PBB mengatakan 1 juta pengungsi melarikan diri dari Ukraina dalam seminggu

Hasil pemungutan suara Majelis Umum pada resolusi muncul di layar selama sesi khusus Majelis Umum di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Rabu, 2 Maret, di New York City. (Michael M. Santiago/Getty Images)

Dengan status Rusia yang hampir paria di banyak negara di dunia, tampaknya Rusia masih dapat mengandalkan dukungan dari sekelompok kecil negara di Barat – Kuba, Nikaragua, dan Venezuela – dan mungkin dukungan yang tumbuh dari negara Amerika Tengah lainnya.

Bukti terbaru dari dukungan itu datang pada sesi darurat Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu.

Kuba, Nikaragua, El Salvador dan Bolivia bergabung dengan puluhan negara lain dalam pemungutan suara untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina dan menuntut agar Moskow menarik pasukannya “segera, sepenuhnya dan tanpa syarat.”

Sementara Venezuela tidak dapat secara resmi memberikan suara dalam sesi tersebut karena belum membayar iurannya kepada PBB selama beberapa tahun, hampir pasti akan memilih menentang resolusi atau abstain jika diberi kesempatan.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro berbicara melalui telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin awal pekan ini dan mengatakan beberapa kali bahwa Putin mendapat “dukungan penuh”. Setelah panggilan telepon, Maduro men-tweet foto lama dia dan Putin berjabat tangan, menyalahkan konflik pada “tindakan destabilisasi NATO.”

Sementara negara-negara bagian tidak memberikan suara menentang resolusi tersebut, abstain sangat menonjol. Ini berarti bahwa setiap negara telah memilih untuk tidak mendeklarasikan invasi ilegal – dan tidak bermoral – yang sebagian besar negara lain setujui adalah pelanggaran mencolok terhadap norma dan hukum internasional.

Kuba dan Nikaragua telah lama menjadi sekutu Rusia, dengan ikatan antara Kuba dan Rusia telah berlangsung beberapa dekade. Pemerintah Kuba menyalahkan konflik saat ini pada “doktrin militer AS dan NATO yang semakin agresif yang mengancam perdamaian.”

Sementara itu, Nikaragua adalah salah satu negara pertama di dunia yang secara resmi mengakui wilayah Donetsk dan Luhansk di Ukraina timur—dua wilayah pro-Rusia yang secara resmi diakui Rusia sesaat sebelum menginvasi Ukraina.

READ  Berita Biden hari ini: Presiden mengatakan Putin mungkin telah menempatkan penasihat di bawah tahanan rumah

Penolakan El Salvador juga memberi tahu, yang mencerminkan sikap diam para pemimpin negara itu terhadap konflik tersebut sejak awal.

Presiden negara itu, Neb Bukele, sangat blak-blakan pada hari-hari menjelang invasi Rusia, mencemooh jaminan AS bahwa invasi sudah dekat.

“Anak laki-laki yang menangis serigala,” tweet Bukele pada 18 Februari, menanggapi Presiden AS Joe Biden, yang mengatakan dia yakin Rusia akan menyerang Rusia dalam beberapa hari ke depan.

Tapi sejak invasi Rusia, Bukele tetap diam tentang masalah ini.

Sementara itu, kelas berat di Amerika Latin, termasuk Meksiko dan Brasil, menuai kritik dari para kritikus yang menuduh kedua negara memberikan akses gratis kepada Rusia.

Meskipun delegasi kedua negara memilih untuk mengutuk invasi Rusia dan penarikan militer, Presiden Meksiko Lopez Obrador dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro tidak mengkritik Putin atau menjatuhkan sanksi apa pun.

“Kami tidak akan melakukan pembalasan ekonomi apa pun karena kami ingin memiliki hubungan baik dengan semua pemerintah di dunia,” kata Lopez Obrador. “Kami tidak menganggapnya [the war] Kami prihatin, dan kami percaya hal terbaik adalah mempromosikan dialog untuk mencapai perdamaian.”

Bolsonaro, yang mengunjungi Moskow beberapa minggu lalu, mengatakan negaranya “tidak akan memihak”.

“Kami akan terus bersikap tidak memihak dan membantu, sedapat mungkin,” kata presiden, yang sekarang akan dipilih kembali akhir tahun ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.