Ilmuwan telah menemukan bakteri terbesar di dunia seukuran bulu mata | mikrobiologi

Para ilmuwan telah menemukan bakteri terbesar yang diketahui di dunia, yang berbentuk benang putih seukuran bulu mata manusia, di sebuah rawa di Guadeloupe.

Panjang organisme asing sekitar 1 cm, Thiomagarita magnifica, sekitar 50 kali lebih besar dari semua bakteri raksasa yang diketahui dan yang pertama kali dilihat dengan mata telanjang. Benang putih tipis telah ditemukan pada permukaan daun bakau yang membusuk di rawa laut tropis yang dangkal.

Penemuan ini mengejutkan karena, menurut model metabolisme sel, bakteri seharusnya tidak tumbuh sebesar ini. Para ilmuwan sebelumnya telah mengusulkan batas atas pada ukuran sekitar 100 kali lebih kecil dari spesies baru.

“Untuk menempatkannya dalam konteks, itu akan seperti bertemu manusia lain sepanjang Gunung Everest,” kata Jean-Marie Foland, seorang ilmuwan di Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley yang ikut menulis penelitian tersebut.

Thiomagarita magnifica
Thiomargarita magnifica telah ditemukan mengandung gen tiga kali lebih banyak daripada kebanyakan bakteri lainnya. Fotografi: Follard dkk.

Organisme ini ditemukan oleh Olivier Gros, profesor biologi kelautan di Universitas Antilles di Guadeloupe, saat mencari bakteri simbiosis di ekosistem mangrove.

“Ketika saya melihat mereka, saya berpikir: Aneh,” kata Gross. Laboratorium pertama kali melakukan analisis mikroskopis untuk memastikan bahwa jahitannya adalah sel tunggal. Pemeriksaan dekat juga mengungkapkan struktur internal yang aneh. Pada kebanyakan bakteri, DNA mengapung bebas di dalam sel. Thiomagarita magnifica Tampaknya untuk menjaga DNA-nya lebih terorganisir dalam kompartemen yang terikat membran di seluruh sel. “Dan itu sangat tidak terduga untuk bakteri,” kata Foland.

Bakteri juga telah ditemukan memiliki gen tiga kali lebih banyak daripada kebanyakan bakteri dan ratusan ribu salinan genom mereka tersebar di setiap sel, membuat mereka sangat kompleks.

Para ilmuwan belum mengetahui bagaimana bakteri berevolusi menjadi begitu besar. Satu kemungkinan adalah bahwa mereka telah beradaptasi untuk menghindari pemangsaan. “Jika Anda tumbuh ratusan atau ribuan kali lebih besar dari pemangsa Anda, pemangsa Anda tidak dapat melahap Anda,” kata Foland.

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Namun, untuk bakteri menjadi besar berarti kehilangan beberapa keuntungan tradisional bakteri, termasuk kemampuan unik untuk bergerak dan menjajah relung baru. “Dengan meninggalkan dunia mikroskopis, bakteri ini pasti mengubah cara mereka berinteraksi dengan lingkungan mereka,” kata Foland.

Bakteri tersebut belum ditemukan di situs lain – dan mereka menghilang dari situs aslinya ketika para peneliti kembali baru-baru ini, mungkin karena mereka adalah organisme musiman. Tapi di koran yang diterbitkan di majalah ilmu pengetahuanPara penulis menyimpulkan bahwa temuan itu “menunjukkan bahwa bakteri besar dan kompleks mungkin bersembunyi di depan mata.”

READ  Sebuah planet ekstrasurya "bumi super" yang empat kali lebih besar dari planet kita telah ditemukan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.