Karyawan Disney mengundurkan diri, seperti hak ESPN dan Disney+ LGBTQ+

Sementara banyak karyawan memprotes di kantor pusat Disney di Burbank, California, itu tidak tampak seperti pertunjukan besar di seluruh perusahaan.

“Kami tahu betapa pentingnya masalah ini bagi karyawan LGBTQ+, keluarga dan sekutu mereka, kami menghormati hak kolega kami untuk mengekspresikan pendapat mereka, dan kami berjanji untuk terus mendukung komunitas LGBTQ+ dalam memperjuangkan persamaan hak,” kata juru bicara Disney. Bisnis CNN.

“Untuk semua yang datang ke tempat bahagia ini, selamat datang,” Taman Disney untuk menerbitkan Di Instagram Selasa pagi, Menggemakan kata-kata Walt Disney Selama pidato dedikasinya pada hari pembukaan Disneyland tahun 1955. “Disney Parks, Experiences and Products berkomitmen untuk menciptakan pengalaman yang mendukung nilai-nilai keluarga dari setiap keluarga, dan tidak akan mendiskriminasi dengan cara apa pun.”

Unggahan tersebut, yang menyertakan gambar telinga Mickey Mouse yang diwarnai dengan pelangi, mengatakan bahwa unit tersebut menentang “setiap undang-undang yang melanggar hak asasi manusia, dan berdiri dalam solidaritas dan mendukung pemeran, kru, visualisator, dan penggemar LGBTQIA+ yang membuat suara mereka didengar. Hari ini dan setiap hari.”

Awal bulan ini, CEO Disney Bob Chuck berbicara tentang tagihan dalam sebuah memo kepada karyawan tetapi Dia menolak untuk secara terbuka mengutuknya secara langsung. Sebaliknya, kata Chuckle, Disney terus menceritakan “kisah beragam” adalah tanggapan yang lebih tepat terhadap undang-undang, yang melarang guru mendiskusikan masalah LGBT dengan anak-anak di kelas tiga dan di bawahnya.
Pernyataan terbaru itu menimbulkan kegemparan di dalam dan di luar Disney, memaksa CEO untuk Untuk meminta maaf atas tanggapannya yang suam-suam kuku Dan Menyebabkan pemogokan terorganisir oleh karyawan Disney. Disney mempekerjakan 75.000 pekerja di Florida.

“ESPN percaya pada inklusivitas dan mengutuk undang-undang dan tindakan di seluruh Amerika Serikat yang melanggar hak asasi manusia. Kami mendukung kolega, teman, keluarga, dan penggemar LGBTQIA+ kami,” kata akun tersebut. “Kami akan terus bermitra dengan organisasi yang mendukung komunitas LGBTQIA+, bertanggung jawab karena kami tidak memenuhi harapan, dan tidak pernah berhenti bercerita tentang atlet LGBTQIA+.”

Itu Akun Twitter resmi untuk Disney+ Layanan streaming menambahkan bahwa itu “berpihak pada karyawan, kolega, keluarga, pendongeng, dan penggemar LGBTQIA+.”

“Kami mengutuk keras semua undang-undang yang melanggar hak asasi manusia orang-orang di komunitas LGBTQIA+ – terutama undang-undang yang menargetkan dan merugikan kaum muda dan keluarga mereka,” tulis tweet tersebut.

READ  'Tinder Swindler' Simon Leviev Ferrari berbelanja di Tel Aviv

Disney+ menambahkan bahwa mereka berusaha untuk menciptakan layanan yang “mencerminkan dunia tempat kita tinggal.”

Harapan kami adalah menjadi sumber cerita yang inklusif, memberdayakan, dan otentik yang menyatukan kita dalam kemanusiaan kita bersama.

Ini bukan pernyataan pertama yang diposting secara online oleh unit perusahaan. Marvel Studios Dan Pixar Mereka turun ke media sosial setelah reaksi awal untuk menyatakan dukungan mereka terhadap hak-hak LGBTQ+ dengan mengatakan bahwa mereka berdiri bersama komunitas.

Adapun perusahaan induk itu sendiri, Disney mengadakan pertemuan online dengan semua unitnya pada hari Senin tentang masalah tersebut.

“Pagi ini kami melakukan percakapan virtual di seluruh perusahaan tentang undang-undang anti-LGBTQ+ dan tanggapan Disney terhadapnya,” kata perusahaan itu kepada CNN, Senin. “Kami tahu betapa pentingnya masalah ini bagi karyawan LGBTQ+, keluarga dan sekutu mereka, kami menghormati hak kolega kami untuk mengekspresikan pendapat mereka, dan kami berjanji untuk terus mendukung komunitas LGBTQ+ dalam memperjuangkan persamaan hak.”

Laila Santiago dan Gregory Lemos dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.