Gambar NASA yang menggambarkan awan puing bersejarah dari benda langit yang bertabrakan

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

NASA Bagikan gambar yang menggambarkan apa yang dikatakan para peneliti sebagai pengamatan pertama dari awan puing besar surgawi tabrakan.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan awal bulan ini di The Astrophysical Journal, sekelompok astronom yang dipimpin oleh University of Arizona melaporkan ketika awan puing melintas di depan bintangnya dan menghalangi cahaya secara singkat, yang juga disebut transit.

Penyelidikan NASA menangkap gambar pertama permukaan Venus dalam cahaya tampak

Menggunakan pengetahuan mereka tentang ukuran bintang, mereka dapat menentukan ukuran Dari awan sesaat setelah tumbukan, perkirakan ukuran objek yang bertabrakan dan catat kecepatan penyebaran awan.

Sementara pensiunan astronom menggunakan NASA Teleskop Luar Angkasa Spitzer Saya sebelumnya telah menemukan bukti tabrakan semacam ini di sekitar bintang muda yang berbatu planet mulai terbentuk, dan catatan itu tidak memberikan banyak detail tentang peristiwa itu.

Rekan penulis George Rickey mengatakan dalam a pernyataan. “Semua kasus Spitzer yang dilaporkan sebelumnya belum terselesaikan, dengan hanya hipotesis teoretis tentang bentuk peristiwa sebenarnya dan awan puing.”

Para penulis mulai melakukan pengamatan terarah untuk bintang berusia 10 juta tahun yang disebut HD 166191 pada tahun 2015.

NASA mengatakan tim menggunakan Teleskop Spitzer untuk melakukan lebih dari 100 pengamatan sistem selama empat tahun ke depan.

Sekitar waktu itu dalam kehidupan bintang, debu yang tersisa dari pembentukannya bergabung membentuk planet kecil.

NASA mengatakan ilmuwan warga menemukan planet mirip Jupiter

Saat gas yang sebelumnya mengisi kekosongan tersebar, tabrakan dahsyat di antara mereka berulang.

Tabrakan ini menghasilkan debu dalam jumlah besar dan teleskop mendeteksi cahaya inframerah, yang ideal untuk mendeteksi debu ini.

READ  Robot menunjukkan bahwa mungkin untuk berenang melalui kehampaan alam semesta yang melengkung: ScienceAlert

Pada tahun 2018, teleskop melihat sistem bintang menjadi lebih terang, yang menurut badan itu mengindikasikan peningkatan produksi puing-puingnya.

Selain itu, teleskop menemukan awan puing yang menutupi bintang.

Para peneliti menemukan bahwa awan itu sangat persegi panjang, dengan perkiraan luas setidaknya tiga kali ukuran bintang.

Teleskop menunjukkan bahwa puing-puing tumpah ratusan kali lebih besar dari HD 166191.

Untuk menghasilkan awan seperti itu, NASA mengatakan bahwa objek yang bertabrakan harus berukuran dunia kurcaci.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Pada 2019, awan tidak lagi terlihat, tetapi sistem bintang mengandung debu dua kali lebih banyak dari sebelumnya.

“Dengan melihat piringan puing berdebu di sekitar bintang muda, kita dapat melihat ke masa lalu dan melihat proses yang mungkin membentuk tata surya kita,” kata pemimpin peneliti Kate Sue. “Dalam mempelajari tentang hasil tabrakan dalam sistem ini, kita mungkin juga mendapatkan ide yang lebih baik tentang seberapa sering planet berbatu terbentuk di sekitar bintang lain.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.