Hakim: ‘Lebih banyak peluang’ dari ‘upaya korupsi’ Trump untuk mencegah Kongres menghitung suara pada 6 Januari

“Berdasarkan bukti, pengadilan telah menemukan bahwa sidang gabungan Kongres pada 6 Januari 2021 lebih dari yang coba dicegah oleh Presiden Trump,” tulis Hakim David Carter, Senin.

Pembenaran Carter adalah persetujuan mengejutkan dari pengadilan federal bahwa minat Trump untuk membatalkan pemilihan dapat dikriminalisasi. Dia juga mengungkapkan rincian baru tentang email yang dicari DPR dan meminta penyelidikan lebih lanjut.

“Ilegalitas rencana itu jelas,” tulis Carter. “Negara kita didirikan atas dasar transfer kekuasaan secara damai, dan George Washington mensimulasikannya dengan meletakkan pedangnya untuk memimpin pemilihan demokratis. Mengabaikan sejarah ini, Presiden Trump secara aktif berkampanye agar Wakil Presiden memutuskan hasil 2020 pemilihan secara individual. – Pemimpin dipilih dalam demokrasi dan tahu bahwa mereka tidak mapan. “

Baik hakim maupun komite DPR tidak memiliki kapasitas untuk menuntut Trump atau sekutunya atas dugaan konspirasi. Keputusan itu akan jatuh pada peradilan, yang menghadapi tekanan dari kiri, bagi mereka seperti Trump dan lingkaran dalamnya – untuk melampaui secara fisik melanggar Capitol dalam pemberontakan 6 Januari.

Tidak ada dakwaan yang diajukan terhadap Trump atau Eastman. Pengacara Eastman tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Email yang sekarang disetujui Carter untuk diungkapkan tidak akan segera dipublikasikan tetapi akan masuk ke panel – dengan asumsi vonis Eastman belum berhasil diajukan banding.

Hakim mengeluarkan klaim untuk tanggung jawab

Dalam perintahnya, Carter mengeluarkan pernyataan berani yang tidak biasa mencari pertanggungjawaban untuk mencegah sejarah terjadi lagi.

“Jika negara tidak berjanji untuk melanjutkan persidangan dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab, pengadilan khawatir 6 Januari akan terjadi lagi,” tulis hakim.

Meskipun Carter menerima argumen House bahwa Eastman dan Trump tidak dapat menyimpan email rahasia yang menunjukkan bahwa mereka mencoba merencanakan kejahatan, hakim memutuskan bahwa banyak email yang seharusnya bocor ke DPR karena alasan lain. Untuk Eastman dan Trump.

READ  Sorotan Upacara Pembukaan: Awal Kejutan untuk Momen Besar Tiongkok

“Dr. Eastman dan Presiden Trump telah meluncurkan kampanye untuk menggagalkan pemilihan demokratis yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Amerika. Memimpin dan memperdalam ketidakpercayaan publik terhadap proses politik kami.”

“Lebih dari setahun setelah penyerangan di Capitol kami, publik masih mencari pertanggungjawaban. Kasus ini tidak bisa dikabulkan.

“Paling-paling, kasus ini merupakan peringatan bahaya melanggar ‘prinsip hukum’, potensi penyalahgunaan situs publik dan frustrasi menang di semua biaya,” tambah Carter. “Jika rencana Dr. Eastman dan Presiden Trump berhasil, itu akan mengakhiri secara permanen transfer kekuasaan secara damai yang merusak demokrasi Amerika dan Konstitusi.”

Meskipun dia menemukan argumen curang Carter House digunakan untuk dokumen-dokumen tertentu, dia memutuskan bahwa banyak yang harus dilepaskan ke DPR karena alasan lain, dengan kerugian besar bagi Eastman dan Trump.

Kontroversi email Eastman

Carter sedang mempertimbangkan kemungkinan argumen kriminal dalam konteks kontroversi pengungkapan catatan.

Di Universitas Chapman, tempat Eastman dipekerjakan selama upaya untuk mengubah hasil pemilihan, Komite DPR memanggil Universitas Chapman untuk email yang dia kirimkan ke akun email universitasnya. Eastman menantang Sapona di pengadilan di Central District of California.

Para pembuat undang-undang menunjuk pada pengecualian kriminal-penipuan, dalam sejumlah argumen bahwa dokumen-dokumen itu seharusnya tidak ditahan dari para penyelidik panel. Pengecualian kejahatan-penipuan memungkinkan perlindungan biasa hak istimewa pengacara-klien dalam kasus di mana pelanggaran saat ini atau di masa depan dibahas.

Apa yang dikatakan email?

Meskipun email tersebut tidak segera dipublikasikan, Carter menjelaskan banyak dari mereka secara rinci.

