Nikel turun 12% ke dasar lagi di London Metal Exchange

Trader, broker, dan karyawan di lantai bursa open scream pit London Metal Exchange di London, Inggris, pada Senin, 28 Februari 2022.

Chris C. Ratcliffe | Bloomberg | Gambar Getty

LONDON – Kontrak patokan nikel tiga bulan turun 12% pada Jumat pagi hingga mencapai batas perdagangan baru, karena penjualan besar-besaran berlanjut di pasar logam internasional.

Harga mencapai $36.915 per metrik ton saat dibuka untuk perdagangan, menurut data Refinitiv. Pertukaran berusia 145 tahun, yang masih memiliki beberapa protes terbuka, telah mengalami dua minggu yang liar dengan kenaikan harga, gangguan teknis, dan perdagangan ditangguhkan.

Pada 8 Maret, harga nikel lebih dari dua kali lipat Dalam beberapa jam, harga melonjak menjadi lebih dari $100.000 per metrik ton karena salah satu produsen terbesar dunia, Tsingshan Holding Group China, membeli dalam jumlah besar untuk mengurangi taruhan pendeknya pada logam tersebut. Perdagangan harus dihentikan karena langkah tersebut memperburuk kenaikan harga pada saat logam sudah melonjak dengan meningkatnya konflik Rusia di Ukraina.

Kemudian pada hari Rabu, London Metal Exchange mencoba untuk melanjutkan perdagangan nikel setelah penutupan yang jarang terjadi. Tetapi “kesalahan sistem” memungkinkan sejumlah kecil perdagangan lewat di bawah batas kurs harian yang baru diberlakukan, dan pertukaran dihentikan lagi.

LME memasang kisaran perdagangan 5% pada hari Rabu yang diperluas menjadi 8% pada hari Kamis, kemudian 12% pada hari Jumat.

Berbicara sebelum pembukaan pada hari Rabu, CEO LME Matthew Chamberlain mengatakan kepada “Squawk Box Europe” CNBC bahwa pertukaran itu “sangat menyadari dampak ini terhadap banyak orang dan kami perlu memastikan itu tidak terjadi lagi.” “.

Chamberlain mengatakan LME “secara sengaja memprioritaskan stabilitas” dengan menetapkan kisaran batas perdagangan harian yang relatif sempit, tetapi itu dapat segera diperluas jika bursa memperhatikan “pasar yang lebih teregulasi”.

READ  Powell memutuskan untuk menaikkan suku bunga setengah poin persentase

Harga komoditas melonjak karena kekhawatiran pasokan terkait dengan serangan Rusia di Ukraina, dengan perang yang sedang berlangsung dan serangkaian sanksi Barat meningkatkan kekhawatiran akan gejolak. Selain energiRusia adalah produsen dan pengekspor utama mineral dan biji-bijian. Faktanya, Rusia adalah produsen nikel terbesar ketiga di dunia – komponen utama baja tahan karat dan komponen utama baterai lithium-ion.

— Sam Meredith dari CNBC berkontribusi pada artikel ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.