Madeleine Albright, wanita pertama yang menjabat sebagai Menteri Luar Negeri, telah meninggal pada usia 84 tahun

Dia memasuki dunia politik pada tahun 1972, mengumpulkan dana untuk kampanye presiden yang gagal dari Senator Edmund Muskie dari Maine, memberinya nama teman keluarga dan asisten legislatifnya. Setelah kemenangan presiden tahun 1976 Jimmy Carter, Zbigniew Brzezinski menjadi Penasihat Keamanan Nasional dan digantikan oleh mantan mahasiswa Kolombia, Mrs Albright. Carter ditunjuk sebagai penghubung kongres ke Dewan Keamanan Nasional.

Pada tahun 2001, ia mendirikan Albright Stonebridge Group, sebuah perusahaan konsultan internasional, dan pada tahun 2005 ia mendirikan Albright Capital Management yang berfokus pada pasar negara berkembang. Selama bertahun-tahun, dia tinggal di Georgetown dan mengajar di Universitas Georgetown dan menjadi direktur Dewan Hubungan Luar Negeri. Pada 2012, Presiden Barack Obama menghadiahkannya Presidential Medal, penghargaan warga negara tertinggi di negara itu.

Selain memoarnya tahun 2003, Ms Albright menulis “Yang Mahakuasa dan Yang Mahakuasa: Refleksi tentang Amerika, Tuhan, dan Urusan Dunia” (2006), “Memo untuk Presiden Terpilih: Cara Mengembalikan Reputasi dan Kepemimpinan Amerika” (2008) “Read My Pins: Stories From a Diplomatic Jewel Box “(2009) dan” Brock Winter: A Personal Story of Remembrance and War, 1937-1948 “(2012). Buku terakhirnya bersama Bill Woodward, “Neraka dan Tempat Lain: Memoir Abad 21,” diterbitkan pada tahun 2020.

Bukunya “Fasisme: A Warning” (2018, dengan Bill Woodward) diterbitkan oleh Presiden Donald J. Tempatkan Trump di antara para diktator dunia. Di dalam Ulasan untuk The TimesSherry Berman menulis, “Albright meyakinkan kita tentang masalah demokrasi – tetapi kita tidak akan menerima demokrasi begitu saja hanya jika kita menyadari pelajaran sejarah.”

Pada tahun 90-an, Ms. Albright mulai menerima surat-surat dari Eropa dengan informasi pasti tentang latar belakang keluarganya. Kemudian, pada tahun 1997, The Washington Post Memposting profil Sekretaris negara yang baru mengatakan bahwa orang tuanya adalah orang Yahudi dan bahwa mereka telah memeluk agama Katolik dan telah menciptakan masa lalu imajiner untuk melindungi anak-anak mereka dari Nazi.

READ  YouTube mencegah RT dan saluran Rusia lainnya menghasilkan dolar iklan

Dia menerima bahwa bukti itu benar Kepada Times: “Saya pikir ayah dan ibu saya adalah pria pemberani yang masih hidup. Mereka mengatasi keputusan sulit yang bisa dibuat siapa pun. Saya sangat berterima kasih kepada mereka.

Alex Perangkap Laporan kontribusi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.