Koridor evakuasi Mariupol ‘di tangan penjajah’ saat walikota meminta semua orang untuk pergi

Walikota Mariupol mengatakan, pada hari Senin, bahwa koridor evakuasi sebagian besar berada di bawah kendali pasukan Rusia, setelah berminggu-minggu pengeboman yang menghancurkan kota itu, menewaskan sejumlah warga sipil yang tidak diketahui dan memaksa ratusan ribu penduduk meninggalkan rumah mereka.

“Tidak semuanya ada dalam kekuasaan kami,” kata Walikota Vadim Boychenko dalam wawancara langsung di televisi. “Sayangnya kita berada di tangan penjajah hari ini.”

Boychenko menyerukan evakuasi lengkap dari sisa populasi Mariupol, yang memiliki populasi lebih dari 400.000 orang sebelum Rusia memulai invasi ke Ukraina pada 24 Februari.

“Menurut perkiraan kami, ada sekitar 160.000 orang di kota Mariupol yang terkepung hari ini, di mana tidak mungkin untuk hidup karena tidak ada air, tidak ada listrik, tidak ada pemanas dan tidak ada komunikasi,” katanya. “Ini benar-benar menakutkan.”

Tidak jelas apakah pertempuran masih terjadi di dalam kota.

Pejabat Ukraina mengklaim bahwa pasukan Rusia mencegah konvoi kemanusiaan mendekati atau meninggalkan kota dengan aman.

Seorang pemimpin separatis pro-Rusia mengatakan pada hari Minggu bahwa sekitar 1.700 warga Mariupol sedang “dievakuasi” setiap hari dari kota dan sekitarnya. Namun para pejabat Ukraina mengatakan ribuan orang telah “dideportasi” secara paksa ke Rusia.

“Kami membutuhkan evakuasi lengkap dari Mariupol,” kata Boychenko. “Tugas terpenting kita hari ini adalah menyelamatkan setiap nyawa… dan ada harapan kita akan berhasil. Misalnya, ada 26 bus yang harus pergi ke Mariupol untuk evakuasi, tetapi sayangnya, mereka tidak mendapatkan izin untuk bergerak, ” dia berkata.

“Dan permainan ini dimainkan setiap hari. Ini adalah permainan satir seperti, ‘Ya, kami siap,'” katanya. Anda dapat mengemudi di sana, tetapi itu benar-benar tidak berhasil. ‚ÄĚPengemudi pahlawan kami yang diserang berusaha mencapai tempat-tempat di mana mereka dapat membawa penduduk Mariupol, dan mereka menunggu dengan harapan untuk kesempatan ini. Tapi Federasi Rusia telah bermain dengan kami sejak hari pertama.”

READ  Kebakaran besar di depot minyak di kota Bryansk, Rusia, dekat Ukraina

Statistik yang dirilis oleh pejabat Ukraina pada hari Minggu melukiskan gambaran suram tentang pengeboman dan pertempuran selama berminggu-minggu di kota-kota di Mariupol.

Data menunjukkan bahwa sekitar 90% bangunan apartemen kota telah rusak. 60% dari mereka terkena langsung dan 40% dihancurkan.

Penduduk lokal Valentina Dimora, 70, berdiri di samping gedung tempat apartemennya dihancurkan di Mariupol, pada 27 Maret.

Tujuh rumah sakit kota – 90% dari kapasitas rumah sakit kota – rusak, tiga di antaranya hancur. Tiga rumah sakit bersalin (satu hancur), tujuh lembaga pendidikan tinggi (tiga hancur), 57 sekolah dan 70 taman kanak-kanak juga rusak, dengan masing-masing 23 dan 28 hancur.

Sejumlah pabrik rusak dan pelabuhan kota rusak.

Menurut statistik resmi itu, hingga 140.000 orang meninggalkan kota sebelum kota itu dikepung, dan sekitar 150.000 berhasil pergi selama pengepungan. Pejabat Ukraina mengklaim bahwa 30.000 orang telah dideportasi dari Mariupol ke Rusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.