Orang Cina mencari kotak hitam kedua dari jet yang jatuh

Wuzhou, China, 24 Maret (Reuters) – Tim penyelamat menggeledah kotak hitam kedua penerbangan China Eastern Airlines dalam hujan ringan. (600115SS) Pesawat penumpang dengan 132 orang di dalamnya jatuh di pegunungan, informasi tambahan tentang pilot pesawat dirilis.

Kotak hitam pertama, perekam suara kokpit, ditemukan pada Rabu, kata pejabat Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) kepada wartawan, berdasarkan perkiraan awal.

Materi rekaman tampaknya telah lolos dari benturan dalam bentuk yang relatif baik dan dikirim ke Beijing untuk dianalisis, kata pejabat itu. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Cockpit Voice Recorder memberikan penyelidik dengan rincian komunikasi antara tiga pilot pesawat, satu lebih dari biasanya diperlukan pada Boeing. (MELARANG) Penerbangan 737-800.

Penerbangan MU5735 sedang dalam perjalanan dari kota barat daya Kunming ke Guangzhou di pantai ketika tiba-tiba jatuh dari ketinggian tepat sebelum mendarat untuk mulai turun.

Menurut situs pengawasan penerbangan FlightRadar24, pesawat itu tampaknya telah keluar dari hidungnya sebelum tenggelam kembali ke lereng hutan besar di wilayah pegunungan Guangxi di Cina selatan.

Pejabat China mengatakan pilot tidak menanggapi panggilan berulang dari pengontrol lalu lintas udara saat mendarat dengan cepat.

Masih terlalu dini untuk menentukan penyebab kecelakaan, yang menurut para ahli biasanya merupakan kombinasi dari beberapa faktor. Tidak ada korban selamat yang ditemukan.

Kapten pesawat yang disewa pada Januari 2018 memiliki pengalaman terbang 6.709 jam, sedangkan perwira pertama dan kedua terbang masing-masing 31.769 jam dan 556 jam, kata seorang pejabat China Eastern, Rabu. Seorang co-pilot adalah pengamat untuk menciptakan pengalaman itu, kata maskapai itu tanpa mengungkapkan nama-nama pilot.

READ  Dow Jones Futures: Tex Memimpin Pemulihan Pasar Saham; Investor memutuskan kenaikan suku bunga Fed

Phoenix Weekly, surat kabar yang diterbitkan oleh Phoenix TV, penyiar sektor swasta pro-Beijing, mengutip seorang pakar penerbangan yang mengatakan bahwa kaptennya adalah Yang Hongta, putra seorang mantan kapten China Timur, dan perwira pertama adalah Zhang Zhengping, seorang pilot. . Dengan 40 tahun pengalaman membimbing pilot lainnya.

Southern Weekly, sebuah surat kabar besar yang berbasis di Guangdong, mengidentifikasi kelompok itu hanya dengan nama keluarga mereka, dan mengatakan Yang, 32, memiliki seorang putri berusia satu tahun dan Zhang, 59, seorang pilot senior dengan catatan keselamatan yang sangat baik, diperkirakan akan pensiun. tahun ini. Surat kabar itu mengatakan nama keluarga perwira kedua yang tidak berpengalaman itu adalah Ni.

Jimu News, bagian dari surat kabar Hubei Daily, mengidentifikasi dia sebagai Ni Kongtaw, 27.

China tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari laporan Timur.

Pemerintah federal pada hari Kamis menyerukan manajemen keamanan yang lebih kuat dan tanggapan darurat yang lebih cepat terhadap bencana di industri berisiko tinggi setelah kecelakaan pesawat fatal pertama di negara itu dalam lebih dari satu dekade.

Dewan Negara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa hukuman yang sesuai akan diberikan bila diperlukan.

Kamera panas dan drone

Media pemerintah melaporkan pada hari Kamis bahwa bagian dari salah satu mesin pesawat telah ditemukan saat kabut dan awan rendah melayang di atas bukit-bukit kecil berhutan, terutama di pedesaan di sekitar lokasi kecelakaan. Baca selengkapnya

READ  Kyrie berlatih dengan Irving Nets. Aku belum siap untuk mereka'

Menurut televisi pemerintah, tim pencari menjelajahi tanaman dan tanah bawah tanah dengan tongkat dan bahkan tangan kosong mereka di lereng yang dibasahi hujan. Beberapa dari mereka bahkan membawa kamera panas untuk mendeteksi tanda-tanda kehidupan.

Media pemerintah melaporkan bahwa drone sedang dipersiapkan untuk memeriksa pusat lokasi kecelakaan dan mengambil gambar untuk dievaluasi oleh para ahli. Drone lain yang bisa terbang lebih dari 12 jam akan digunakan untuk memberikan cahaya malam hari.

Investigasi kecelakaan sedang dilakukan oleh China, tetapi Amerika Serikat diundang untuk berpartisipasi karena pesawat itu dirancang dan diproduksi di sana.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya belum menentukan apakah penyelidik akan melakukan perjalanan ke China sehubungan dengan persyaratan visa dan pemisahan yang ketat.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Brenda Coe di Shanghai, Ryan Woo, Stella Q di Beijing dan Ella Cao dan David Shepherdson di Washington; Ditulis oleh Jamie Fried; Diedit oleh Simon Cameron-Moore

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.