Gambar Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA setelah mengungkapkan gambar warna pertama Gedung Putih

Greenbelt, Maryland – Setelah pengungkapan presiden pada hari Senin, NASA meluncurkan gambar “cahaya pertama” yang lebih menarik dari Teleskop Luar Angkasa James Webb Pada hari Selasa, pamerkan galaksi yang berinteraksi, pergolakan kematian bintang yang ditakdirkan, dan pembibitan bintang tempat matahari muda yang besar lahir, bersinar dengan angin badai matahari yang mengukir awan gas dan debu yang luas.

Bahkan untuk mata yang tidak terlatih, gambar membawa pemirsa jauh melampaui ranah ikon Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang telah menghasilkan aliran penemuan dan gambar yang menakjubkan selama tiga dekade terakhir. Bagi para astronom, pemandangan dari Webb sungguh menakjubkan.

kata Jane Rigby, Manajer Proyek Operasi Web di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard di Greenbelt, Maryland. “Ini adalah kemampuan luar biasa yang belum pernah kita miliki sebelumnya.”

Bagian dari Nebula Carina seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.
Bagian dari Nebula Carina seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.

NASA


Ilmuwan perangkat lunak Eric Smith menggambarkan gambar rilis awal sebagai hasil dari “latihan berjalan” menggunakan empat alat Web. Namun, “Kami membuat penemuan dan bahkan belum mulai mencoba. Janji teleskop ini luar biasa.”

Fans bersiap-siap melambaikan lightsaber meneriakkan “JWST, JWST,” Administrator NASA Bill Nelson, manajer top agensi dan sekelompok insinyur dan ilmuwan Webb yang antusias berkumpul di sebuah ballroom di Goddard untuk bersama-sama berbagi saat gambar itu terungkap, satu per satu. .

“Dalam kata-kata Carl Sagan yang terkenal,” kata Nelson, “di suatu tempat sesuatu yang luar biasa sedang menunggu untuk diketahui.” “Saya percaya kata-kata itu menjadi kenyataan.”

Pertama, spektrum cahaya bintang yang melewati atmosfer sebuah planet ekstrasurya berjarak 1.150 tahun cahaya dari Bumi, sebuah dunia setengah ukuran Jupiter yang mengorbit bintangnya di dekat planet Merkurius yang mengorbit matahari Bumi. Spektrum menunjukkan tanda kimia uap air di atmosfer neraka planet ini.

Mengambil spektrum atmosfer planet ekstrasurya bukanlah hal baru, tetapi penglihatan inframerah Webb yang lebih jelas sangat memajukan teknologi terbaru, memungkinkan lebih banyak data dikumpulkan dalam waktu yang lebih singkat. Para astronom mungkin suatu hari nanti dapat menemukan efek aktivitas biologis pada planet-planet di tata surya yang jauh dengan mempelajari senyawa di atmosfernya.

Tidak ada yang menjanjikan pencapaian seperti itu dari Webb, tetapi kemampuan untuk menganalisis atmosfer planet ekstrasurya menggunakan teleskop inframerah paling kuat di dunia adalah langkah besar ke arah ini.

Berikutnya adalah pemandangan yang menakjubkan dari Nebula Cincin Selatan, awan gas dan puing-puing selebar setengah tahun cahaya yang dilempar keluar oleh bintang pusat yang mendekati akhir hidupnya ketika intinya kehabisan bahan bakar nuklir dan fusinya menyatu menjadi posisi. Ini adalah takdir yang menunggu matahari dalam lima miliar tahun atau lebih.

Pandangan Teleskop Luar Angkasa Hubble sebelumnya tentang Nebula Cincin Selatan sangat menakjubkan, karena menunjukkan awan besar seperti cincin berasap yang mengelilingi bintang bagian dalam yang terang. Tetapi pandangan Webb lebih jauh, menunjukkan bukan hanya satu tetapi dua bintang di inti nebula dan lebih banyak detail dalam struktur cangkang gas yang mengembang.

Nebula Cincin Selatan seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.
Nebula Cincin Selatan seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.

NASA


Kemudian muncul gambar menawan Stefan Quinta, kelompok lima galaksi terkenal di konstelasi Pegasus 290 juta tahun cahaya dari Bumi yang ditemukan pada tahun 1877, kelompok galaksi konvergen pertama yang ditemukan.

Empat dari lima galaksi adalah galaksi spiral yang berinteraksi secara gravitasi dalam semacam bangkai kereta api yang bergerak lambat dalam proses penggabungan untuk akhirnya menjadi satu galaksi elips besar.

Penggabungan galaksi biasa terjadi sepanjang sejarah alam semesta, dan mempelajari detail tabrakan semacam itu adalah salah satu tujuan utama Webb. Gambar yang diluncurkan Selasa memecahkan bintang dan gugusan galaksi yang sebelumnya tidak terlihat, dan bahkan menangkap cahaya dari puing-puing yang berlomba di sekitar lubang hitam supermasif.

Quintet Stephan seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.
Quintet Stephan seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.

