Minyak naik di atas $105 karena kekhawatiran pasokan terus berlanjut

Pekerja berjalan saat pompa minyak muncul di latar belakang ladang minyak dan gas Ouzin di wilayah Mangistau, Kazakhstan, 13 November 2021. REUTERS/Pavel Mikheev

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Iran menganggap Amerika Serikat bertanggung jawab atas penghentian pembicaraan nuklir Wina
  • Badan Energi Internasional telah setuju untuk melepaskan lebih banyak minyak
  • Pihak-pihak yang bertikai Yaman menyetujui gencatan senjata dua bulan dalam terobosan

LONDON (Reuters) – Minyak melonjak di atas $105 per barel pada Senin, karena kekhawatiran atas ketatnya pasokan yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina dan kurangnya kesepakatan nuklir Iran tetap ada meskipun negara-negara melepaskan minyak dari cadangan strategis.

Invasi ke Ukraina pada Februari secara tajam meningkatkan kekhawatiran tentang pasokan yang telah mendukung harga minyak. Sanksi yang dikenakan pada Rusia dan pengucilan pembeli minyak Rusia telah menimbulkan kekhawatiran akan kerugian pasokan yang lebih besar bulan ini.

Pada 0805 GMT, minyak mentah Brent naik 63 sen, atau 0,6 persen, menjadi $105,02 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $ 1,08, atau 1,1%, menjadi $ 100,35. Kedua kontrak turun $1 ketika pasar dibuka pada hari Senin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Akankah membebaskan barel dari cadangan strategis mengisi kekurangan yang disebabkan oleh sanksi dan keterasingan pembeli dari minyak Rusia? Singkatnya, tidak,” kata Stephen Brennock dari pialang minyak BVM.

Minyak mentah Brent turun sekitar 13% minggu lalu setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan rekor pelepasan cadangan minyak AS dan anggota Badan Energi Internasional berkomitmen untuk memanfaatkan cadangan lebih lanjut. Harga minyak mentah mencapai $139 bulan lalu, level tertinggi sejak 2008. READ MORE

READ  Restoran Landmark Fort Worth Mencari Lokasi Baru - NBC 5 Dallas-Fort Worth

“Langkah jangka pendek untuk menargetkan harga minyak yang rendah … tidak memecahkan masalah jangka panjang,” kata Naim Aslam dari AvaTrade.

Minyak juga mendapat dorongan dari pembicaraan yang terhenti untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran, yang akan memungkinkan sanksi terhadap minyak Iran dicabut. Pada hari Senin, Iran menyalahkan Amerika Serikat atas gencatan senjata. Baca lebih banyak

Beberapa tekanan penurunan harga berasal dari gencatan senjata di Yaman, yang dapat mengurangi ancaman pasokan di Timur Tengah.

PBB menengahi gencatan senjata dua bulan antara koalisi yang dipimpin Saudi dan gerakan Houthi yang bersekutu dengan Iran untuk pertama kalinya dalam konflik tujuh tahun.

Fasilitas minyak Saudi diserang oleh Houthi selama konflik, yang selanjutnya mengganggu pasokan dari Rusia. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Pelaporan) Alex Lawler (Laporan tambahan) oleh Florence Tan dan Isabel Qua di Singapura Pengeditan oleh David Goodman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.