Pejabat: Taliban melarang wanita tanpa pendamping dari penerbangan

Dua pejabat maskapai penerbangan Afghanistan mengatakan hari ini, Sabtu, bahwa penguasa Taliban Afghanistan menolak untuk mengizinkan lusinan wanita naik beberapa penerbangan, termasuk beberapa di luar negeri, karena mereka bepergian tanpa wali laki-laki.

Para pejabat, yang berbicara dengan syarat anonim karena takut akan dampak Taliban, mengatakan lusinan wanita yang tiba di Bandara Internasional Kabul pada hari Jumat untuk naik penerbangan domestik dan internasional diberitahu bahwa mereka tidak dapat melakukannya tanpa wali laki-laki.

Menurut seorang pejabat, beberapa wanita berkewarganegaraan ganda kembali ke luar negeri, termasuk beberapa dari Kanada. Para pejabat mengatakan para wanita itu ditolak naik pesawat ke Islamabad, Dubai dan Turki dengan Cam Air dan Ariana Airlines milik negara.

Salah satu pejabat mengatakan perintah itu datang dari pimpinan Taliban.

Pada hari Sabtu, beberapa wanita yang bepergian sendiri diizinkan naik pesawat Ariana menuju provinsi barat Herat, kata pejabat itu. Namun, pada saat izin diberikan, mereka telah ketinggalan pesawat, katanya.

Kepala bandara dan kepala polisi, baik Taliban dan ulama Islam, bertemu pada hari Sabtu dengan pejabat maskapai.

“Mereka mencoba menyelesaikannya,” kata pejabat itu.

Belum jelas apakah Taliban akan mengecualikan perjalanan udara dari perintah yang dikeluarkan beberapa bulan lalu yang mewajibkan perempuan yang melakukan perjalanan lebih dari 72 kilometer untuk ditemani oleh kerabat laki-lakinya.

Pejabat Taliban yang dihubungi oleh Associated Press tidak menanggapi beberapa permintaan komentar.

Sejak mengambil alih kekuasaan Agustus lalu, para pemimpin Taliban telah bertengkar di antara mereka sendiri saat mereka berjuang untuk transisi dari perang ke pemerintahan. Ini mengadu domba garis keras – seperti penjabat Perdana Menteri Mullah Hassan Akhund, yang mengakar kuat di barisan lama – melawan mereka yang lebih pragmatis di antara mereka, seperti Sirajuddin Haqqani. Dia mengambil alih kepemimpinan jaringan Haqqani yang kuat dari ayahnya, Jalaluddin Haqqani. Haqqani yang lebih tua, yang meninggal beberapa tahun lalu, berasal dari generasi Akhund, yang memerintah Afghanistan di bawah kepemimpinan Mullah Muhammad Omar yang ketat dan tak terbantahkan.

READ  Sanksi Batubara: Eropa Akhirnya Datang Setelah Energi Rusia

Apa yang membuat marah banyak orang Afghanistan adalah mengetahui bahwa banyak anggota Taliban dari generasi muda, seperti Sirajuddin Haqqani, mendidik anak perempuan mereka di Pakistan, sementara di Afghanistan, perempuan dan anak perempuan telah menjadi sasaran dekrit represif sejak mereka mengambil alih kekuasaan.

Serangan terbaru terhadap hak-hak perempuan di Afghanistan yang dikelola Taliban, yang melarang perempuan melakukan perjalanan udara, terjadi hanya beberapa hari setelah pemerintah yang dipimpin ulama mengingkari janjinya untuk mengizinkan anak perempuan kembali ke sekolah setelah kelas enam.

Langkah itu membuat marah komunitas internasional, yang enggan mengakui pemerintah yang dijalankan Taliban sejak Taliban berkuasa Agustus lalu, karena khawatir akan kembalinya kekuasaan mereka yang keras pada 1990-an. Penolakan Taliban untuk membuka pintu pendidikan bagi semua anak Afghanistan juga membuat marah sebagian besar rakyat Afghanistan. Puluhan gadis berdemonstrasi, Sabtu, di ibu kota Afghanistan untuk menuntut hak bersekolah.

