Pengunjuk rasa bank diserang oleh massa berpakaian preman di provinsi Henan, China

Ratusan nasabah bank pedesaan di provinsi Henan, China tengah, diserang dan diseret oleh pria tak dikenal pada hari Minggu.

Sejak pertengahan April, para deposan telah menekan otoritas Henan untuk membantu memulihkan tabungan dari setidaknya empat bank “desa” kecil yang telah berhenti menerima uang. Demonstrasi yang direncanakan di ibu kota Henan, Zhengzhou bulan lalu, digagalkan oleh kode kesehatan digital yang secara misterius berubah menjadi merah. Setelah protes nasional atas penyalahgunaan penguncian virus corona, pemerintah federal telah menghukum lima pejabat lokal.

Selama akhir pekan, deposan mencoba lagi, kali ini dengan kode “hijau” yang tepat. Pada dini hari Minggu pagi, menurut video insiden yang dibagikan di media sosial China, ratusan pengunjuk rasa berbaris di tangga cabang lokal Bank Rakyat China membawa plakat yang menuduh mereka melakukan korupsi, salah satunya berbunyi dalam bahasa Inggris. “Tidak ada deposit. Tidak ada hak asasi manusia.”

Bagaimana ‘skema Ponzi’ raksasa China memikat investor

“Mimpi China tentang 400.000 deposan hancur di Henan,” baca spanduk lain, mengacu pada slogan Presiden Xi Jinping tentang kehidupan yang lebih baik bagi mereka yang bekerja dengan setia kepada Partai Komunis China. Banyak yang mengibarkan bendera nasional Tiongkok.

Mereka juga menuduh pemerintah bekerja sama dengan “mafia” untuk menekan protes dengan kekerasan. Tidak jelas mengapa bank telah membekukan penarikan, tetapi menurut laporan media lokal, polisi saat ini sedang menyelidiki Henan New Fortune Group, pemegang saham dari empat bank, atas dugaan penggalangan dana ilegal.

Di Cina, sudah menjadi kebiasaan bagi polisi untuk memakai simbol yang sudah diatur sebelumnya daripada mengenakan seragam di acara-acara penting. Pengacara hak asasi manusia China, selama proses hukum masa lalu untuk jurnalis dan diplomat asing, kadang-kadang didorong oleh pria tak dikenal yang mengenakan lencana smiley kuning yang identik saat mereka berkumpul di luar gedung pengadilan.

READ  Banyak pemilik Google Pixel 6 & 6 Pro melaporkan retakan layar

Demonstrasi berani yang luar biasa itu disambut oleh puluhan petugas polisi berseragam, dan sekelompok pria berbadan kekar, kebanyakan berbaju putih, semuanya berkumpul. Video insiden itu, dibagikan secara luas di media sosial Tiongkok sebelum petugas sensor masuk, menunjukkan petugas berbaju biru berdiri ketika pria kekar berbaju putih mulai menyerang kerumunan. Para pengunjuk rasa diseret menuruni tangga sebelum dibawa pergi. Beberapa ditabrak, sering mengakibatkan cedera dalam tabrakan.

“Saya terkejut dari kemarin hingga hari ini,” kata seorang pengunjuk rasa dalam sebuah wawancara, meminta anonimitas karena takut akan dampak resmi untuk berbicara kepada media asing. Dia berulang kali menggambarkan orang-orang itu sebagai “tidak dikenal” tetapi “Saya tidak pernah berpikir bahwa pihak berwenang dapat melakukan kekerasan semacam ini terhadap orang-orang biasa yang tidak bersenjata dan tidak berdaya.”

“Kalau tidak mengalami sendiri, saya tidak percaya. Dulu, ketika media asing memberitakan kejadian seperti itu, saya pikir itu skandal,” katanya.

Adegan protes penguncian coronavirus yang langka di universitas Cina

Menanggapi video adegan itu, profesor hukum Universitas Tsinghua Lao Dongyan meminta mikroblog Weibo untuk meminta mereka yang berada di balik pemukulan untuk dimintai pertanggungjawaban pidana.

Lao mengatakan “sistem kekebalan” media dan hukum seharusnya mencegah upaya para penabung untuk memulihkan tabungan mereka dari adegan brutal seperti itu. “Ini adalah tanda pasti dari masalah dengan sistem kekebalan: semua jalur normal untuk bantuan diblokir. Yang menakutkan adalah ini bisa menjadi awal,” katanya.

Terlepas dari upaya luas oleh Partai Komunis Tiongkok yang terobsesi dengan stabilitas untuk mencegah kerusuhan publik, kehilangan tabungan adalah penyebab protes yang relatif umum di Tiongkok. Dalam beberapa tahun terakhir, tindakan keras terhadap produk keuangan yang diatur dengan buruk dan pinjaman peer-to-peer telah memaksa investor untuk berulang kali menarik investasi dan menekan pihak berwenang untuk menutupi kerugian.

READ  'Saturday Night Live' kembali dari liburan musim dingin, dengan Joe Biden menyalahkan kebangkitan Omigran pada Spider-Man

Bank pedesaan China saat ini menjadi pusat kampanye pemerintah untuk mengendalikan utang. Menurut People’s Bank of China, lembaga-lembaga ini akan membentuk sekitar 29 persen dari semua lembaga keuangan berisiko tinggi di negara itu pada pertengahan 2021.

Menghadapi persaingan dari perusahaan besar, banyak bank kecil telah mencoba untuk memikat simpanan menggunakan suku bunga tinggi dalam beberapa tahun terakhir dan telah mendaftarkan pelanggan di seluruh negeri untuk layanan online. Peraturan untuk bank tidak diatur untuk keuangan internet, kata He Bing, seorang profesor di Sekolah Keuangan Universitas Renmin. dikatakan Majalah Chanlian Lifeweek.

Komisi Regulasi Perbankan dan Asuransi Henan mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya akan mempercepat proses verifikasi untuk pelanggan dari empat bank desa yang sedang diselidiki dan segera mengumumkan solusi untuk masalah tersebut.

Namun demikian, para deposan mencari cara untuk menekan pemerintah Henan untuk tidak mengabaikan kasus ini, menurut komentar yang dibuat di bawah akun Weibo resmi Kedutaan Besar AS di China. “Laporkan Zhengzhou dengan cepat. Selamatkan kami,” tulis seorang pengguna pada hari Minggu.

Vic Chiang di Taipei, Taiwan berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.