NASA


Akhirnya, tim Webb telah mengungkapkan pemandangan menakjubkan yang menunjukkan bagian dari Nebula Carina, wilayah pembentuk bintang yang luas di konstelasi Carina selatan sekitar 7.600 tahun cahaya dari Bumi, empat kali ukuran Nebula Orion yang paling terkenal.

Terlihat dengan mata telanjang, Nebula Carina adalah rumah bagi bintang paling terkenal di Bima Sakti serta sistem biner Eta Carinae, yang mencakup Matahari besar yang diperkirakan akan meledak dalam ledakan supernova dalam waktu dekat (secara astronomis) di masa depan.

Bagian dari nebula yang muncul pada hari Selasa dipenuhi dengan bintang-bintang muda yang terang dan masif serta sisa-sisa ledakan supernova yang menandakan kematian bencana bintang-bintang yang jauh lebih besar dari matahari. Angin matahari yang kuat meniup bintang-bintang muda yang panas, mengubah awan gas di sekitarnya menjadi struktur yang rumit.

Teleskop Luar Angkasa James Webb melihat Nebula Carina.
Teleskop Luar Angkasa James Webb melihat Nebula Carina.

NASA


Gambar diresmikan Selasa setelah rilis awal Senin di Gedung Putih ketika Presiden Biden meluncurkan setajam silet “lapangan yang dalam“Lihatlah sekelompok galaksi jauh dengan banyak busur cahaya, dan pemandangan terdistorsi dari galaksi latar belakang yang diperkuat oleh gravitasi gabungan gugus itu.

Melihat kembali ke ruang dan waktu lebih dari sebelumnya, kata Biden, dalam beberapa ratus juta tahun sejak alam semesta meledak menjadi ada 13,8 miliar tahun yang lalu, gambar itu mewakili “jendela baru ke dalam sejarah alam semesta kita.” .

071122-deepfield.jpg
Gambar pertama yang dirilis secara publik dari Teleskop Luar Angkasa James Webb, menunjukkan galaksi yang tak terhitung jumlahnya dan banyak busur karena gravitasi gabungan dari galaksi-galaksi tersebut memperkuat cahaya dari objek latar belakang, menyebabkan mereka menampilkan galaksi yang lebih jauh.

NASA


Secara keseluruhan, gambar-gambar itu adalah bukti yang jelas, jika perlu, bahwa Webb akhirnya siap untuk memulai operasi ilmiah enam bulan setelah publikasinya. Peluncuran Hari Natal Dan bertahun-tahun masalah teknis, kesalahan manajemen, dan pembengkakan biaya miliaran.

“Rilis ini mewakili lima hari pengamatan dengan observatorium ini,” kata Randy Kimball, ilmuwan proyek Web di Goddard. “Dan itu mencakup sesuatu yang merupakan gambar inframerah yang lebih dalam daripada yang pernah ditangkap dalam sejarah, lebih dalam dari gambar Hubble yang membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk mendapatkannya. Itu dilakukan dalam setengah hari dengan Webb.”

Dalam beberapa minggu dan bulan sejak peluncuran Webb, para ilmuwan dan insinyur telah menyebarkan dan menyelaraskan secara tepat 18 segmen yang membentuk Webb Mirror selebar 21,3 kaki, membuka kanopi raksasa untuk membantu mendinginkan optik hingga beberapa derajat dari nol mutlak dan dengan hati-hati memeriksa dan mengkalibrasi empat instrumen observatorium.

Tidak seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang sebagian besar mengamati cahaya di bagian spektrum yang terlihat, Webb telah dioptimalkan untuk mempelajari radiasi inframerah dengan panjang gelombang yang lebih panjang, memungkinkannya menangkap cahaya dari awal alam semesta yang telah diregangkan oleh perluasan ruang. sendiri selama 13,8 miliar tahun terakhir. .


Pengamatan luar angkasa: Teleskop Webb menangkap gambar luar angkasa yang paling dalam

03:22

Salah satu tujuan utama Webb adalah menangkap cahaya dari generasi pertama bintang dan galaksi dalam proses pembentukan setelah Big Bang.

Tapi teleskop juga akan digunakan untuk menjawab pertanyaan luar biasa lainnya, memetakan evolusi galaksi melalui waktu, bagaimana mereka tumbuh dan bergabung dalam tabrakan dahsyat, siklus hidup bintang dari lahir hingga mati oleh supernova, dan sifat exoplanet yang sama-sama umum. sebagai butiran pasir melintasi Bima Sakti.

Gambar-gambar yang dirilis pada hari Selasa, bersama dengan deep field sebelumnya, menampilkan tema-tema umum tersebut, dengan meyakinkan menunjukkan bahwa Webb, penyelidikan sains paling mahal yang pernah dibuat, memenuhi tugasnya.

“Saya sangat senang dan sangat puas,” kata John Mather, pemenang Hadiah Nobel dan kepala ilmuwan di Proyek Webb. “Tidak mungkin untuk mengungkapkan betapa sulitnya itu sebenarnya. Kami telah mengambil banyak risiko dengan mengatakan kami akan melakukannya, dan itu hampir mustahil. Tapi kami melakukannya.”

READ  Hubble menemukan sebuah planet besar - 9 kali ukuran Jupiter - yang terbentuk melalui proses kekerasan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.