Carter mencatat bahwa sebuah dokumen yang dapat diperoleh panel tampaknya membantu rencana Trump dan Eastman: draft catatan lain untuk pengacara Trump lainnya, Rudy Giuliani, merekomendasikan agar Wakil Presiden Mike Pence menolak pemilih di beberapa negara bagian selama sidang kongres 6 Januari. Pertemuan.

READ  Ups! Mac Studio Mac Mini-Mac Pro baru dari Apple adalah pembangkit tenaga listrik hibrida

“Ini adalah pertama kalinya anggota tim Presiden Trump mengubah interpretasi hukum Undang-Undang Nomor Pemilihan menjadi program sehari-hari,” kata Carter.

Di antara 100 dokumen lain yang diterima komite, hakim menjelaskan diskusi rinci tentang penggunaan kasus pengadilan sebagai argumen politik untuk mencegah Kongres memberikan suara.

Sumber mengatakan panitia akan melakukan wawancara dengan Ginny Thomas pada 6 Januari

Tetapi Carter memutuskan bahwa sebagian besar email tersebut tidak terkait dengan kasus dan oleh karena itu tidak dapat menjadi objek kerja yang dilindungi pengacara.

Dokumen lain, menurut putusan, termasuk penjelasan Eastman atas argumen rencana yang sebelumnya dia kirimkan ke pengacara Pence.

“Dalam email lain, rekan Dr. Eastman sedang mendiskusikan apakah akan menerbitkan bagian untuk mendukung rencananya, dan mereka hanya menyentuh tuntutan hukum pemerintah untuk mengkritik bagaimana mereka ditangani oleh kampanye Trump,” kata putusan itu. “Dalam seri email lain, Dr. Eastman dan seorang rekan mendiskusikan bagaimana menggunakan keputusan pengadilan negara bagian untuk membenarkan rencana yang dirancang oleh Wakil Presiden Pence. Dalam email lain, seorang rekan berfokus pada ‘proyek’ setelah serangan 6 Januari.”

Dokumen-dokumen tersebut tidak menyebutkan kasus-kasus di masa depan, dan hakim menjelaskan mengapa mereka diungkapkan.

Semua email antara 4 Januari dan 7 Januari.

“Kekuatan nyata di balik email-email ini melakukan strategi politik: memaksa Wakil Presiden Pence untuk mengambil tindakan sepihak pada 6 Januari,” kata Carter. “Secara umum, Dr. Eastman menggunakan bukti kecurangan pemilu untuk dua tujuan: untuk mendukung tuntutan hukum negara dan untuk membujuk anggota parlemen untuk bertindak sebagai Wakil Presiden Pence. Terlepas dari niat ganda tersebut, email ini tidak menyatakan bahwa Dr. Eastman menggunakannya. . “

Menurut hakim, Eastman masih bisa menyimpan beberapa dokumen yang dibuat untuk kliennya Trump atau kampanyenya. Mereka mewakili hubungan pengacara-klien yang terkait dengan tindakan pengadilan, kata hakim.

READ  The Green Bay Packers akhirnya menambahkan WR ke pelanggaran yang dipimpin oleh Aaron Rodgers, menyusun Christian Watson dalam pemilihan keseluruhan ke-34

Sebuah email yang memberi selamat kepada Eastman karena berbicara dengan Eastman di rapat umum Trump di Ellipse pada 6 Januari dan melampirkan video Twitter dari pidato tersebut tampaknya tidak terkait. Hakim tidak mengungkapkan siapa yang menulis email tersebut.

Kasus yang diamati dengan cermat

Kasus ini diamati dengan cermat di komunitas hukum karena langkah berani DPR untuk menuduh Eastman dan Trump melakukan konspirasi kriminal. House percaya Trump sedang mencoba untuk memblokir Kongres dan mencegah kekalahannya dalam pemilihan dan menipu pemerintah dengan berdebat dengan Eastman.

Bertentangan dengan prinsip House, Eastman mengakui bahwa panel tersebut adalah “penemuan sistematis pertama kejahatan seorang presiden oleh pengadilan federal dalam sejarah AS.”

Dalam proses pengadilan, pertanyaan Carter dalam kasus ini mendorong Eastman untuk mengakui bahwa dia bekerja untuk Trump pada momen-momen penting pada Januari 2021.

DPR menggunakan gugatan itu untuk mempublikasikan lebih dari 60 halaman bukti yang mereka kumpulkan dari para eksekutif puncak pada tahun 2020 dan teori mereka tentang mengapa Trump dapat didakwa.

Misalnya, juru bicara komite, Greg Jacob, seorang pengacara senior di kantor Wakil Presiden, mengirim email kepada Eastman bahwa kasus-kasus yang menantang pemilihan Trump adalah lelucon. “Terima kasih atas omong kosong Anda, kami sekarang dikepung,” tulis Jacob kepada Eastman pada 6 Januari, mengungkapkan DPR adalah bagian dari kasus mereka.

Cerita ini telah diperbarui dengan lebih detail.

Tierney Sneed dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.