Minyak gugup karena pasar menekan OPEC untuk mengisi kesenjangan pasokan di Rusia

Fasilitas industri kilang minyak PCK Raffinerie difoto di Schwedt/Oder, Jerman, 8 Maret 2022. Perusahaan menerima minyak mentah dari Rusia melalui pipa “Friendship”. Foto: Hannibal Hanschek/Reuters

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Brent, WTI Crude diperdagangkan dalam kisaran $4 hingga $5
  • Pejabat Emirat memberikan pandangan berbeda tentang rencana produksi
  • Minyak mentah AS, stok bahan bakar turun minggu lalu, cadangan minyak strategis di level terendah tahun 2002

MELBOURNE (Reuters) – Harga minyak naik pada Kamis dalam perdagangan berombak setelah jatuh tajam di sesi sebelumnya karena pasar mempertimbangkan apakah produsen utama akan meningkatkan pasokan untuk membantu menutup kesenjangan produksi dari Rusia karena sanksi atas invasinya ke negara itu. Ukraina.

Minyak mentah berjangka Brent naik $2,53, atau 2,28%, menjadi $113,67 per barel pada 0651 GMT setelah diperdagangkan dalam kisaran sekitar lima dolar. Kontrak acuan turun 13 persen di sesi sebelumnya, penurunan satu hari terbesar dalam hampir dua tahun.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik $1,64, atau 1,51%, menjadi $110,34 per barel, setelah diperdagangkan dalam kisaran $4. Kontrak jatuh 12,5 persen di sesi sebelumnya, penurunan harian terbesar sejak November.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ketidakpastian tentang di mana dan kapan harus memasok minyak mentah dari Rusia, eksportir terbesar kedua di dunia di pasar yang ketat, telah menyebabkan ekspektasi luas untuk harga minyak antara $100 dan $200 per barel.

“Jadi untuk menyarankan bahwa pasar minyak bingung akan meremehkan karena kita berada dalam situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Stephen Innes, Managing Partner di SBI Asset Management.

READ  Bitcoin Bereaksi terhadap Invasi Rusia dan Ukraina

Pernyataan Menteri Energi UEA dan duta besar negara itu untuk Washington mengirimkan sinyal yang beragam.

Menteri Energi UEA Suhail Al-Mazrouei mengatakan di Twitter pada Rabu malam bahwa negaranya berkomitmen pada perjanjian saat ini yang dibuat oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, yang disebut komunitas OPEC+, untuk meningkatkan pasokan minyak sebesar 400.000. barel per hari per bulan. Pemotongan tajam pada tahun 2020. Baca lebih lanjut

Beberapa jam yang lalu, harga turun setelah komentar dari duta besar UEA untuk Washington, di mana dia mengatakan bahwa negaranya akan mendorong OPEC untuk mempertimbangkan peningkatan produksi untuk mengisi kesenjangan pasokan karena sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina. Rusia menggambarkan serangannya sebagai “operasi khusus” untuk melucuti senjata tetangganya. Baca lebih banyak

Komentar oleh pejabat Emirat datang ketika pasar juga memperhatikan langkah AS untuk mengurangi sanksi terhadap minyak Venezuela dan upaya untuk mencapai kesepakatan nuklir dengan Teheran, yang dapat menyebabkan lebih banyak pasokan minyak yang datang dari Iran akhir tahun ini. Baca lebih banyak

Pembicaraan yang dijadwalkan Kamis antara menteri luar negeri Rusia dan Ukraina di Turki juga memberikan jeda pasar.

Sementara UEA dan Arab Saudi memiliki kapasitas cadangan, beberapa produsen OPEC+ lainnya berjuang untuk memenuhi target produksi mereka karena kurangnya investasi infrastruktur selama beberapa tahun terakhir, yang akan membatasi kemampuan mereka untuk meningkatkan produksi lebih lanjut.

“Kami pikir akan sulit bagi OPEC+ untuk meningkatkan produksi di lingkungan ini,” kata Vivek Dar, analis komoditas di Commonwealth Bank.

Sementara itu, stok minyak mentah dan bahan bakar AS turun pekan lalu, menambah kekhawatiran tentang pasokan global yang sudah ketat.

READ  Fitch dan Moody's menurunkan peringkat negara Rusia menjadi sampah

Stok minyak mentah turun 1,9 juta barel dalam pekan yang berakhir 4 Maret menjadi 411,6 juta barel, dibandingkan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters, turun 657.000 barel.

Stok minyak mentah AS di Cadangan Minyak Strategis turun menjadi 577,5 juta barel, level terendah sejak Juli 2002.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sonali Paul melaporkan; Diedit oleh Shri Navaratnam, Shivani Singh dan Tom Hogg

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.