Pembalikan irisan kurva imbal hasil utama di AS adalah tanda peringatan resesi

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 10 Januari 2022. REUTERS/Brendan McDermid/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

NEW YORK (Reuters) – Bagian dari kurva imbal hasil Treasury AS yang diawasi ketat terbalik pada hari Selasa untuk pertama kalinya sejak September 2019, dalam pembalikan kekhawatiran pasar bahwa Federal Reserve dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi karena memerangi inflasi yang meningkat. .

Untuk sesaat, imbal hasil pada Treasury dua tahun lebih tinggi daripada imbal hasil pada obligasi referensi 10-tahun. Banyak yang memandang bagian kurva ini sebagai indikasi yang dapat diandalkan bahwa resesi mungkin terjadi dalam satu atau dua tahun ke depan.

Spread dua tahun dan 10 tahun sempat turun di bawah 0,03 basis poin, sebelum rebound kembali di atas nol hingga 5 basis poin, menurut data Refinitiv.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sementara pembalikan singkat pada bulan Agustus dan awal September 2019 diikuti oleh penurunan pada tahun 2020, tidak ada yang memperkirakan penutupan bisnis dan keruntuhan ekonomi karena penyebaran COVID-19.

Investor sekarang khawatir bahwa Federal Reserve akan mengurangi pertumbuhan karena menaikkan suku secara agresif untuk memerangi inflasi yang melonjak, dengan tekanan harga naik pada kecepatan tercepat dalam 40 tahun.

“Pergerakan antara pasangan dan puluhan adalah cerminan kegugupan pasar bahwa Fed mungkin tidak berhasil mempromosikan pendaratan yang mudah,” kata Joe Manimbo, kepala analis pasar di Western Union Business Solutions di Washington.

Sanksi Barat yang dikenakan pada Rusia setelah invasinya ke Ukraina menyebabkan fluktuasi baru dalam harga komoditas, menambah inflasi yang sudah tinggi.

Pedagang berjangka dana Fed mengharapkan suku bunga acuan Fed naik menjadi 2,60% pada Februari dibandingkan dengan 0,33% hari ini. FEDWATCH

Beberapa analis mengatakan kurva imbal hasil Treasury telah terdistorsi oleh pembelian obligasi besar-besaran Fed, yang memberi tekanan pada imbal hasil jangka panjang dibandingkan dengan imbal hasil jangka pendek.

Pengembalian jangka pendek dan menengah melonjak karena harga pedagang naik lebih dan lebih.

Bagian lain dari kurva imbal hasil juga diawasi oleh The Fed sebagai indikator resesi yang jauh dari pembalikan.

Ini adalah bagian kurva tiga bulan dan 10 tahun, yang saat ini berada di 184 basis poin.

Dalam kedua kasus, perbedaan dari membalikkan bagian dari kurva 2 tahun atau 10 tahun ke dalam resesi relatif panjang, yang berarti bahwa penurunan ekonomi belum tentu menjadi perhatian saat ini.

“Jarak waktu antara pembalikan dan stagnasi cenderung, itu disebut di mana saja antara 12 dan 24 bulan. Enam bulan adalah yang terpendek dan 24 bulan adalah yang terlama, jadi itu benar-benar bukan sesuatu yang bisa dilakukan orang normal,” kata Art Hogan. , kepala strategi pasar di National Securities di New York.

Sementara itu, analis mengatakan bank sentral AS dapat menggunakan penarikan dari kepemilikan obligasi sebesar $8,9 triliun untuk membantu menurunkan kurva imbal hasil jika khawatir tentang kemiringan dan konsekuensinya.

The Fed diperkirakan akan mulai memotong neraca dalam beberapa bulan mendatang.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan) Dikirim oleh Chuck Mikolajchak dan Karen Brittel; Pelaporan tambahan oleh John McCrank. Diedit oleh Alden Bentley dan Nick Szyminski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Ketua Komite Demokrat mengundang para CEO sektor minyak untuk bersaksi di tengah kenaikan harga gas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.