Minyak stabil setelah berayun dengan krisis Ukraina, pembicaraan nuklir Iran membebaninya

Pompa minyak saat matahari terbenam di luar Schebenhard, dekat Strasbourg, Prancis, 6 Oktober 2017. REUTERS/Christian Hartmann

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Minyak jatuh setelah naik lebih dari satu dolar
  • Rencana KTT AS-Rusia meredakan kekhawatiran gangguan minyak
  • Kesepakatan nuklir Iran ‘sangat dekat’

MELBOURNE (Reuters) – Harga minyak turun setelah fluktuasi awal pada Senin, karena investor mencari skenario yang kontradiktif untuk pengetatan pasokan energi Rusia karena krisis Ukraina dan lebih banyak minyak mentah memasuki pasar atas kemungkinan kesepakatan nuklir antara Iran dan kekuatan dunia. .

Minyak mentah berjangka Brent dan West Texas Intermediate (WTI) AS naik lebih dari $1 per barel di awal perdagangan Asia, dan kemudian berbalik hampir $1 di tengah berita kemungkinan KTT AS-Rusia.

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin pada prinsipnya telah sepakat untuk mengadakan pertemuan puncak tentang Ukraina, kata kantor Presiden Prancis Emmanuel Macron dalam sebuah pernyataan, Senin. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Minyak mentah berjangka Brent berada di $93,39 per barel pada 0445 GMT, turun 15 sen, atau 0,2%, setelah menyentuh $95 sebelumnya, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 7 sen menjadi $91,14 per barel, dari tertinggi sebelumnya di $92,93. Pasar AS akan ditutup Senin untuk liburan Hari Presiden.

Pasar minyak telah gelisah selama sebulan terakhir di tengah kekhawatiran bahwa invasi Rusia ke tetangganya dapat mengganggu pasokan minyak mentah, tetapi kenaikan harga telah dibatasi oleh prospek lebih dari 1 juta barel per hari minyak mentah Iran kembali ke pasar.

READ  Dua pemimpin Twitter meninggalkan perusahaan setelah kesepakatan Musk

Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan pada hari Jumat bahwa kesepakatan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 “sangat dekat”.

Analis mengatakan pasar tetap ketat dan setiap penambahan minyak akan membantu, tetapi harga akan tetap bergejolak dalam waktu dekat karena minyak mentah Iran kemungkinan akan kembali akhir tahun ini.

“Ada banyak tekanan dalam hal geopolitik, dan sulit untuk mengetahui jawabannya (untuk pergerakan pasar) – dengan Ukraina dan Iran,” kata analis komoditas National Australia Bank Baden Moore.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan Rusia akan terputus dari pasar keuangan internasional dan memblokir akses ke ekspor utama yang diperlukan untuk memodernisasi ekonominya jika menginvasi Ukraina. Baca lebih banyak

“Jika invasi Rusia terjadi seperti yang telah diperingatkan AS dan Inggris dalam beberapa hari terakhir, minyak mentah berjangka Brent bisa naik di atas $100/barel, bahkan jika kesepakatan Iran tercapai,” kata analis Commonwealth Bank Vivek Dar dalam sebuah catatan.

Analis di OCBC Bank Singapura mengatakan minyak mentah Brent bisa menguji $100 dalam jangka pendek, mungkin sebelum akhir kuartal pertama.

Terlepas dari kemungkinan minyak mencapai $100, para menteri negara-negara penghasil minyak Arab mengatakan pada hari Minggu bahwa OPEC+ harus tetap pada kesepakatannya saat ini untuk menambah 400.000 barel minyak per hari setiap bulan untuk produksi, menolak seruan untuk memompa lebih banyak untuk mengurangi tekanan pada harga. Baca lebih banyak

Untuk menghindari lonjakan harga, analis RBC Capital mengatakan Gedung Putih diperkirakan akan menyiapkan cadangan minyak strategis (SPR) yang signifikan yang dikoordinasikan melalui Badan Energi Internasional.

“Kami memperkirakan rilis Cadangan Minyak Strategis AS lebih besar dari rilis November, dan lebih banyak barel yang bagus dapat dikirim kali ini melalui penjualan langsung,” kata RBC Capital dalam sebuah catatan.

(Laporan oleh Sonali Paul dan Florence Tan) Penyuntingan oleh Sam Holmes, Shivani Singh dan Muralikumar Anantharaman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.