Pasangan kerajaan Inggris memulai tur Karibia setelah memprotes di Belize

BELIZE CITY (Reuters) – Pangeran William dari Inggris dan istrinya Kate tiba di Belize pada Sabtu untuk tur Karibia selama seminggu yang dirusak oleh protes lokal sebelum dimulai, di tengah meningkatnya pengawasan terhadap hubungan kolonial Kerajaan Inggris dengan wilayah tersebut.

Kedatangan Duke dan Duchess of Cambridge bertepatan dengan perayaan 70 tahun Ratu Elizabeth naik takhta, dan terjadi hampir empat bulan setelah Barbados memilih untuk menjadi republik, memutuskan hubungan dengan monarki tetapi tetap menjadi bagian dari Persemakmuran yang dipimpin Inggris. Bangsa.

Tiga meriam mini memberi hormat kepada pasangan itu saat pesawat mereka mendarat di Belize City sebelum sebuah band militer memainkan lagu kebangsaan Belize dan Inggris dalam pesta penyambutan yang membuat media tetap waspada.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

William memeriksa penjaga kehormatan saat band memainkan lagu kreol lokal “Ding Ding Walla,” lalu berangkat bersama istrinya untuk menemui Perdana Menteri John Briceno.

Briceno mengatakan kepada Reuters setelah itu bahwa Duke dan Duchess “bersemangat untuk berada di sini di Belize dan kami senang memiliki mereka,” menambahkan, “Kami berharap kunjungan mereka bermanfaat dan tak terlupakan.”

Pasangan ini akan tinggal di Belize, sebelumnya Honduras Inggris, hingga Selasa pagi. Menjelang keberangkatan mereka, sebuah acara yang dijadwalkan pada hari Minggu dibatalkan ketika beberapa lusin penduduk desa melakukan protes.

Penduduk Indian Creek, sebuah desa suku Maya di selatan Belize, mengatakan mereka kesal karena helikopter pasangan kerajaan itu diberi izin untuk mendarat di lapangan sepak bola setempat tanpa konsultasi sebelumnya. Baca lebih banyak

Desa tersebut dalam sengketa tanah dengan Fauna & Flora International (FFI), sebuah kelompok perlindungan yang didukung oleh keluarga kerajaan, memicu kebencian atas pemukiman teritorial era kolonial yang masih diperebutkan oleh kelompok adat.

READ  Kim Kardashian menghabiskan $ 100.000 untuk mengecat mobilnya agar sesuai dengan rumahnya

Pemerintah Belize mengatakan kunjungan ke lokasi yang berbeda sedang direncanakan. Istana Kensington mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa jadwal akan diubah karena “masalah sensitif” yang terkait dengan komunitas Indian Creek.

Dalam sebuah pernyataan, FFI mengatakan telah membeli tanah di dekat Boden Creek dari pemilik pribadi pada Desember 2021, dan akan melestarikan dan melindungi satwa liar di daerah itu sambil mendukung mata pencaharian tradisional dan hak-hak penduduk setempat.

Tanpa secara langsung menangani perselisihan tersebut, FFI mengatakan telah membeli tanah untuk kepentingan integritas lingkungan daerah tersebut, masyarakat penduduk dan Belize secara keseluruhan, dan berjanji untuk mempertahankan “dialog yang terbuka dan berkelanjutan” dengan masyarakat setempat.

Setelah Belize, Duke dan Duchess dijadwalkan mengunjungi Jamaika dan Bahama. Pertemuan dan berbagai acara dijadwalkan dengan politisi dan berbagai pemimpin sipil.

Dickie Arbiter, sekretaris pers Ratu Elizabeth dari tahun 1988 hingga 2000, menggambarkan tur tersebut sebagai kunjungan niat baik yang seharusnya memberikan dorongan sementara pada popularitas keluarga.

Saat ini, katanya, banyak orang di bekas jajahan melihat monarki sebagai anakronisme yang harus ditinggalkan. Tetapi dia berharap bahwa sedikit yang akan berubah sementara Elizabeth tetap di atas takhta.

“Keluarga kerajaan pragmatis,” katanya. “Dia tahu dia tidak bisa melihat negara-negara ini sebagai negara di dunia selamanya dan suatu hari nanti.”

opini populer

Diskusi tentang penganiayaan era kolonial, termasuk kemungkinan reparasi untuk keturunan budak di Jamaika, dapat mendorong lebih banyak negara untuk meniru langkah terbaru oleh Barbados. Baca lebih banyak

Caroline Cooper, profesor emeritus di Universitas Hindia Barat, mengatakan kunjungan pasangan kerajaan itu tidak mungkin menghalangi Jamaika untuk memilih status republik.

“Saya pikir ada gelombang opini publik yang menentang monarki,” katanya.

READ  Penulis obligasi Monty Norman meninggal pada usia 94 | Film

Beberapa orang di Belize, yang baru memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1981, berbicara hangat tentang tetap berada di dalam kelompok.

“Saya pikir ini adalah kesempatan besar bagi mereka untuk menghargai multikulturalisme negara, atraksi alam, dan menikmati praktik kuliner kami,” kata Jocelyn Ramirez, seorang manajer di Distrik Cayo, Belize Barat.

Yang lain kurang antusias.

Alan McCoy, seorang mekanik di Belize City, mengatakan dia “tidak terlalu peduli” dengan keluarga kerajaan.

“Mereka tidak lebih baik dari kita semua,” katanya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Jose Sanchez di Belize City Pelaporan tambahan oleh Dave Graham, Kate Chapel dan Cassandra Garrison; Penyuntingan oleh David Aller Garcia, Edmund Kellman, Frances Kerry, Diane Kraft dan Jonathan Otis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.