Gorbachev, pemimpin terakhir Uni Soviet yang mengakhiri Perang Dingin dan memenangkan Hadiah Nobel, telah meninggal pada usia 91 tahun.

30 Agustus (Reuters) – Mikhail Gorbachev, yang mengakhiri Perang Dingin tanpa pertumpahan darah dan gagal mencegah runtuhnya Uni Soviet, meninggal pada Selasa dalam usia 91 tahun, kata pejabat rumah sakit di Moskow.

Gorbachev, presiden terakhir Uni Soviet, membuat perjanjian perlucutan senjata dengan Amerika Serikat dan aliansi dengan kekuatan Barat untuk membongkar Tirai Besi yang membagi Eropa setelah Perang Dunia II dan menyatukan kembali Jerman.

Tetapi reformasi internalnya membantu melemahkan Uni Soviet.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Mikhail Gorbachev meninggal malam ini setelah penyakit serius dan berkepanjangan,” kata Rumah Sakit Medis Pusat Rusia.

Putin menyatakan “belasungkawa terdalamnya,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada Interfax. “Besok dia akan mengirimkan belasungkawa kepada keluarga dan teman-temannya,” katanya.

Putin mengatakan pada 2018 bahwa dia akan membalikkan keruntuhan Uni Soviet jika dia bisa, lapor outlet berita.

Para pemimpin dunia segera memberikan penghormatan. Presiden Komisi Eropa Ursula van der Leyen mengatakan Gorbachev, yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1990, membuka jalan bagi Eropa yang bebas.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengutip invasi Putin ke Ukraina sebagai “contoh bagi kita semua komitmen tak kenal lelah Gorbachev untuk membuka masyarakat Soviet.”

Tidak ada reaksi langsung dari Gedung Putih atau Departemen Luar Negeri AS. Mantan Menteri Luar Negeri AS James Baker menggambarkan Gorbachev sebagai “raksasa yang memimpin negaranya yang besar menuju demokrasi”.

kemitraan Barat

Setelah beberapa dekade ketegangan dan konflik Perang Dingin, Gorbachev membawa Uni Soviet lebih dekat ke Barat daripada kapan pun sejak Perang Dunia II.

“Dia memberi kebebasan kepada ratusan juta orang di dalam dan sekitar Rusia dan separuh Eropa,” kata mantan pemimpin oposisi liberal Rusia Grigory Yavlinsky. “Beberapa pemimpin dalam sejarah memiliki pengaruh yang menentukan pada waktu mereka.”

READ  Seorang tersangka telah ditangkap sehubungan dengan penembakan kematian 5 pria tunawisma di New York City dan DC

Tetapi Gorbachev melihat warisannya runtuh di akhir hidupnya ketika invasi Ukraina menjatuhkan sanksi Barat terhadap Moskow, dan politisi di Rusia dan Barat mulai berbicara tentang Perang Dingin baru.

“Korbachev meninggal secara simbolis ketika pekerjaan hidupnya, kebebasan, secara efektif dihancurkan oleh Putin,” kata Andrei Kolesnikov, seorang rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace.

Das mengatakan dia akan dimakamkan di Pemakaman Novodevichy Moskow di sebelah istrinya, Raisa, yang meninggal pada 1999, mengutip yayasan yang dia dirikan setelah mantan pemimpin Soviet itu meninggalkan kantor.

“Kami semua yatim piatu sekarang. Tapi tidak semua orang menyadarinya,” kata Alexei Venediktov, kepala stasiun radio media liberal yang mendapat tekanan tentang perang di Ukraina.

Ketika protes pro-demokrasi mengguncang negara-negara blok Soviet di Eropa Timur komunis pada tahun 1989, Gorbachev menghindari penggunaan kekuatan – tidak seperti para pemimpin Kremlin sebelumnya yang mengirim tank untuk menghancurkan pemberontakan di Hongaria pada tahun 1956 dan Cekoslowakia pada tahun 1968.

Namun protes tersebut memicu aspirasi untuk otonomi di 15 republik Uni Soviet, yang hancur selama dua tahun ke depan dengan cara yang kacau. Baca selengkapnya

Gorbachev – yang digulingkan oleh partai garis keras dalam kudeta Agustus 1991 – berjuang dengan sia-sia untuk membendung penurunan tersebut.

Reformasi yang bergejolak

“Era Gorbachev adalah era perestroika, era harapan, era ketika kita memasuki dunia tanpa rudal … tetapi ada salah perhitungan: kita tidak mengenal negara kita dengan baik,” kata Vladimir Shevchenko. Dia mengepalai Kantor Etika Gorbachev ketika dia menjadi pemimpin Soviet.

“Persatuan kami telah hancur, ini adalah tragedi dan tragedinya,” katanya seperti dikutip kantor berita RIA.

READ  Rafael Nadal memenangkan Australia Terbuka, gelar Grand Slamnya yang ke-21

Ketika ia menjadi Sekretaris Jenderal Partai Komunis Soviet pada tahun 1985, pada usia 54 tahun, ia mulai mengubah sistem dengan memperkenalkan kebebasan politik dan ekonomi yang terbatas, tetapi reformasinya berputar di luar kendali. Baca selengkapnya

“Dia pria yang baik – dia pria yang baik. Saya pikir tragedinya adalah dia terlalu baik untuk negara yang dia pimpin,” kata penulis biografi Gorbachev, William Taubman.

Kebijakan Gorbachev tentang “glasnost” — kebebasan berbicara — memungkinkan kritik yang sebelumnya tidak terpikirkan terhadap partai dan negara, tetapi juga memberanikan kaum nasionalis yang mulai mendorong kemerdekaan di republik Baltik Latvia, Lituania, Estonia, dan di tempat lain.

Banyak orang Rusia tidak pernah memaafkan gejolak yang ditimbulkan oleh reformasi Gorbachev.

Vladimir Rokov, seorang pejabat yang ditunjuk Rusia di bagian Ukraina yang sekarang diduduki oleh pasukan pro-Moskow, menyebut Gorbachev “dengan sengaja memimpin Uni (Soviet) menuju kehancurannya” dan seorang pengkhianat.

“Dia memberi kami semua kebebasan – tetapi kami tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan itu,” kata ekonom liberal Ruslan Grinberg kepada kantor berita angkatan bersenjata Zvesta setelah bertemu Gorbachev di rumah sakit pada Juni.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh David Lungren di Ottawa, Mark Trevelyan di London, Rochelle Chen dan Elaine Monaghan di New York; Ditulis oleh Guy Falconbridge dan Mark Trevelyan; Diedit oleh Matthew Lewis, Rosalba O’Brien dan Richard Pullin

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.