Minyak melonjak saat UE menekan embargo Rusia dan produksi kilang Saudi mencapai

Pemandangan Kilang Phillips 66 Los Angeles (depan), yang memproses minyak mentah domestik dan impor menjadi bensin, penerbangan, dan bahan bakar diesel serta tangki penyimpanan untuk produk minyak olahan di Kinder Morgan Carson Terminal (latar belakang), saat matahari terbenam di Carson, California , Amerika Serikat, 11 Maret 2022. Foto diambil pada 11 Maret 2022. Foto diambil dengan drone. Foto: Beng Guan/Reuters

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • UE mempertimbangkan embargo minyak Rusia, saat Biden bersiap untuk bergabung dalam pembicaraan
  • Produksi kilang Saudi terpengaruh oleh serangan Houthi di Yaman
  • Kesenjangan pasokan OPEC+ melebar karena kepatuhan Februari melonjak
  • Rig minyak AS turun meskipun harga minyak mentah $100 per barel – Baker Hughes

SINGAPURA (Reuters) – Harga minyak melonjak lebih dari $3 pada Senin, dengan minyak mentah Brent di atas $111 per barel, karena negara-negara Uni Eropa mempertimbangkan bergabung dengan Amerika Serikat dalam embargo minyak Rusia, sementara serangan akhir pekan terhadap fasilitas minyak Saudi menyebabkan ketegangan.

Minyak mentah berjangka Brent naik $3,74, atau 3,5 persen, menjadi $111,67 per barel pada 0739 GMT, menambah kenaikan 1,2 persen Jumat lalu.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik $3,98, atau 3,8 persen, menjadi $108,68, untuk melanjutkan lonjakan 1,7 persen Jumat lalu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Harga naik menjelang pembicaraan minggu ini antara pemerintah Uni Eropa dan Presiden AS Joe Biden dalam serangkaian pertemuan puncak yang bertujuan untuk memperkuat tanggapan Barat terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina.

Pemerintah Uni Eropa akan mempertimbangkan apakah akan memberlakukan embargo minyak terhadap Rusia. Baca lebih banyak

READ  Saham Apple sedang menuju kemenangan beruntun terbaiknya sejak 2003

Senin pagi, wakil perdana menteri Ukraina, Irina Verchok, mengatakan tidak ada kemungkinan pasukan negara itu menyerah di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung di timur. Baca lebih banyak

Dengan sedikit tanda-tanda meredanya konflik, fokusnya kembali pada apakah pasar akan dapat mengganti barel Rusia yang rusak akibat sanksi.

“Serangan Houthi terhadap pembangkit listrik Saudi, peringatan akan kekurangan produksi struktural OPEC dan kemungkinan embargo minyak Uni Eropa terhadap Rusia telah mengirim harga minyak lebih tinggi di Asia,” Jeffrey Haley, kepala analis di OANDA, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Bahkan jika perang Ukraina berakhir besok, dunia akan menghadapi defisit energi struktural berkat sanksi Rusia.”

Selama akhir pekan, serangan oleh kelompok Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran menyebabkan penurunan sementara produksi di perusahaan patungan kilang Saudi Aramco di Yanbu, menambah kecemasan di pasar produk minyak yang tegang, di mana Rusia adalah pemasok utama dan stok global berada di beberapa tahun terendah. Baca lebih banyak

Laporan terbaru dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, bersama-sama disebut OPEC+, menunjukkan bahwa beberapa produsen masih kurang dari kuota pasokan yang disepakati.

Tiga sumber mengatakan kepada Reuters bahwa OPEC + meleset dari target produksinya lebih dari 1 juta barel per hari pada Februari, di bawah kesepakatannya untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari setiap bulan karena mengurangi pemotongan tajam yang dibuat pada 2020.

Dua negara OPEC dengan kemampuan untuk meningkatkan produksi segera, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, sejauh ini menolak seruan dari negara-negara konsumen utama untuk meningkatkan produksi lebih cepat untuk membantu menurunkan harga minyak.

Perusahaan energi AS juga berjuang untuk menjaga jumlah rig minyak aktif tetap tinggi, meskipun harga kuat. Baca lebih banyak

READ  Suku bunga hipotek turun di bawah 5% untuk pertama kalinya sejak April

Prospek pasokan yang buruk dan kenaikan harga mendorong Badan Energi Internasional untuk menguraikan cara pada hari Jumat untuk memangkas penggunaan minyak sebesar 2,7 juta barel per hari dalam waktu empat bulan, dari perakitan mobil hingga batas kecepatan yang lebih rendah dan transportasi umum yang lebih murah. Baca lebih banyak

Ini akan membantu mengimbangi 3 juta barel per hari minyak mentah Rusia dan produk-produk yang diperkirakan Badan Energi Internasional akan keluar dari pasar pada April. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan tambahan oleh Sonali Paul di Melbourne dan Florence Tan di Singapura; Disunting oleh Shree Navaratnam dan Clarence Fernandez

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.