Setelah Taliban melarang pendidikan anak perempuan setelah kelas enam, aktivis hak-hak perempuan Mahbooba Siraj pergi ke TOLO TV di Afghanistan untuk bertanya, “Bagaimana kami bisa mempercayai Anda sebagai bangsa dengan kata-kata Anda lagi? Apa yang harus kami lakukan untuk menyenangkan Anda? Haruskah? kita semua mati?”

Pendiri PenPath Matiullah Wesa mengatakan sebuah organisasi amal Afghanistan bernama PenPath, yang mengelola puluhan sekolah “bawah tanah” dengan ribuan sukarelawan, merencanakan protes di seluruh negeri untuk menuntut Taliban mundur dari sistemnya.

Pada hari Sabtu di Forum Doha 2022 di Qatar, Roya Mahboob, pengusaha Afghanistan yang mendirikan tim robotika khusus perempuan di Afghanistan, menerima Penghargaan Forum sebagai pengakuan atas pekerjaan dan komitmennya terhadap pendidikan anak perempuan.

Perwakilan Khusus AS untuk Afghanistan Tom West telah membatalkan pertemuan dengan Taliban di Forum Doha setelah kelas untuk anak perempuan yang lebih tua ditangguhkan.

READ  Sri Lanka memberlakukan jam malam setelah presiden menyatakan keadaan darurat

“Kami telah membatalkan beberapa keterlibatan kami, termasuk pertemuan yang direncanakan di Doha dan di sekitar Forum Doha, dan telah menjelaskan bahwa kami melihat keputusan ini sebagai titik balik potensial dalam keterlibatan kami,” kata Wakil Juru Bicara Departemen Luar Negeri Galina Porter dalam sebuah pernyataan.

“Keputusan Taliban, jika tidak segera dibatalkan, akan sangat merugikan rakyat Afghanistan, prospek pertumbuhan ekonomi negara, dan ambisi Taliban untuk meningkatkan hubungan mereka dengan masyarakat internasional,” katanya.

West mengakui bahwa Taliban telah membuat janji sejak merebut kekuasaan untuk mengizinkan anak perempuan dan perempuan bersekolah. Dia mengatakan baik Amerika Serikat dan masyarakat internasional telah menerima “jaminan yang diperlukan” bahwa ini akan terjadi.

“Saya terkejut dengan perubahan itu Rabu lalu dan saya pikir Anda melihat dunia bereaksi dengan mengutuk langkah itu,” kata West. “Ini adalah pelanggaran, pertama dan terutama, kepercayaan rakyat Afghanistan karena mereka telah berjanji untuk melakukannya.”

Dia menambahkan, “Saya percaya bahwa harapan tidak hilang. Saya telah berbicara dengan banyak orang Afghanistan di sini yang juga percaya akan hal ini. Saya berharap untuk melihat pembalikan keputusan ini dalam beberapa hari mendatang.”

Mahboob, dalam sebuah wawancara setelah menerima penghargaan Forum Doha, meminta beberapa pemimpin global dan pengambil keputusan yang menghadiri forum tersebut untuk menekan Taliban agar membuka sekolah bagi semua anak Afghanistan.

Tim robotika melarikan diri dari Afghanistan ketika Taliban kembali berkuasa, tetapi Mahboob mengatakan dia masih berharap untuk membangun pusat sains dan teknologi yang dia harapkan untuk dibangun di Afghanistan untuk anak perempuan.

“Saya berharap komunitas internasional dan komunitas Muslim (tidak) melupakan Afghanistan dan (tidak) meninggalkan kami,” katanya. Afganistan adalah negara miskin. Itu tidak memiliki sumber daya yang cukup. Dan jika Anda mengambil (menghilangkan) pengetahuan kami, saya tidak tahu apa yang akan terjadi.”

READ  Zelensky mengatakan bahwa pasukan Rusia memulai Pertempuran Donbass

___

Penulis Associated Press Jane Joo di Doha, Qatar berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.