McDonald’s menutup sementara restoran Rusia

“McDonald’s telah memutuskan untuk menutup sementara semua restoran kami di Rusia dan menghentikan sementara semua operasi di pasar,” kata CEO McDonald’s Chris Kempczynski dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Menurut dokumen investor, ada 847 lokasi McDonald’s di Rusia pada akhir tahun lalu.

Secara global, sebagian besar McDonald’s (MCD) Situs dioperasikan oleh operator waralaba. Tetapi ini tidak terjadi di Rusia, di mana perusahaan mengoperasikan 84% situs, menurut dokumen itu. Menurut dokumen itu, restoran Rusia, bersama dengan 108 restoran lain di Ukraina, semuanya dioperasikan oleh McDonald’s, menyumbang 9% dari pendapatan perusahaan pada tahun 2021.

“Di Rusia, kami mempekerjakan 62.000 orang yang telah mencurahkan hati dan jiwa mereka ke dalam merek McDonald’s kami untuk melayani komunitas mereka. Kami bekerja dengan ratusan pemasok dan mitra lokal dan Rusia yang memproduksi makanan untuk menu kami dan mendukung merek kami,” kata Kempzinski. . “Kami melayani jutaan pelanggan Rusia setiap hari yang bergantung pada McDonald’s. Dalam 30 tahun McDonald’s beroperasi di Rusia, kami telah menjadi bagian penting dari 850 komunitas tempat kami beroperasi.”

Tetapi, dia menambahkan, “Pada saat yang sama, nilai-nilai kami berarti bahwa kami tidak dapat mengabaikan penderitaan manusia yang tidak perlu yang terjadi di Ukraina.”

Starbucks

“Hari ini, kami telah memutuskan untuk menangguhkan semua kegiatan komersial di Rusia,” kata CEO Starbucks Kevin Johnson dalam sebuah surat kepada karyawan, Selasa.

Dia menambahkan, “Mitra berlisensi kami telah setuju untuk menghentikan sementara operasi toko segera dan akan mendukung hampir 2.000 [employees] di Rusia yang bergantung pada Starbucks untuk mata pencaharian mereka.”

Johnson menambahkan bahwa Starbucks telah menghentikan pengiriman semua produk Starbucks ke Rusia. “Kami mengutuk serangan mengerikan di Ukraina oleh Rusia dan mengungkapkan hati kami kepada semua yang terkena dampak,” katanya.

READ  Pemberitahuan kesepakatan: Frontier hanya menjual tiket sekali jalan $19 hari ini

minuman bersoda

Coca-Cola juga mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka akan “menangguhkan bisnisnya di Rusia.”

“Pikiran kami bersama orang-orang yang menderita akibat luar biasa dari peristiwa tragis di Ukraina ini,” kata perusahaan itu, seraya menambahkan bahwa mereka akan memantau situasi saat keadaan berubah.

PepsiCo, Danone dan Unilever

Pada hari Selasa, CEO PepsiCo Ramon LaGuerta menjelaskan bagaimana PepsiCo mendekati situasi tersebut.

“Karena peristiwa mengerikan yang terjadi di Ukraina, kami mengumumkan penangguhan penjualan Pepsi-Cola, dan merek minuman global kami di Rusia, termasuk 7Up dan Mirinda.” Lagorta menambahkan bahwa PepsiCo akan menangguhkan investasi modal, iklan dan kegiatan promosi di Rusia.

Namun PepsiCo akan terus menjual beberapa produknya, termasuk susu formula, makanan bayi, susu, dan produk olahan susu lainnya.

“Adalah tanggung jawab kami untuk terus menawarkan produk kami yang lain di Rusia, termasuk kebutuhan sehari-hari,” kata Lagarta. “Dengan terus beroperasi, kami juga akan terus mendukung mata pencaharian 20.000 mitra Rusia kami dan 40.000 pekerja pertanian Rusia dalam rantai pasokan kami karena mereka menghadapi tantangan dan ketidakpastian signifikan di masa depan,” tambahnya.

