Perang empat minggu melukai ekonomi Rusia

Koin rubel Rusia terlihat di pecahan kaca dan dipajang di bendera Rusia dalam ilustrasi ini diambil, 24 Februari 2022. REUTERS/Dado Rovich/Ilustrasi/file foto

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON (Reuters) – Invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari memicu sanksi besar-besaran yang telah merobek negara itu dari struktur keuangan global dan mengguncang ekonominya.

Sebulan kemudian, mata uang Rusia kehilangan sebagian besar nilainya dan obligasi serta sahamnya dikeluarkan dari indeks. Penduduknya menderita kesengsaraan ekonomi yang kemungkinan akan berlanjut selama bertahun-tahun yang akan datang.

Berikut adalah lima grafik yang menunjukkan bagaimana sebulan terakhir telah mengubah ekonomi Rusia dan posisi global:

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

sakit ekonomi

Pada tahun 2020, Rusia adalah ekonomi terbesar ke-11 di dunia, menurut Bank Dunia. Tetapi pada akhir tahun ini, mungkin tidak lebih tinggi dari 15, berdasarkan nilai tukar rubel pada akhir Februari, menurut Jim O’Neill, mantan ekonom Goldman Sachs yang menciptakan akronim BRIC untuk menggambarkan Empat Besar . Emerging ekonomi Brazil, Rusia, India dan Cina.

Resesi tampaknya tak terhindarkan. Ekonom dalam survei bank sentral memperkirakan deflasi 8% tahun ini dan inflasi mencapai 20%. Baca lebih banyak

Prospek ekonom di luar Rusia bahkan lebih suram. Institute of International Finance memperkirakan kontraksi 15% pada 2022, diikuti oleh kontraksi 3% pada 2023.

“Secara keseluruhan, proyeksi kami berarti bahwa perkembangan saat ini akan membatalkan keuntungan ekonomi yang dibuat selama kurang lebih lima belas tahun,” kata Institut Keuangan Internasional dalam sebuah catatan.

IIF pada PDB Rusia

Inflasi berubah menjadi debu

READ  Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina

Sejak menjabat pada tahun 2013, kemenangan terbesar Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina adalah mengendalikan inflasi dari 17% pada tahun 2015 menjadi lebih dari 2% pada awal tahun 2018. Dengan meningkatnya tekanan harga di bulan-bulan pascapandemi, ia telah menantang para industrialis dengan menaikkan harga. Bunganya delapan bulan berturut-turut.

Nabiullina juga menolak seruan pada 2014-2015 untuk kontrol modal untuk membendung arus keluar setelah aneksasi Krimea.

Namun pencapaian ini hancur berkeping-keping dalam waktu kurang dari sebulan.

Pertumbuhan harga tahunan dipercepat menjadi 14,5% dan harus melebihi 20%, lima kali lipat dari target. Ekspektasi inflasi rumah tangga untuk tahun depan melebihi 18%, level tertinggi dalam 11 tahun.

Sementara pembelian panik menjelaskan beberapa hal itu, rubel yang lebih lemah dapat membuat tekanan harga tetap tinggi.

Dengan cadangan Rusia di luar negeri yang dibekukan, Nabiullina terpaksa menggandakan suku bunga pada 28 Februari dan memberlakukan kontrol modal. Bank sentral sekarang mengharapkan inflasi untuk kembali ke target pada 2024 saja.

inflasi di Rusia

Filter Indeks

Sanksi memaksa penyedia indeks untuk mengeluarkan Rusia dari kriteria yang digunakan investor untuk menyalurkan miliaran dolar ke pasar negara berkembang.

JP Morgan (.jpmegdr) Dan MSCI adalah salah satu dari mereka yang telah mengumumkan bahwa mereka akan menghapus Rusia dari obligasi dan indeks saham, masing-masing (MSCIEF).

Posisi Rusia dalam indikator-indikator ini telah rusak setelah serangkaian sanksi Barat pertama pada tahun 2014 dan kemudian pada tahun 2018, setelah meracuni mantan mata-mata Rusia di Inggris dan penyelidikan atas dugaan campur tangan Rusia dalam pemilihan AS 2016.

Pada tanggal 31 Maret, bobot Rusia akan ditetapkan nol oleh hampir semua penyedia indeks utama.

READ  Vladimir Putin harus dihentikan sekali dan untuk selamanya
Reuters Grafik Reuters

Kategori robek

Ketika pasukan Rusia menyerbu Ukraina, negara mereka memiliki peringkat kredit “tingkat investasi” yang didambakan dengan tiga lembaga utama S&P Global, Moody’s dan Fitch.

Hal ini memungkinkan untuk meminjam relatif murah dan default pada utang negara tampaknya di luar jangkauan.

Dalam empat minggu terakhir, Rusia telah mengalami pemotongan terbesar yang pernah terjadi pada skor kredit negaranya. Sekarang berada di bagian bawah tangga peringkat, menunjukkan risiko default yang akan segera terjadi.

Peringkat kredit Rusia mengalami penurunan peringkat terbesar yang pernah ada di dunia

masalah rubel

Sebulan yang lalu, rata-rata nilai tukar rubel satu tahun adalah 74 per dolar. Perdagangan pada platform yang berbeda menunjukkan likuiditas yang cukup dan spread bid/ask yang ketat yang diharapkan untuk mata uang utama di pasar negara berkembang.

Semua itu berubah. Dengan bank sentral kehilangan sebagian besar cadangan mata uang kerasnya, rubel jatuh ke rekor terendah lebih dari 120 per dolar di dalam negeri. Dalam perdagangan luar negeri, itu jatuh ke 160 terhadap dolar.

Dengan mengeringnya likuiditas dan pelebaran bid/ask spread, penetapan harga rubel menjadi serampangan. Nilai tukar belum menemukan keseimbangan di dalam dan luar negeri.

Grafik Reuters
Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Karen Stroecker, Sujata Rao, Rodrigo Campos dan Mark Jones; Diedit oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.