Menteri energi Saudi mengatakan OPEC akan mengeluarkan politik dari keputusan minyak

Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman bin Abdulaziz Al Saud berbicara selama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26), di Glasgow, Skotlandia, Inggris, 10 November 2021.

Hawa Hermann | Reuters

Menteri energi Arab Saudi mengatakan pada hari Selasa bahwa OPEC+ akan menjauhkan politik dari proses pengambilan keputusan demi kepentingan “kepentingan publik” dari harga energi yang stabil.

Pemerintah dan organisasi internasional di seluruh dunia telah memberlakukan sanksi hukuman dan memutuskan hubungan ekonomi dengan Rusia setelah invasi ke Ukraina, tetapi OPEC – organisasi antar pemerintah dari 13 negara pengekspor minyak – tampaknya tidak siap untuk mengambil tindakan terhadap Rusia, mitra utama dalam aliansi OPEC+ yang lebih luas dan dirinya sendiri merupakan pengekspor minyak utama.

Berbicara kepada CNBC pada hari Selasa, Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman bin Abdulaziz Al Saud mengatakan keberadaan organisasi itu sangat bergantung pada pemisahan misinya untuk menstabilkan harga minyak dari faktor geopolitik lainnya, bahkan dalam hal invasi yang dikutuk secara luas.

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab memilih mendukung resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa awal bulan ini mendesak Rusia untuk meninggalkan invasi dan menarik semua pasukan, dan Pangeran Abdulaziz mengatakan ada forum lain di mana kerajaan dapat mengungkapkan pendapatnya tentang tindakan Rusia. , yang sejalan dengan Dengan respon global.

“Ketika berbicara tentang OPEC+ – saya akan mengambil keuntungan dari hak istimewa itu dengan mengatakan bahwa saya telah berada di dalamnya selama 35 tahun, dan saya tahu bagaimana kami dapat memisahkan perbedaan politik kami dari apa untuk kebaikan yang lebih besar. dari kita semua,” kata Pangeran Abdulaziz dalam wawancara dengan Hadley Gamble di CNN.C di World Government Summit di Dubai, Selasa.

READ  Perusahaan Listrik Saudi menugaskan insinyur Twilio untuk perdagangan orang dalam

“Budaya ini meresap ke dalam OPEC+, jadi ketika kita memasuki ruang pertemuan OPEC, atau gedung OPEC, semua orang meninggalkan politik mereka di pintu luar gedung itu, dan budaya itu ada bersama kita.”

Menteri ESDM menyebutkan OPEC dan OPEC+ yang terbentuk setelah menyepakati kesepakatan pengurangan produksi dengan negara-negara non-OPEC, termasuk Rusia, telah menangani berbagai negara yang terlibat konflik atau tindakan agresif sepanjang sejarahnya, termasuk Irak dan Iran.

Dia menambahkan, “Alasan kami dapat mempertahankan OPEC+ adalah karena kami membahas masalah ini, masalah ini, dengan gaya yang sama sekali menyendiri di mana kami lebih fokus pada kebaikan bersama, terlepas dari politik.”

Menteri Energi UEA Suhail Al Mazrouei menggemakan pernyataan Pangeran Abdulaziz, yang juga menyoroti bahwa organisasi tersebut terus beroperasi saat anggota konstituennya berperang, tanpa memihak. Dia menambahkan bahwa satu-satunya misinya adalah untuk “menstabilkan pasar.”

“Tujuan kami adalah untuk menenangkan pasar dan mencoba menemukan volume sebanyak mungkin, dan jika kami meminta siapa pun untuk pergi, kami akan menaikkan harga,” katanya.

“Kemudian kami melakukan sesuatu yang bertentangan dengan apa yang diinginkan konsumen, apa yang dikeluhkan konsumen di banyak negara di seluruh dunia, yang mungkin tidak mampu membayar harga yang sesuai dengan harganya.”

Al-Mazrouei mengatakan negara-negara dapat secara sepihak menolak untuk membeli minyak Rusia, tetapi pengusiran anggota organisasi itu akan bertentangan dengan prinsip-prinsipnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.