Pharrell Bertman, seorang ahli diet terdaftar dan dosen senior di Departemen Nutrisi dan Ilmu Pangan Universitas Vermont, memperingatkan bahwa jika perusahaan makanan besar meninggalkan Rusia sepenuhnya, warga dapat menderita, bahkan jika mereka memiliki sumber makanan lain.

“Saya merasa sangat kuat bahwa orang harus diberi kesempatan untuk membeli berbagai makanan dengan harga berbeda,” katanya. “Itu hanya dapat dilakukan dengan sukses jika akses ada di sana.”

“Pada akhirnya, makanan harus disediakan,” katanya, menambahkan, “Saya akan sangat prihatin jika lingkungan makanan [were] untuk perubahan drastis.”

Perusahaan lain telah mengambil pendekatan serupa dengan Pepsi.

Danone (Danny)yang membuat alternatif susu sutra, Activia, yogurt Oikos, susu formula bayi dan banyak lagi, mengatakan dalam a posting LinkedIn “Kami telah memutuskan untuk menangguhkan semua proyek investasi di Rusia,” katanya pada hari Minggu, menambahkan bahwa ini akan “menjaga produksi dan distribusi produk susu segar dan nutrisi bayi, untuk memenuhi kebutuhan nutrisi dasar penduduk setempat.”
Unilever (air) Dia membuat pernyataan serupa minggu ini, dengan mengatakan, “Kami akan terus menyediakan kebutuhan pokok harian dan produk kebersihan yang dibuat di Rusia kepada orang-orang di negara ini,” menambahkan, “Kami akan terus meninjau ini.”

Perusahaan menunjukkan bahwa mereka telah berhenti mengimpor produknya ke Rusia dan semua investasi di negara itu, selain menghentikan ekspor dari sana. Dia tidak akan mendapat manfaat dari kehadirannya di Rusia.

menghadapi tekanan

Pengumuman itu muncul setelah tekanan dari para kritikus yang menuntut perusahaan-perusahaan itu meninggalkan Rusia. Banyak perusahaan Barat telah berhenti di banyak industri Operasi di Rusia setelah negara serangan ke ukrainaNamun, beberapa restoran tetap menjual produknya di dalam negeri.

Untuk beberapa jaringan restoran, ini mungkin karena lokasi dijalankan oleh pemegang waralaba, sehingga pemilik bisnis kurang memiliki kendali.

Merek Yum (WL)yang memiliki KFC, Pizza Hut, Taco Bell dan Habit Grill, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah “menangguhkan semua investasi dan pengembangan restoran di Rusia.”

Perusahaan menambahkan bahwa mereka akan “mengalihkan semua keuntungan dari operasi di Rusia ke upaya kemanusiaan,” serta sumbangan ke Palang Merah melalui Yum Brands Foundation. Yum memiliki sekitar 1.000 restoran KFC dan 50 lokasi Pizza Hut di Rusia. Sebagian besar perusahaan ini dijalankan oleh pemilik independen, kata perusahaan itu.

READ  Truk USPS: Aktivis menuntut untuk mencegah pembelian kendaraan yang boros bahan bakar

Di Twitter, orang-orang telah menggunakan tagar boikot untuk menargetkan perusahaan seperti McDonald’s dan PepsiCo yang hingga hari ini diam tentang rencana mereka untuk Rusia.

McDonald’s, PepsiCo dan perusahaan lain ditarik oleh Pengawas Keuangan Negara Bagian New York Thomas Dianapoli.

Sebelum pengumuman McDonald’s, Dinapoli mengirim email ke sejumlah perusahaan yang diwakili dalam dana pensiun bersama Negara Bagian New York, termasuk PepsiCo dan McDonald’s, mendesak mereka untuk berhenti berbisnis dengan Rusia.

“Perusahaan seperti McDonald’s dan PepsiCo, yang memiliki jejak besar di Rusia, harus mempertimbangkan apakah melakukan bisnis di Rusia sepadan dengan risikonya selama masa yang luar biasa bergejolak ini,” kata Dinapoli dalam sebuah pernyataan.

Koresponden CNN Robert North berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.