringan ke kutub, di mana ia didorong ke luar angkasa. Dalam bentuk jet plasma terionisasi.

Jet-jet ini mampu menempuh jarak yang sangat jauh dengan kecepatan cahaya, sebelum menyebar melalui lobus radiasi radio raksasa.

Terlepas dari ukuran Alcyoneus, jenis lobus radio yang dipancarkannya tidak jauh dari biasa. Diketahui juga bahwa Bima Sakti kita memiliki lobus radionya sendiri.

Tapi salah satu hal paling misterius tentang Alcyoneus dan galaksi besar lainnya seperti itu adalah bagaimana ia tumbuh begitu besar.

Para peneliti yang dipimpin oleh Observatorium Leiden di Belanda berharap bahwa penemuan chynos mereka akan membantu menjelaskan bagaimana galaksi radio terbentuk dan mengapa mereka begitu besar.

‘Jika ada sifat-sifat galaksi induk yang merupakan alasan penting bagi pertumbuhan galaksi radio raksasa, maka tuan rumah dari galaksi radio raksasa terbesar lebih mungkin memilikinya,’ kata Martin Oye, dari Observatorium Leiden, dalam salinan sebelumnya. dari penelitian. kertas.

Demikian juga, jika lingkungan skala besar tertentu secara signifikan menguntungkan untuk pertumbuhan galaksi radio raksasa, maka galaksi radio raksasa terbesar kemungkinan akan berlokasi di dalamnya.

READ  Sisi dekat dan jauh bulan sangat berbeda. Studi baru menjelaskan misteri itu

Oi dan timnya menemukan galaksi terbesar yang diketahui Temukan outlier dalam data yang dikumpulkan oleh Low Frequency Array (LOFAR) di Eropa.

LOFAR terdiri dari sekitar 20.000 antena radio, tersebar di 52 lokasi di seluruh benua.

Para peneliti harus menghapus sumber radio yang tertanam dari gambar untuk membantu mendeteksi dan memperbaiki lobus radio untuk setiap distorsi visual yang pada gilirannya membawa mereka ke Alcyoneus.

Menurut para astronom yang terlibat dalam penelitian ini, galaksi terbesar yang diketahui dikelilingi oleh jaring kosmik dengan massa lebih dari 240 miliar kali massa Matahari.

Terlepas dari ukuran Alcyoneus, jenis lobus radio yang dipancarkannya (digambarkan) tidak luar biasa.  Diketahui bahwa Bima Sakti memiliki lobus radionya sendiri

Terlepas dari ukuran Alcyoneus, jenis lobus radio yang dipancarkannya (digambarkan) tidak luar biasa. Diketahui bahwa Bima Sakti memiliki lobus radionya sendiri

Para peneliti yang dipimpin oleh Observatorium Leiden di Belanda berharap bahwa penemuan chynos mereka dapat membantu melihat bagaimana galaksi radio terbentuk dan mengapa mereka begitu besar.

Para peneliti yang dipimpin oleh Observatorium Leiden di Belanda berharap bahwa penemuan chynos mereka dapat membantu melihat bagaimana galaksi radio terbentuk dan mengapa mereka begitu besar.

Oye dan timnya menemukan galaksi terbesar yang diketahui saat mencari outlier dalam data yang dikumpulkan oleh Low Frequency Array Eropa.  Para peneliti harus menghapus sumber radio yang tertanam dari gambar untuk membantu mengungkapkan lobus radio dan menemukan Alcyoneus (foto)

Oye dan timnya menemukan galaksi terbesar yang diketahui saat mencari outlier dalam data yang dikumpulkan oleh Low Frequency Array Eropa. Para peneliti harus menghapus sumber radio yang tertanam dari gambar untuk membantu mengungkapkan lobus radio dan menemukan Alcyoneus (foto)

Mereka juga berpikir bahwa Lubang hitam supermasif di pusat Alcyoneus sekitar 400 juta kali massa Matahari.

Meskipun kedua parameter itu tampak sangat besar, mereka Sebenarnya di ujung bawah galaksi radio raksasa.

“Jauh dari geometri, Alcyoneus dan inangnya mencurigakan biasa: total kerapatan luminositas frekuensi rendah, massa bintang, dan massa lubang hitam supermasif semuanya lebih rendah daripada galaksi radio raksasa medial, terlepas dari kesamaannya,” tulis para penulis dalam buku mereka. kertas.

Dengan demikian, galaksi yang sangat masif atau lubang hitam pusat tidak diperlukan untuk pengembangan raksasa besar, dan jika keadaan yang diamati mewakili sumber sepanjang hidupnya, maka tidak ada energi radio yang tinggi juga.

READ  Dinosaurus mulai panas, lalu beberapa menjadi dingin

Para peneliti berharap studi mereka akan membantu para astronom mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana galaksi radio berasal, berapa banyak dan seberapa cepat pertumbuhan Alcyoneus, dan apakah galaksi yang lebih besar ada.

Studi ini akan dipublikasikan di jurnal Astronomi dan astrofisika.

Apa itu Raksasa Galaksi?

Galaksi brutal, juga dikenal sebagai galaksi starburst, diyakini sebagai pendahulu galaksi masif seperti Bima Sakti di dunia saat ini.

Benda-benda kuno muncul tak lama setelah Big Bang dan dicirikan oleh pembentukan bintang yang cepat dan pertumbuhan massa, kelahiran bintang-bintang baru dengan kecepatan ribuan kali lebih besar daripada yang ada di galaksi kita.

Hal ini menyebabkan galaksi kecil tapi sangat padat yang dengan cepat membakar semua gas kosmik mereka – ‘bahan bakar’ yang digunakan untuk membuat bintang baru.

Begitu mereka menggunakan gas ini, dalam waktu sekitar 100 juta tahun kelahiran, mereka menjadi galaksi diam atau “merah dan mati” — umum di alam semesta kita saat ini.

Para ilmuwan berharap bahwa studi objek misterius akan memberikan jawaban atas pertanyaan kunci tentang pembentukan dan evolusi galaksi modern, seperti Bima Sakti.

Galaksi brutal, juga dikenal sebagai galaksi starburst, diyakini sebagai pendahulu galaksi masif seperti Bima Sakti di dunia saat ini.  Gambar ini adalah kesan seorang seniman tentang ZF-COSMOS-2015, galaksi monster yang ditemukan pada tahun 2017

Galaksi brutal, juga dikenal sebagai galaksi starburst, diyakini sebagai pendahulu galaksi masif seperti Bima Sakti di dunia saat ini. Gambar ini adalah kesan seorang seniman tentang ZF-COSMOS-2015, galaksi monster yang ditemukan pada tahun 2017

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.