Pemain bola voli Duke mengatakan pejabat Universitas Brigham United gagal menghentikan pelecehan rasial selama pertandingan dalam sebuah pernyataan yang baru dirilis.

“Jumat malam dalam pertandingan kami melawan Universitas Brigham Young, rekan-rekan Afrika-Amerika saya dan saya menjadi sasaran dan dilecehkan secara rasial sepanjang pertandingan,” tulis Richardson di Twitter. Penghinaan dan komentar tumbuh menjadi ancaman yang membuat kami merasa tidak aman.”

Ibu baptis Richardson, Lisa Pamplin, pada awalnya Tweet tentang kecelakaan itu Sabtu, menuduh sekolah membiarkan perilaku tanpa gangguan.

“Putriku yang hebat adalah satu-satunya starter kulit hitam untuk tim voli Dukes. Bermain kemarin, dia dipanggil bajingan setiap kali dia melakukan servis,” tulis tweet Pamplin.

Insiden itu menyebabkan permintaan maaf dari BYU, karena sekolah melarang penggemar dan Duke mengubah lokasi untuk pertandingan tim berikutnya. Itu juga menarik perhatian Bintang NBA LeBron Jamesyang mentweet: “Kami adalah saudara dan saudari! Kami mendukungnya. Ini bukan olahraga.”

Richardson mengatakan baik pejabat Universitas Brigham Young dan staf pelatih diberitahu tentang insiden tersebut selama pertandingan, “tetapi gagal mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menghentikan perilaku yang tidak dapat diterima dan menciptakan lingkungan yang aman.” Bahkan setelah insiden itu menjadi perhatian mereka, Richardson mengatakan para pejabat BYU “gagal menangani situasi secara memadai.”

Pelecehan menyebabkan Richardson dan rekan satu timnya berjuang untuk melewati permainan, daripada hanya bisa fokus pada permainan mereka sendiri, di Twitter.

“Tidak ada atlet, terlepas dari rasnya, yang harus tunduk pada kondisi yang tidak bersahabat seperti itu,” cuit Richardson.

Richardson juga menanggapi komentar bahwa dia atau rekan satu timnya seharusnya menolak untuk terus bermain.

“Meskipun pelecehan itu akhirnya mempengaruhi saya secara mental, saya menolak untuk membiarkannya menghentikan saya melakukan apa yang saya sukai dan apa yang saya lakukan di BYU, yaitu bermain bola voli,” tulisnya di Twitter. “Saya menolak untuk membiarkan para fanatik rasis ini merasa puas dengan pemikiran bahwa komentar mereka ‘sampai kepada saya’. Jadi, saya melanjutkan dan menyelesaikan pertandingan.”

READ  Poin Warriors-Celtics, takeaway: Stephen Curry, Golden State kembali ke seri level beruntun dengan kemenangan Game 2

Terlepas dari insiden itu, Richardson mengatakan dia tidak berpikir ini adalah cerminan dari atlet BYU. Dia memuji para pemain mereka untuk pertandingan yang hebat dan tidak menunjukkan apa-apa selain rasa hormat dan sportivitas yang baik baik di dalam maupun di luar lapangan.

BYU Athletics belum mengkonfirmasi rincian insiden tersebut tetapi telah mengumumkan bahwa mereka telah melarang seorang penggemar dari semua stadion olahraga dan tweet permintaan maaf.

“Ketika seorang mahasiswa atau penggemar olahraga datang ke acara olahraga BYU, kami berharap mereka diperlakukan dengan cinta, hormat, dan merasa aman di kampus. Itulah sebabnya BYU melarang seorang penggemar yang diidentifikasi oleh Duke selama pertandingan bola voli tadi malam dari semua BYU tempat olahraga,” menurut pernyataan itu.

“Kami dengan tulus meminta maaf kepada Duke University dan khususnya para mahasiswa-atlet yang bertanding tadi malam atas apa yang telah mereka lalui,” bunyi pernyataan tersebut.

Pernyataan itu mengatakan orang yang dimaksud bukanlah mahasiswa BYU, meski duduk di bagian mahasiswa.

kecelakaan dipimpin Universitas Duke akan mengumumkan Mereka memindahkan lokasi permainan mereka pada hari Sabtu dan prioritas mereka adalah keselamatan atlet siswa.

“Mereka harus selalu memiliki kesempatan untuk bersaing dalam lingkungan anti-rasis inklusif yang mempromosikan kesetaraan dan permainan yang adil,” bunyi pernyataan Duke.

Matt Foster dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.