Mungkin ritel, produksi industri, investasi aset tetap

Kendaraan energi baru, yang meliputi mobil hibrida dan baterai, telah mengalami peningkatan penjualan di China meskipun pasar mobil secara umum mengalami stagnasi. Dalam foto, pabrik mobil energi baru yang tidak disebutkan namanya di Provinsi Jiangsu pada 13 Juni 2022.

Wan Shanchao | Grup Optik Cina | Gambar Getty

BEIJING – China merilis data ekonomi bulan Mei yang mengalahkan ekspektasi yang teredam selama sebulan terhambat oleh pengendalian Covid.

Produksi industri naik sedikit 0,7% pada Mei dari tahun lalu, versus penurunan 0,7% yang diharapkan, menurut analis yang disurvei oleh Reuters. Pada bulan April, produksi industri turun secara tak terduga, turun 2,9% dari tahun ke tahun.

Penjualan ritel turun kurang dari yang diharapkan, turun 6,7% di bulan Mei dari tahun lalu. Diperkirakan penjualan ritel turun 7,1% pada Mei dari tahun lalu, menurut jajak pendapat Reuters. Pada bulan April, penjualan ritel turun 11,1% dari tahun lalu.

Investasi aset tetap pada periode Januari-Mei naik 6,2%, mengalahkan ekspektasi untuk pertumbuhan 6%.

Biro Statistik Nasional China mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ekonomi “menunjukkan momentum yang baik untuk pemulihan” pada Mei “dengan efek negatif dari epidemi COVID-19 yang secara bertahap diatasi dan indikator-indikator utama sedikit membaik.”

“Namun, kita harus menyadari bahwa lingkungan internasional akan lebih kompleks dan suram, dan ekonomi domestik masih menghadapi kesulitan dan tantangan untuk pulih,” kata kantor tersebut.

Ekspor China dipercepat pada bulan Mei untuk mencatat peningkatan yang lebih baik dari perkiraan sebesar 16,9% tahun-ke-tahun dalam dolar AS. Impor juga naik 4,1% lebih dari yang diharapkan.

Shanghai dan Beijing, dua kota terbesar di China berdasarkan PDB, harus Membawa kembali kontrol Covid yang lebih ketat bulan ini setelah peningkatan yang stabil dalam kasus Covid.

READ  Siapa yang Keluar, Di Luar Peringkat Eksekutif - Batas Waktu

Shanghai telah menutup pintunya pada bulan April dan Mei, dengan hanya beberapa perusahaan besar yang beroperasi. Kota ini mulai membuka kembali pintunya sepenuhnya pada 1 Juni.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Selama sekitar satu bulan di bulan Mei, Beijing mengharuskan orang-orang di distrik komersial terbesarnya untuk bekerja dari rumah, sementara restoran di seluruh ibu kota hanya dapat beroperasi dengan sistem takeaway atau pengiriman. Sebagian besar restoran di Beijing diizinkan untuk melanjutkan makan di dalam toko pada awal Juni, dan karyawan dapat kembali bekerja, tetapi sekolah telah menunda dimulainya kembali pelajaran tatap muka.

Ketidakpastian, terutama tentang pendapatan masa depan, telah mempengaruhi pengeluaran konsumen. Tingkat pengangguran di 31 kota terbesar di China melampaui level tertingginya pada tahun 2020 sebesar 6,7% pada bulan April – tingkat tertinggi yang pernah terjadi pada tahun 2018. Tingkat tersebut meningkat lebih lanjut pada bulan Mei menjadi 6,9%, sementara tingkat pengangguran keseluruhan di kota-kota turun menjadi 5,9% .

Tingkat pengangguran untuk kaum muda berusia 16-24 tahun naik menjadi 18,4% di bulan Mei, dibandingkan dengan 18,2% di bulan April.

“Saya pikir ketika pembatasan dilonggarkan dan kami memiliki dukungan untuk kebijakan moneter ke depan, tingkat pengangguran akan turun sedikit mengingat kami jauh di atas target pemerintah,” Françoise Huang, kepala ekonom di Allianz Trade, mengatakan Melalui telepon. wawancara minggu lalu.

“Untuk saat ini, skenario saya adalah kita akan melihat beberapa pemulihan di paruh kedua tahun ini,” katanya. “ini bukan [a] Pemulihan berbentuk V, pemulihan cepat dan kuat, atau pemulihan pasca-Covid seperti yang kita lihat pada tahun 2020, karena kebijakan pelonggaran tidak kuat dan permintaan eksternal tidak begitu kuat.”

READ  Salmonella: Barry Callebaut, pabrik cokelat terbesar di dunia, tutup karena wabah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.