Mahasiswa hukum mengajukan ‘gerakan’ untuk memperpanjang pekerjaan rumah untuk melihat UNC-Duke di Final Four

Pada hari Minggu, Jess Eriko menyaksikan North Carolina Tar Heels menyingkirkan Cinderella dari unggulan ke-15 St Peter Peacock untuk pertandingan semi final dengan saingan beratnya – Duke Blue Devils.

Suatu hari kemudian, mahasiswa hukum tahun pertama Universitas North Carolina menyadari bahwa dia dalam masalah. Pertandingan Final Four—pertama kalinya Tar Heels dan Blue Devils akan menghadapi NCAA Championship—dijadwalkan pada hari Sabtu, tepat sebelum Errico dan sekitar 200 rekannya harus menyerahkan draft podium untuk kursus penulisan hukum. Tugas itu sama dengan 65 persen dari nilai mereka.

Eriko, 26, mengatakan kepada Washington Post bahwa dia mempertimbangkan untuk menyelesaikan pekerjaan lebih awal atau hanya mengirim email kepada profesornya untuk meminta lebih banyak waktu. Kemudian sebuah ide muncul di benaknya: dia akan mempertahankan penundaan dengan menggunakan pelajaran yang telah diajarkan gurunya sepanjang tahun.

Untuk sisa gerakannya, dilaporkan terlebih dahulu oleh Pengamat CharlotteErrico mengeja universitas swasta 10 mil timur laut UNC sebagai “Dook,” serangan tumit tar umum pada pesaing di negara bagian mereka.

Argumennya: Kurikulum kursus memungkinkan perpanjangan ketika “sesuatu yang liar” terjadi selama tahun ajaran, dengan kurikulum mengutip “dua minggu hari salju” sebagai contoh. Eriko menyarankan pertandingan Final Four hari Sabtu hanyalah sebuah kesempatan.

“Seperti dua minggu bersalju, Dook dan UNC tidak pernah terjadi di turnamen NCAA. Meskipun kedua tim dari tim bola basket putra telah memainkan 334 pertandingan NCAA gabungan untuk total 34 pertandingan di Final Four, saingan Carolina Utara Mereka tidak pernah memimpin. dalam pertandingan Kejuaraan NCAA di meja.”

Teman sekelasnya ikut bersenang-senang dengan menyajikan “amicus curiae” singkat untuk mendukung gerakan Errico. Di dalamnya, mahasiswa tahun kedua Adam Gillette menyertakan gambar “Mad Men” dua bingkai yang terkait dengan game yang akan datang.

READ  Michael Porter Jr dari Denver Nuggets memiliki harapan untuk comeback selama pertandingan melawan Golden State Warriors

Salah satu profesor Errico, Rachel Gurevich, menggambarkan argumen tersebut sebagai “Sangat meyakinkan.” Sehari setelah menerima proposal Errico, Gurvich bertemu dengan Wakil Dekan Bidang Akademik dan tujuh profesor lainnya yang mengajar mata kuliah tersebut. Mereka dengan suara bulat memutuskan untuk memenuhi permintaannya.

Hasilnya adalah keputusan dari “pengadilan” pada hari berikutnya. Para hakim “hukum dan lapangan basket” menyetujui permintaannya dengan memperpanjang tenggat waktu 48 jam siswa hingga Selasa malam, tiga hari setelah pertandingan melawan Duke dan 24 jam setelah Kejuaraan NCAA.

Pisahkan paragraf secara berurutan: seri tiga poin untuk bola basket.

Dalam kata-kata Eriko, dia mengirim permintaan yang tidak masuk akal, dan profesornya segera membalas permintaan itu.

Eriko mengatakan kepada The Post bahwa dia tahu menjadi pengacara adalah bisnis yang serius – itulah sebabnya dia memutuskan untuk menjadi pengacara. Setelah lulus dari North Carolina State University pada tahun 2019 dengan jurusan ganda di bidang teknik mesin dan kedirgantaraan dan kemudian dua tahun bekerja sebagai insinyur, dia mendambakan pekerjaan advokasinya.

Dia mengatakan pengacara sering berurusan dengan “hari-hari terburuk dalam hidup orang lain”.

Ini membuatnya sangat penting untuk memompa lift saat Anda bisa, tambahnya. Minggu ini, dia melihat kesempatan untuk melakukannya dan memanfaatkannya.

“Saya tergelitik karena orang lain menganggapnya lucu dan tertawa,” kata Erico.

Misi tercapai, setidaknya menurut profesornya.

READ  Jadwal Piala Dunia 2022 - Grup, Kalender, Jadwal Pertandingan, Kurung

“Semua ini telah membawa begitu banyak kebahagiaan bagi banyak orang,” Gurevich mengatakan dalam sebuah tweet. “Siswa kami belajar tentang advokasi dan hanya menunjukkan kegembiraan dari ketiadaan. Mampu mengatakan ya kepada mereka membuat saya tersenyum sepanjang hari.”

Gurevich menambahkan catatan kaki: “Dan sekarang [Errico] Dia adalah seorang legenda.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.