“Kotak hitam” kedua ditemukan dalam kecelakaan pesawat East China Airlines

“Kotak hitam” kedua telah ditemukan dari kecelakaan Boeing 737-800 di China timur yang menewaskan 132 orang di dalamnya pekan lalu, media pemerintah melaporkan pada Minggu.

Penyiar CCTV negara mengatakan petugas pemadam kebakaran yang terlibat dalam pencarian menemukan perekam, silinder oranye, di lereng gunung 1,5 meter di bawah tanah. Para ahli menegaskan bahwa itu adalah kotak hitam kedua. Dampak dari tumbukan menyebarkan puing-puing secara luas dan menciptakan kawah sedalam 20 meter (65 kaki) di sisi gunung.

Para peneliti sedang mencari perekam data penerbangan setelah menemukan perekam suara kokpit empat hari lalu. Perekam akan membantu penyelidik menentukan mengapa pesawat turun dari ketinggian 29.000 kaki (8.800 meter) ke lereng gunung berhutan di Cina selatan.

Pencarian kotak hitam dan puing-puing pesawat diperumit oleh pengaturan jarak jauh dan kondisi hujan dan berlumpur. Sebuah video yang diposting oleh CGTN, cabang internasional CCTV, menunjukkan seorang pejabat membawa sepotong yang tampak seperti kotak oranye di lokasi dengan tulisan “PEREKAM” dan “TIDAK DIBUKA” di atasnya. Itu tampak sedikit penyok, tapi itu utuh.

Penerbangan MU5735 jatuh Senin dalam perjalanan dari kota tenggara Kunming ke Guangzhou, sebuah kota besar dan pusat manufaktur ekspor dekat Hong Kong. Para pejabat mengatakan pengontrol lalu lintas udara mencoba menghubungi pilot beberapa kali setelah mengetahui ketinggian pesawat dan pendaratan yang tajam, tetapi tidak mendapat tanggapan.

Perekam suara kokpit, juga silinder oranye, ditemukan dua hari kemudian pada hari Rabu. Dia dikirim ke Beijing untuk pemeriksaan dan analisis.

Ratusan peneliti telah menyisir situs di luar Wuzhou selama berhari-hari dengan sekop dan perkakas tangan lainnya. Ekskavator konstruksi telah dibawa untuk membersihkan tanah dan membersihkan jalan setapak ke lokasi, dan pompa digunakan untuk mengalirkan air yang dikumpulkan dari hujan.

READ  Boris Johnson dilarang dari Rusia karena mendukung Ukraina

Para pejabat mengumumkan Sabtu malam bahwa tidak ada yang selamat di antara 123 penumpang dan sembilan awak. Mereka mengatakan analisis DNA mengkonfirmasi identitas 120 orang di dalamnya. Peneliti menemukan kartu identitas dan kartu bank para korban.

China Eastern, salah satu dari empat maskapai besar China, dan anak perusahaannya telah mengandangkan semua pesawat Boeing 737-800 mereka, dengan total 223 pesawat. Maskapai itu mengatakan larangan itu sebagai tindakan pencegahan dan bukan tanda adanya masalah dengan pesawat.

Boeing mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tim teknis dari Boeing mendukung Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS dan Administrasi Penerbangan Sipil China, yang akan memimpin penyelidikan atas kecelakaan itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.