Inflasi meledak di Jerman dan Spanyol. Setahun yang lalu saya mulai mencetak uang, NIRP, kekacauan rantai pasokan. Perang melemparkan bahan bakar ke api yang sudah mengamuk

Inflasi dua digit telah dimulai di banyak negara Eropa.

oleh Serigala Richter tentang Jalan Serigala.

Inflasi harga konsumen Jerman mulai meningkat pada Januari 2021, lebih dari setahun yang lalu Invasi Rusia ke Ukraina sudah 6,0% pada November 2021. Biaya energi juga meningkat secara signifikan selama setahun.

Pada bulan Maret, inflasi harga konsumen naik 7,6% dibandingkan dengan Maret 2021, menurut perkiraan awal oleh Badan Statistik Jerman. Destatis, berdasarkan metode Eurostat yang diselaraskan. Invasi Rusia ke Ukraina menambah bahan bakar pada kebakaran yang terjadi setahun lalu.

Zona euro adalah salah satu tempat di mana bank sentral gila memaksakan suku bunga negatif pada kebijakan, dan dengan demikian imbal hasil obligasi negatif, dan semakin meningkatnya bunga negatif pada deposito bank, pada ekonomi dan rumah tangga. Bank Sentral Eropa membiarkan kebijakan suku bunga negatif (NIRP) tidak berubah pada pertemuan terakhirnya, dengan suku bunga deposito tetap di -0,5%, dan terus membeli obligasi.

Kebijakan ECB entah kenapa ceroboh mengingat inflasi yang mulai meledak pada Januari 2021.

Tapi kenaikan suku bunga – terlalu malu-malu dan terlambat – sekarang terlihat nanti pada tahun 2022. Bank Sentral Eropa telah secara drastis memotong program pembelian obligasi dan akan memotongnya lebih bertahap.

Bulan ke bulan, inflasi harga konsumen di Jerman naik secara mengejutkan sebesar 2,5% (30% per tahun!). Dan kedua angka inflasi, 7,6% tahun-ke-tahun dan 2,5% bulan-ke-bulan, menghilangkan ekspektasi tinggi yang sudah berani dihadapi para ekonom.

Berdasarkan metode penghitungan inflasi Jerman, harga konsumen naik 7,3% dari tahun lalu, tertinggi sejak 1981, menurut Destatis.

Badan tersebut menyebutkan biaya energi (+39,5% tahun-ke-tahun), dan “kemacetan pengiriman” menyebabkan harga komoditas secara keseluruhan naik 12,3%. Harga makanan melonjak 6,2%.

READ  Minyak stabil setelah berayun dengan krisis Ukraina, pembicaraan nuklir Iran membebaninya

Di spanyolInflasi harga konsumen naik 3,0% di bulan Maret dari Februari (36% per tahun!), Dan 9,8% dari tahun ke tahun, tingkat tertinggi sejak Mei 1985, menurut Perkiraan awal Badan statistik Spanyol INE hari ini.

Tapi reli itu dimulai pada Maret 2021 dan pada Desember 2021 sudah mencapai 6,5%, level tertinggi sejak 1990. Perang di Ukraina yang menyebabkan harga energi yang sudah tinggi memperburuknya:

Untuk Februari, tiga negara Eropa telah melaporkan inflasi dua digit tahun-ke-tahun: Republik Ceko (10,0%), Estonia (11,6%), dan Lithuania (14,0%), dengan Belgia tidak jauh di belakang (9,5%). Maret akan terlihat jauh lebih buruk.

Bank sentral Republik Ceko, yang tidak berada di zona euro dan masih dapat menetapkan kebijakan moneternya, menaikkan suku bunga kebijakan moneternya empat kali, dari 0,5% pada Juli tahun lalu menjadi 3,5% pada pertemuan terakhirnya di Februari.

Dan untuk beberapa humor terkait inflasi yang sangat dibutuhkan: Di Turki, yang tidak berada di Uni Eropa, Erdogan berangkat untuk menghancurkan grosir lira dengan mengusir kepala bank sentral yang bandel dan menggantinya dengan penurunan suku bunga, memotong suku bunga sebesar 5 persentase poin menjadi 14%. Inflasi sekarang telah meledak menjadi 54%, dibandingkan dengan 16% tahun lalu.

Senang membaca WOLF STREET dan ingin mendukungnya? Gunakan pemblokir iklan – Saya sangat mengerti mengapa – tetapi apakah Anda ingin mendukung situs ini? Anda dapat menyumbang. Saya sangat menghargai itu. Klik pada segelas bir dan es teh untuk mempelajari cara melakukannya:

Apakah Anda ingin diberi tahu melalui email saat WOLF STREET menerbitkan artikel baru? Daftar disini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.